frontpage hit counter
Analisis

Krisis Keluarga Kerajaan Saudi Masih Berlangsung

Krisis Keluarga Kerajaan Saudi Masih Berlangsung
MEE
Raja Salman mencium tangan Pangeran Talal

Hidayatullah.com–Pangeran Talal bin Abdulaziz, ayah miliarder Pangeran Al-Waleed bin Talal, dilaporkan melakukan mogok makan untuk memprotes keponakannya, Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman, yang menangkap tiga anaknya.

Pangeran berusia 86 tahun, orang pertama yang melakukan reformasi di keluarga kerajaan Arab Saudi (House of Saud), yang juga ayah tirinya Raja Raja Salman bin Abdulaziz, memulai mogok makan pada 10 November 2017, dilaporkan kehilangan berat badan 10 kilogram, tak lama setelah putra tertuanya, Pangeran Al-Waleed ditangkap pada tanggal 4 November 2017.

Pekan lalu, tabung makanan dimasukkan ke dalam tubuhnya, namun kondisi kesehatannya di tempatkan di Rumah Sakit King Faisal di Riyadh, yang tetap lemah, kata beberapa individu yang mengunjunginya.

Banyak keluarga kerajaan dan pengusaha mengunjungi Pangeran Talal.

“Kami mengenalnya dengan baik dan mengapa dia melakukan ini. Tidak ada alasan medis mengapa dia tidak memiliki selera makan.

“Dia juga tidak menjelaskan mengapa ia menolak untuk makan. Tapi tidak diragukan lagi dia berumur delapan tahun,” ujar seorang pengunjung yang menolak untuk diidentifikasi.

Baca: Arab Saudi Menginterograsi 201 Orang terkait Tuduhan Korupsi .

Ketika Raja Salman mengunjunginya pada akhir November untuk menyampaikan rasa duka cita atas kematian saudara perempuan mereka, Madawi, Raja Arab Saudi terlihat mencium tangan Putera Talal yang duduk di atas kursi roda.

Tamu tersebut mengatakan, Pangeran Talal tidak mengangkat isu penangkapan ketiga anaknya saat bertemu dengan Raja Salman karena dia menolak untuk menggunakan posisinya untuk mendesak raja melepaskan anak-anaknya, sementara yang lainnya ditahan.

Sebulan kemudian, Pangeran Talal mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa adalah haknya untuk membantah dengan sopan untuk menarik perhatian tirani keponakannya Pangeran Mahkota Mohammad Salman, untuk tujuan mencegah korupsi.

Sebuah foto Pangeran Al Waleed bin Talal bersama beberapa Pangeran Saudi yang diklaim suasana ‘penjara’ di Ritz Carlton Hotel di Riyadh, beredar melalui twitter

Kehadiran Pangeran Talal yang sedang menjalani perawatan di rumah sakit menjadi titik temu bagi banyak keluarga Al Saud, dan bagaimana mereka melihat apa yang sedang terjadi di Arab Saudi sekarang.

Pangeran Talal dikenal sebagai orang liberal. Mantan Menteri Keuangan ketika Arab Saudi diperintah oleh Raja Saud (1953-1964), dia paling dikenal sebagai ‘Pangeran Merah’ pada tahun 1060-an karena memimpin Free Princes Movement yang sering mendesak diakhirinya monarki.

Namun, keluarga kerajaan tersebut menolak gerakan tersebut dan Pangeran Talal terpaksa diasingkan di Mesir sebelum ibunya berhasil melakukan perdamaian dengan anggota keluarga lainnya.

Pangeran Talal juga berkampanye untuk hak-hak perempuan, sebelum Arab Saudi memutuskan untuk mengizinkan perempuan mengemudi.

Dia juga terus mengorganisir sebuah kampanye mengenai penerapan sistem monarki konstitusional dan mendorong pemisahan kekuasaan yang dia klaim telah diabadikan dalam Konstitusi Negara.

Dalam sebuah wawancara dengan stasiun televisi Mesir Al Mihwar pada tahun 2007, Pangeran Talal mengatakan bahwa dia percaya pemisahan kekuasaan eksekutif, legislatif dan yudikatif.

“Almarhum Raja Fahd menerapkannya pada tahun 1992, saat dia menggunakan Konstitusi Saudi yang menjadi undang-undang dasar pemerintah. Di dalamnya, pemisahan kekuasaan dengan jelas disebutkan. Yang kami minta sekarang adalah pihak yang berwenang menjadi lembaga independen, “katanya dikutip laman middleeasteye.net.

Baca: Inilah Orang Kaya Saudi yang Ditangkap Komisi Anti Korupsi .

Tiga putra Pangeran Talal yang ditangkap oleh Pangeran Mohammad Salman dalam kampanye anti korupsi adalah Pangeran Al-Waleed,  pemilik Kingdom Holding Company, dan salah satu negara terkaya di dunia yang menurut Bloomberg asetnya senilai $ 19 miliar, berada di ‘penjara’ Hotel Ritz-Carlton, Riyadh sejak 4 November 2017.

Menurut beberapa sumber, Pangeran Mahkota Mohammad bin Salman mendesak Pangeran Al-Waleed untuk menyerahkan seluruh kerajaan Kingdom Holding Company kepada pemerintah, namun dia menolak untuk melakukannya dan akan menuntut ke pengadilan.

Koran Okaz, baru-baru ini melaporkan bahwa pemerintah Kerajaan Saudi membebaskan Pangeran Al-Waleed setelah dia setuju untuk membayar US $ 6 miliar.

Sementara itu, putra Pangeran Talal lainnya, Pangeran Khalid yang melobi pembebasan saudaranya dilaporkan ditangkap setelah bertengkar dengan pejabat pemerintah karena penangkapan Pangeran Al-Waleed. Lain lagi, saudaranya juga ditangkap karena dikenahui tuduhan.

Pengunjung tersebut mengatakan bahwa tidak ada yang meragukan motif Pangeran Mahkota Mohammad bin Salman untuk melakukan pembersihan di antara keluarga kerajaan dan para pengusaha kaya ini.

Baca: Saudi Bebaskan Dua Pangeran yang Ditahan atas Dugaan Korupsi

Dia mengatakan sementara ada anggota keluarga kerajaan yang diketahui korup dan tidak terganggu, sebagian besar penangkapan yang ditargetkan ditujukan kepada putra-putra Pangeran Abdullah bin Abdulaziz dan Pangeran Talal.

“Beberapa keluarga kerajaan telah dikenal selama puluhan tahun dan terlibat dalam korupsi,” kata Bandar Bandar bin Sultan, di antara pangeran Arab Saudi yang paling terkenal dan mantan Duta Besar Saudi untuk Washington, yang juga ditangkap.

Analis mempertanyakan mengapa Pangeran Khalid bin Sultan dan Pangeran Mohammad bin Fahd tidak diselidiki.

Selain itu, Pangeran Al-Waleed dan saudara kandungnyayang masih ikut di tahanan adalah Pangeran Turki bin Nasser, Pangeran Turki bin Abdullah dan Pangeran Fahd bin Abdullah bin Abdulrahman.

Sementara itu, nasib Pangeran Abdulaziz bin Fahd, yang sebelumnya mengkritik pemerintah, juga tidak diketahui. Laporan media sosial sebelumnya mengklaim bahwa ia tengah diserang stroke dan serangan jantung saat ia menghindari penangkapan.

Pangeran Mohammad bin Nayef, yang ‘digulingkan’  dalam ‘kudeta istana’, dilaporkan masih dalam tahanan rumah sebelum adanya penangkapan besar-besaran para pebisnis superkaya November lalu, sementara Pangeran Miteb bin Abdullah dilaporkan telah dibebaskan usai membayar US $ 1 miliar kepada pemerintah.

Namun, Pangeran Mohammad bin Nayef dan Pangeran Miteb tidak diizinkan untuk bergerak bebas. Keduanya harus meminta izin jika mereka ingin meninggalkan istana mereka dan akan ditemani oleh anggota Garda Nasional yang setia kepada Pangeran Mohammad bin Salman.

Belakangan ini, telah ada laporan bahwa banyak anggota keluarga kerajaan Arab Saudi yang merasa frustrasi dan marah atas tindakan Pangeran Mahkota Mohammad bin Salman, dan kontrol mutlak yang diberlakukan di seluruh negeri.

Pada saat yang sama, mereka juga bersimpati pada apa yang terjadi pada Pangeran Mohammad bin Nayef yang dikeluarkan dari jabatan Pangeran Mahkota – posisi kedua setelah Raja Arab Saudi.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH