Opini
Dompet Dakwah Media

Negara-negara Teluk mengorbankan Muslim Uighur demi Uang China

Negara-negara Teluk mengorbankan Muslim Uighur demi Uang China

Opini oleh Sebastian Castelier

Hidayatullah.com — Hak asasi manusia “orang-orang dari semua kelompok etnis” yang tinggal di wilayah paling barat China telah “dilindungi secara efektif.” Demikian pernyataan berani dalam Pernyataan Bersama Juli 2020 yang didukung oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Kesultanan Oman.

Namun, menurut Kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, keberadaan setengah juta orang yang tinggal di Xinjiang dan sebagian besar merupakan minoritas Muslim Uighur masih belum diketahui, hingga saat ini.

“Negara-negara Teluk, seperti Iran, secara aktif berpartisipasi dalam mendukung kebijakan China,” kata presiden European Uighur Institute Dilnur Reyhan yang berbasis di Paris kepada saya. Perwakilan urusan luar negeri dari empat negara Teluk yang menandatangani Pernyataan Bersama tidak menanggapi permintaan komentar.

Sejak 2016, pihak berwenang China dilaporkan telah menindak keras kelompok etnis minoritas Muslim Xinjiang, membatasi hak atas kebebasan beragama dan memaksa lebih dari satu juta orang Uighur ke dalam “fasilitas pendidikan ulang” yang dikelola pemerintah tempat mereka menjalani program indoktrinasi. Tujuannya, menurut New York Times, adalah “mengikis ketaatan pada Islam.”

Beberapa ahli mengatakan Beijing juga melakukan “genosida demografis” karena tingkat kelahiran di wilayah Uighur dilaporkan turun lebih dari 60 persen dari 2015 hingga 2018. Analisis statistik resmi China mengungkapkan kampanye “tindakan kejam untuk memangkas tingkat kelahiran di antara orang Uighur. dan minoritas lainnya, “Associated Press melaporkan awal tahun ini.

Pejabat China telah berulang kali mengecam tuduhan ini sebagai “tuduhan palsu,” dengan dalih pengawasan massal dan fasilitas pengasingan yang dikelola pemerintah adalah bagian dari perang melawan teror yang bertujuan untuk mengatasi ekstremisme. Ini menyusul kerusuhan antara sebagian besar minoritas Muslim Uighur dan mayoritas Han Cina yang menyebabkan kematian ratusan orang selama beberapa ‘serangan teror.’

Kehadiran individu Uighur yang berperang bersama ISIS di Suriah telah memicu ketakutan di antara penduduk Tiongkok. Selama kunjungannya yang pertama dan satu-satunya ke Xinjiang, Presiden China Xi Jinping berkata dalam serangkaian pidato rahasia, “Kita harus sekeras mereka,” dan “sama sekali tidak menunjukkan belas kasihan.”

Daftar “75 indikator perilaku” yang dianggap ekstremis termasuk shalat di tempat umum di luar masjid, tiba-tiba berhenti minum alkohol, menumbuhkan jenggot untuk pria muda dan paruh baya atau mengenakan niqab untuk wanita – cadar yang dikenakan, ironisnya, oleh jutaan orang wanita di seluruh Teluk.

Jonathan Fulton, Asisten Profesor Ilmu Politik di Universitas Zayed UEA dan penulis “Hubungan China dengan Monarki Teluk,” memberi tahu saya bahwa situasi di Xinjiang “tidak menangkap imajinasi di Teluk seperti yang diharapkan banyak orang di Barat akan dilakukan.”

Laporan tentang Uighur jarang menjadi berita utama di media lokal milik negara Teluk. Memang, seorang WN Saudi yang tinggal di Provinsi Timur negaranya mengatakan kepada saya, dengan syarat anonim, bahwa pertanyaan saya adalah “yang pertama kalinya” dia dengar tentang Uighur atau penderitaan mereka. “Tidak ada fokus terhadap mereka di sini. Apakah mereka Muslim?” tanyanya.

Menurut kelompok-kelompok HAM, alasan utama negara-negara Teluk tidak menonjolkan Xinjiang adalah untuk menghindari perhatian terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang merajalela. Pada 2018, agen Saudi membunuh dan memutilasi jurnalis Jamal Khashoggi di Istanbul. Human Rights Watch menyebut situasi di Bahrain “mengerikan” dan bahwa tidak ada kemungkinan “perbedaan pendapat damai” di UEA. Reyhan mengatakan posisi negara-negara Teluk tidak mengherankan: “Mereka juga menindas etnis, seksual dan agama minoritas.”

Mengapa Uighur tidak mendapat solidaritas Muslim

Fulton dari Zayed University menawarkan alasan lain: negara-negara Teluk tetap diam karena “Uighur secara etnis bukanlah Arab.” Uighur adalah kelompok etnis berbahasa Turki yang terkait dengan Turki melalui agama, etnis, dan bahasa.

Uighur, seperti semua etnis pengungsi lain, juga tidak berhak mencari suaka di Teluk, karena tidak satu pun negara Dewan Kerjasama Teluk (OKI) yang meratifikasi Konvensi Pengungsi 1951 Perserikatan Bangsa-Bangsa. Beberapa orang Uighur tinggal di wilayah tersebut karena memiliki izin kerja, tetapi mereka berisiko dideportasi ke China jika kehilangan pekerjaan.

Organisasi Kerjasama Islam, suara kolektif dunia Muslim, baru saja menyatakan “keprihatinan yang mendalam” menyusul laporan bahwa minoritas Muslim di Xinjiang tidak diberi hak untuk berpuasa dan menjalankan ritual keagamaan mereka selama bulan Ramadhan.

Tetapi tidak ada siaran pers yang diterbitkan oleh OKI sejak penahanan massal yang meningkat dan menjadi perhatian global yang pernah mempertanyakan China tentang kamp pendidikan ulang atau pelanggaran hak asasi manusia. Dalam tiga tahun terakhir, China membangun lebih dari 260 kamp penahanan baru di Xinjiang untuk melakukan apa yang “sudah menjadi penahanan skala terbesar etnis dan agama minoritas sejak Perang Dunia II,” seperti yang diungkapkan oleh investigasi BuzzFeed.

OKI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Umat Muslim diam. Suara mereka tidak terdengar,” kata pesepakbola Arsenal Mesut Özil dalam tweet Desember 2019 yang mengkritik negara-negara Muslim karena tidak angkat bicara untuk orang Uighur.

Arab Saudi, pengelola dua dari tiga situs paling suci Islam dan pemimpin nominal masyarakat Muslim, telah memutuskan untuk “tidak membahayakan hubungannya dengan China” terkait nasib Uighur, Fulton meyakini. “Jika seseorang mengeluarkan fatwa [aturan agama] tentang masalah ini, dia [ulama] harus melalui jalur negara sebelum bisa dirilis,” tambah akademisi itu.

Kesimpulannya jelas: Tidak akan ada fatwa keagamaan yang dibuat oleh ulama Saudi yang mendorong kesejahteraan orang Uighur.

Memang, dalam beberapa tahun terakhir, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman telah membungkam para tokoh agama Islam, menuduh mereka mempromosikan “gagasan ekstremis” dan menentang reformasi sosial.

Di negara tetangga Kuwait, anggota parlemen Islamis Mohammad Hayef Al-Mutairi menekankan kepada saya bahwa negara-negara mayoritas Muslim tidak boleh disalahkan sebagai satu-satunya yang kurang menekan China. “Negara-negara yang memuji kebebasan, demokrasi, dan hak asasi manusia harus memiliki peran juga,” kata Al-Mutairi.

Investasi senilai $ 50 miliar

Seorang warga negara Teluk yang menikah dengan seorang Uighur mengatakan kepada saya dengan menyesal bahwa negara asalnya mengorbankan perjuangan Uighur di atas altar keuntungan ekonomi. “Negara-negara Teluk sekarang sangat lemah secara ekonomi, jadi mereka tidak dapat mengatakan apa-apa tentang China,” katanya, berbicara tanpa menyebut nama.

Sejak kehancuran minyak tahun 2014, ekonomi Teluk yang bergantung pada hidrokarbon telah menurun dan semakin bergantung pada peran global China yang semakin meningkat sebagai bagian dari poros ekonomi yang lebih luas ke arah Timur. Satu contoh saja: sekitar 80 persen minyak yang diekspor Oman dikirim ke China.

Rencana diversifikasi ekonomi Teluk juga sejalan dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan Xi Jinping, jaringan infrastruktur darat dan maritim yang sangat besar untuk menghubungkan Eropa, Afrika, dan Asia. Menurut China Global Investment Tracker, kumpulan data yang mencakup investasi global China, disebutkan bahwa China menginvestasikan lebih dari $ 50 miliar di negara-negara GCC antara tahun 2016 dan 2020.

