frontpage hit counter
Kesehatan

Profesional Muda Rentan Terkena Kolesterol Jahat

Profesional Muda Rentan Terkena Kolesterol Jahat
[Ilustrasi] Jantung manusia.

Hidayatullah.com- Di abad milenium saat ini, serangan jantung atau penyakit stroke yang diakibatkan oleh tingginya kandungan kolesterol LDL (Low Densisty Lipoprotein), tidak saja dimonopoli oleh masyarakat usia senja. Kini para profesional muda pun rentan mengidap stroke atau serangan jantung hingga menyebabkan kematian.

Karenanya, penting deteksi dini melalui skema mencatat kadar kolesterol setelah melakukan general check up atau rutin memeriksakan kadar kolesterol dalam tubuh dinilai langkah utama guna mencegah hal yang tidak diinginkan.

Pentingnya mencatat kadar kolesterol tubuh setiap tiga hingga enam bulan disampaikan Dr. Emanoel Oepangat, MD, FIHA, Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah dari RS Siloam TB Simatupang dalam keterangan tertulisnya.

“Mencatat dan menyimpan hasil pemeriksaan kadar kolesterol yang kita miliki itu penting sekali,” katanya dalam Seminar “Gaya Hidup Bebas Kolesterol dan Penyakit Jantung” di Jakarta dikutip Antaranews, Ahad (02/04/2017).

Pertama, berfungsi sebagai deteksi dini. Kedua, sebagai acuan bagaimana merencanakan melakukan pola hidup sehat dengan gizi seimbang.

Jika dalam pemeriksaan diketahui kolesterol dalam batas normal, yaitu misalnya pada angka 180, namun harus diwaspadai jika LDL nya pada nilai 160. Karena itu batas resiko terkena stroke atau serangan jantung.

“Karenanya, saya tegaskan, catat hasil pemeriksaan kadar kolesterol agar kita bisa merancang pola gizi seimbang. Saat ini melalui gaya hidup tidak teratur, generasi muda lebih  dominan terkena stroke atau penyakit jantung, ” papar Emanoel.

Pada kesempatan yang sama, penerapan pola gizi seimbang guna menghindari stroke dan penyakit jantung, juga disampaikan ahli gizi dari Institut Pertanian Bogor, Prof. Hardiansyah , MS, PhD. Ia mengingatkan pentingnya asupan serat,  konsumsi buah, dan mengatur pola konsumsi makanan.

“Kolesterol itu diproduksi dan diperlukan oleh tubuh kita. Yang membedakan adalah kadarnya,” ujarnya.

Menurutnya, untuk mencegah naiknya kadar kolesterol LDL, maka patut diperhatikan dalam konsumsi makanan. Yaitu terapkan dalam satu piring itu dua bagian. Satu bagian adalah sayuran yang memiliki kadar serat tinggi dan buah-buahan. Satu bagian lagi adalah karbohidrat, misalnya nasi dan lauk pauk, yaitu ikan dan tempe.

Umumnya kolesterol adalah bagian dari lemak tubuh yang berbentuk seperti lilin yang dibentuk dalam hati dan beberapa sel lain dalam tubuh.

Zat ini juga terdapat di dalam beberapa makanan seperti susu, minyak, daging, telur, dan makanan hewani lainnya. Dinding sel membutuhkan zat ini untuk memproduksi vitamin D, hormon, dan asam empedu yang dapat membantu mengolah lemak dalam tubuh.

Tetapi dalam tubuh, kolesterol hanya dibutuhkan dalam kadar tertentu saja. Jika kandungannya terlalu berlebih akan mengakibatkan penyakit lain seperti jantung maupun stroke.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga