Nasional

Presiden Jokowi: Indonesia Mendorong Kemerdekaan Palestina

Presiden Jokowi: Indonesia Mendorong Kemerdekaan Palestina
Rahmad/setkab.go.id
Presiden Jokowi pada Pidato Kenegaraan HUT RI ke-71 di Gedung MPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (16/08/2016).

Hidayatullah.com– Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan bahwa Indonesia terus mendorong penyelesaian konflik internasional, termasuk di Timur Tengah, secara damai.

Hal itu disampaikan pada Pidato Kenegaraan Presiden dalam rangka HUT ke-71 Proklamasi Kemerdekaan RI di depan Sidang Bersama DPR RI dan DPD RI di gedung MPR, Jakarta.

Indonesia, kata Presiden, terus mendorong penuntasan konflik di Suriah secara damai. “Serta pemenuhan hak-hak kemerdekaan rakyat Palestina,” ujarnya dalam pidato yang digelar sehari sebelum Upacara Kemerdekaan RI ke-71 yang tahun ini jatuh pada Rabu, 14 Dzulqa’dah 1437 H (17/08/2016).

Penyelesaian konflik secara damai, kata Presiden, merupakan semangat yang dibawa Indonesia saat menyerukan ajakan toleransi dan perdamaian di berbagai pertemuan dengan negara-negara Arab dan dengan Amerika Serikat.

“Baik itu melalui jalur dialog dan maupun penggunaan media sosial,” imbuhnya sebagaimana dilansir laman setkab.go.id.

Begitu pula, lanjutnya, Indonesia terus terlibat aktif dalam mendorong penyelesaian perselisihan di Laut Cina Selatan. Yaitu melalui negosiasi dan upaya damai pasca penetapan Mahkamah Arbitrase Internasional di Den Haag, Belanda.

Presiden mengatakan, langkah-langkah tersebut merupakan bagian dari politik luar negeri Indonesia sebagai aspek strategis ketiga yang dicanangkan di tahun 2016.

Tahun ini, katanya, dapat disebut sebagai Tahun Percepatan Pembangunan Nasional.

Pada aspek ini pun, katanya, dengan diplomasi yang kuat, Pemerintah mempercepat penjajakan berbagai kerja sama pedagangan internasional. Serta, mempertimbangkan partisipasi Indonesia di Trans-Pacific Partnership Agreement (TPPA), RCEP, dan lain-lainnya.

Dinilai Belum Konkret

Diketahui, sejak kampanye pada Pemilihan Presiden 2014 hingga di tahun keduanya  menjadi presiden saat ini, Jokowi berkali-kali menyampaikan janjinya mendorong kemerdekaan Palestina.

Misalnya, dalam pidatonya pada Konferensi Asia Afrika di Jakarta, Rabu (22/04/2015), Presiden Jokowi mengatakan dunia masih berutang kepada rakyat Palestina.

“Kita tidak boleh berpaling dari penderitaan rakyat Palestina, kita harus terus berjuang bersama mereka. Kita harus mendukung lahirnya sebuah negara Palestina yang merdeka….” demikian pidatonya kala itu.

Namun, janji-janji Jokowi terkait kemerdekaan Palestina tersebut dinilai banyak pihak belum direalisasikan Jokowi secara konkret. Ia pun diminta banyak pihak untuk bertindak lebih nyata.

Dalam catatan hidayatullah.com, misalnya, pada sebuah aksi damai di Jakarta, Jumat (14/11/2014), Aliansi Selamatkan Al-Aqsa mendesak Jokowi merealisasikan janji kampanyenya untuk membela Palestina. [Baca: Aliansi Selamatkan Al-Aqsha Tagih Jokowi Bela Al Aqsha]

Pemuda Persatuan Umat Islam (PUI), April 2015, pun mendesak Jokowi merealisasikan janjinya terkait kemerdekaan Palestina. [Baca: Jokowi Diminta Kongkritkan Janji Kemerdekaan Palestina]

Ketua Umum MUI Pusat, KH Ma’ruf Amin pada Rabu (21/10/2015), berharap janji Jokowi bukan sebatas statemen. [Baca: MUI Berharap Jokowi Penuhi Janji Kampanye Wujudkan Kemerdekaan Palestina]

Empat Aspek Strategis

Pada pidato kenegaraan Presiden dalam rangka HUT RI ke-71 tersebut, Jokowi menyampaikan empat aspek strategis Indonesia memasuki tahun 2016.

Aspek strategis pertama adalah mempercepat reformasi hukum untuk memberikan kepastian hukum dan memenuhi rasa keadilan masyarakat. Juga, terus mendorong reformasi birokrasi untuk menghadirkan pelayanan publik yang lebih prima.

Aspek strategis kedua, perombakan manajemen anggaran pembangunan dan aspek strategis ketiga adalah politik luar negeri. Sedangkan aspek strategis keempat, kata Presiden, adalah demokrasi, stabilitas politik, dan keamanan.*

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

BMH

TURKI