Ke depannya, pemerintah Komunis ingin “bekerja sama lebih dalam” dengan Teluk, Wang Jin, Associate Professor di Northwest University di China Xi’an mengatakan kepada saya. “China sangat kecewa terhadap kegiatan egois ‘Israel’ atas hubungan dengan China, sementara Negara-negara Teluk Arab masih mempertahankan hubungan positif dengan China bahkan melawan tekanan dari Washington, “kata Jin.

Para akademisi memandang Insiatif Sabuk dan Jalan “pengubah permainan dari dimensi filosofi politik.” China, tidak seperti kebanyakan mitra ekonomi Barat, termasuk Amerika Serikat, mengikuti kebijakan luar negeri yang tidak mencampuri urusan dalam negeri negara lain.

“Fakta bahwa China tidak mencoba mendorong agenda ideologis semacam itu sangat dihargai,” kata Fulton, seraya menambahkan pandemi COVID-19 dan mundurnya AS dari Timur Tengah membawa negara-negara Teluk lebih dekat ke China, “secara ekonomi, politik, dan strategis.”

Selain itu, stabilitas otoriter yang dipuji oleh Xi Jinping sejalan dengan prioritas penguasa Teluk yang telah lama takut akan gerakan separatis dan baru-baru ini, politik Islam.

Pemilihan presiden AS: Suara untuk orang Uighur?

Ditinggalkan oleh sebagian besar negara mayoritas Muslim (Qatar dan Kuwait tidak menandatangani Pernyataan Bersama Juli 2020 tetapi tetap diam) masyarakat Uighur dibiarkan bergantung pada dukungan dari Turki, yang memiliki hubungan sejarah, budaya dan bahasa. Pada tahun 2009, Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan: “genosida” sedang dilakukan.

Tetapi Turki menandatangani Inisiatif Sabuk dan Jalan dan menjadi titik transit yang “tak terelakkan” di jalur China-Eropa, Atase Komersial Kedutaan Besar China untuk Turki mengatakan. Tahun lalu, China meminta Turki untuk mendukung “upayanya memerangi pasukan teroris” di Xinjiang.

“Turki tidak mengambil posisi pro-China berkat tekanan opini publik Turki yang sangat pro-Uighur,” kata Reyhan, Presiden Institut Eropa Uighur yang berbasis di Paris, salah satu organisasi Uighur terkemuka di Prancis. .

Warga Uighur di Turki yang diwawancarai untuk laporan ini, seperti Ahemaiti Ailijiang yang tinggal di Ankara dengan izin tinggal sementara sejak 2016, menyatakan kesediaan untuk bermigrasi ke negara-negara Eropa barat dan utara, yang menurutnya lebih aman dan lebih stabil dalam jangka panjang.

Deklarasi Bersama Juni 2020 yang ditandatangani oleh negara-negara Eropa, Kanada, Selandia Baru dan Australia mendesak China untuk “mengizinkan Komisaris Tinggi mengakses Xinjiang.”

Di AS, juru bicara kandidat pemilihan presiden Joe Biden menyebut perlakuan terhadap Uighur sebagai “genosida”.

Donald Trump, yang sebelumnya mengakui bahwa dia akan berbicara untuk masalah Uighur karena dia sedang menegosiasikan kesepakatan perdagangan besar dengan Beijing menurut buku John Bolton mengatakan kepada Presiden China Xi Jinping sendiri bahwa kamp penahanan massal untuk Uighur adalah “hal yang tepat untuk dilakukan” telah menandatangani RUU yang mengutuk “pelanggaran berat hak asasi manusia” di Xinjiang dan memungkinkan pengenaan sanksi terhadap “orang asing.”

Tingkah laku negara-negara Teluk yang mengecewakan terkait Uighur adalah noda yang tidak akan mudah dihapus. Seperti yang disimpulkan pesepakbola Mesut Özil: Sejarah tidak akan mengingat “penyiksaan oleh para tiran” tetapi, lebih tepatnya, akan mengingat “keheningan saudara-saudara Muslim mereka.”*

Sebastian Castelier adalah seorang jurnalis yang meliput negara-negara Teluk Arab dan migrasi tenaga kerja. Karyanya telah muncul di beberapa media Timur Tengah dan internasional. Twitter: @SCastelier

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf