frontpage hit counter
Ragam

Ibu Pemimpin Uighur di Pengasingan Meninggal di Kamp Indoktrinasi Politik China [1]

Ibu Pemimpin Uighur di Pengasingan Meninggal di Kamp Indoktrinasi Politik China [1]
Ayhan Memet | Dolkun Isa

Hidayatullah.com–Ibunda Dolkun Isa, Sekretaris Jenderal Kongres Uighur Dunia (WUC),  organisasinya HAM berpusat di Munich, Jerman baru saja meninggal. Pemimpin aktivis Muslim Uighur, Xinjiang di pengasingan ini dikabarkan meninggal saat berada dalam tahannan “kamp pendidikan ulang politik” (Re-edukasi) di barat laut  Daerah Otonomi Xinjiang Uighur (XUAR) China, demikian menurut petugas keamanan. Kamp re-edukasi, adalah sebuah kamp indoktrinasi politik ala komunis China yang memaksa Muslim untuk tidak menyakini agamanya sendiri.

Bulan lalu, Isa mengetahui dari seorang teman dekat keluarga bahwa ibunya, Ayhan Memet, meninggal pada tanggal 17 Mei 2018, di usia 78 tahun, tetapi presiden WUC tidak yakin apakah dia telah dipenjara di salah satu dari banyak “kamp pendidikan ulang politik” di seluruh XUAR, di mana pihak berwenang telah menahan warga Muslim Uighur yang selalu dituduh menyembunyikan pikiran “ekstrimis” dan “secara politik dilarang” sejak April 2017.

Selama ini, warga Muslim Uighur dengan kerabatnya yang tinggal di luar negeri sering menjadi target kampanye China ini, dan di tengah-tengah gangguan informasi di wilayah tersebut, banyak warga Uighur di pengasingan juga mengalami kesulitan belajar tentang keadaan orang-orang yang mereka cintai di rumah — situasi yang bahkan lebih menyebalkan bagi mereka yang memiliki keluarga meninggal dan yang tidak mampu menghormatinya dengan ritus pemakaman menurut tradisi Muslim Uighur.

Saat menyelidiki kematian Memet, Layanan RFA berbahasa Uighur menyebut Memet meninggal dunia saat ditahan di rumah pusat penahanan prefektur  Aksu (dalam bahasa China, Akesu) karena dituduh mempertontonkan “ekstremisme agama”, tuduhan yang banyak memakan korban penindasan terhadap umat Islam.

Baca: Memetakan Kamp Penahanan Xinjiang China bagi Muslim Uyghur dan Kazak

Seorang pejabat dari pusat penahanan daerah Kelpin (Keping) menegaskan kepada RFA, Memet telah meninggal di pusat penahanan, tetapi tidak mau mengatakan yang mana, karena informasi tersebut dianggap “rahasia negara.”

“Memet tidak meninggal di pusat penahanannya, “ tambah pejabat itu.

Seorang pejabat dari markas polisi prefektur Aksu menolak berkomentar, merujuk pertanyaan ke Biro Keamanan Umum XUAR.

RFA dapat menentukan bahwa setidaknya ada empat pusat penahanan di Kota Aksu dan tiga di Kelpin, dan bahwa kedua wilayah memiliki  pusat penahanan. ”Tidak jelas di mana Memet yang ditahan”.

Isa, yang telah tinggal di pengasingan sejak 1994 dan terakhir berbicara dengan ibunya lebih dari setahun yang lalu, mengatakan kepada RFA bahwa dia sangat sedih mengetahui keadaan di mana dia meninggal.

“Saya tidak tahu bagaimana mengungkapkan kesedihan saya atas kematiannya dan kemarahan saya terhadap perlakuan Tiongkok terhadapnya,” katanya.

“Membunuh ibu seseorang untuk membalas dendam terhadap putranya seorang aktivisme hak asasi manusia (HAM) adalah bentuk pembalasan paling pengecut dari pemerintah otoriter. Saya dengan sungguh-sungguh meratapi kematiannya dan akan terus berjuang dengan damai untuk hak-hak sah dari orang-orang Uighur dengan martabat, terlepas dari penderitaan dan pengorbanan pribadi saya. ”

Isa juga menyatakan keprihatinan atas kondisi yahnya, Isa Memet, mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang keberadaannya.

“Saya tidak tahu apa yang sedang dia alami di tangan pemerintah China,” katanya, menambahkan bahwa ayahnya “mungkin juga berada di sebuah kamp tahanan.”

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China

Bulan lalu, ketika Isa mengetahui bahwa ibunya meninggal, dia mengatakan kepada RFA bahwa keluarganya “selalu menghadapi pelecehan,” dan bahwa saudaranya telah dipenjara selama dua tahun karena aktifitasnya.

Isa menyesalkan bahwa haknya dan sesama Muslim Uighur di pengasingan telah “dirampas oleh pemerintah China untuk mendapatkan informasi yang tepat tentang kematian orang yang dicintai,” menambahkan bahwa dengan cara mumutus komunikasi kepada teman dan keluarga di wilayah XUAR, pihak berwenang telah menciptakan sebuah situasi di mana ” warga Uighur baik di dalam dan di luar wilayah kini hidup di ‘era kegelapan informasi’.”

Michael Kozak, seorang pejabat senior di Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Buruh AS, serta uta Besar Luar Biasa untuk Isu Kebebasan Beragama Internasional, Sam Brownback, menulis surat bersama kepada Isa dan menyatakan belasungkawa atas kehilangan orang tercintanya dengan menuliskan “rasa sakit tambahan karena ditolak untuk mengatur dan mengadakan pemakamannya menurut upacara pemakaman Uighur dan tradisi Muslim Anda.”

“Keberanian dan aktivisme Anda sayangnya datang dengan biaya besar yang kami harap Anda tidak harus membayar,” tulis surat itu.* >>> (Bersambung)

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Bank Muamalat

Gedung PPH