Lensa

Munajat Tim SAR di Pantai Garut

Munajat Tim SAR di Pantai Garut
SAR Hidayatullah/Hidayatullah.com
Sebagian anggota Tim SAR Gabungan termasuk Tim SAR Hidayatullah menunaikan shalat magrib berjamaah di Pantai Cidora Rancabuaya, Desa Purbayani, Caringin, Garut, Kamis (18/05/2017) malam, di sela-sela pencarian santri SMP korban terseret ombak.

MENCARI korban jiwa yang ditelan lautan bukanlah perkara sembarangan. Dibutuhkan orang atau tim khusus, dengan pengalaman khusus, serta alat khusus.

Tapi ada yang lebih penting dari itu. Munajat khusus kepada Sang Pencipta Laut, Allah Subhanahu Wata’ala.

Tim Search And Rescue (SAR) Gabungan pencari sejumlah santri SMP Depok yang terseret ombak di Pantai Cidora Rancabuaya, Desa Purbayani, Kecamatan Caringin, Kabupaten Garut, Jawa Barat, menyadari betul keyakinan itu.

Baca: Sebelum Terseret Ombak di Garut, Santri SMP Diakui Tidak Sedang Berenang

Mereka senantiasa bermunajat, meminta bantuan serta pertolongan kepada Sang Maha Kuasa. Antara lain dengan menjaga ibadah dan kewajiban sebagai Muslim, termasuk shalat fardu, selama masa pencarian yang berlangsung sejak Rabu (17/05/2017) itu.

[Foto: SAR Hidayatullah/Hidayatullah.com]

Seperti terlihat dalam foto-foto yang dijepret untuk hidayatullah.com, Kamis (18/05/2017), sejumlah anggota Tim SAR Gabungan termasuk Tim SAR Nasional Hidayatullah (SARHid) menunaikan shalat maghrib berjamaah di pantai tersebut.

“Maghrib di TKP,” ujar Pembina SARHid Ir Musafir langsung dari Pantai Cidora Rancabuaya sekitar pukul 18.55 WIB. Ia menjadi imam shalat berjamaah itu.

Baca: Kisah Tim SAR Hidayatullah Mencari Santri Terseret Ombak di Pantai Garut

Munajat dan ibadah yang terus-terusan disertai usaha maksimal itu terasa membuahkan hasil.

[Foto: SAR Hidayatullah/Hidayatullah.com]

Hingga Kamis malam saat berita ini selesai ditulis sekitar pukul 22.00 WIB, tepatnya di hari ketiga pasca kejadian pada Selasa (16/05/2017) itu, sudah 4 korban hilang yang berhasil ditemukan. Tinggal 1 korban lagi yang sedang dalam pencarian malam ini.

Sementara itu, para santri SMP Integral Hidayatullah Depok, tempat para korban itu bersekolah sebelumnya, turut bermunajat kepada Allah agar Tim SAR Gabungan diberi kemudahan dalam proses pencarian.

Baca: Terkait Santri Terseret Ombak di Garut, Hidayatullah Depok Lakukan Upaya Maksimal

“Dari kampus, kami beserta semua santri turut mensupport doa dan dzikir dikhususkan untuk pencarian malam ini,” ujar Iwan Ruswanda, Sekretaris Yayasan yang membawahi SMP itu.

Santri Hidayatullah di Cilodong, Depok, mendoakan tim SAR di Garut, Kamis (18/05/2017). [Foto: Iwan R/hidayatullah.com]

Dalam fotonya tampak ratusan santri Hidayatullah Depok berpakaian putih-putih sedang beribadah di Masjid Ummul Quraa, Cilodong, Kalimulya, sekompleks dengan SMP itu, Kamis malam.

Doa adalah senjata orang beriman, demikian keyakinan dalam ajaran Islam.*

Rep: SKR

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Afrakids