Berita dari Anda

Lebaran di KBRI Islamabad: Sholat Ied dan Makan Bersama

Lebaran di KBRI Islamabad: Sholat Ied dan Makan Bersama

Hidayatullah.com–Sekalipun tidak berlebaran di Indonesia dan berada jauh dari tanah air, masyarakat Indonesia yang berada di Pakistan tetap merayakan Idul Fitri dengan suka cita. Hal ini karena KBRI Islamabad melaksanakan berbagai kegiatan selama bulan Ramadhan sampai dengan perayaan Idul Fitri tahun 1437 H.

“Tahun ini sangat istimewa, pasalnya lebaran di Pakistan jatuh pada hari yang sama dengan di Indonesia yaitu tanggal 6 Juli 2016,” tutur Budiarto Kurniawan selaku Ketua Panitia.

Idul Fitri di Pakistan biasanya lebih lambat satu bahkan dua hari setelah Indonesia.

Untuk memfasilitasi WNI yang akan merayakan lebaran, KBRI menggelar shalat Idul Fitri di Aula Budaya Nusantara KBRI.

Bertindak sebagai Khatib, Al-Ustadz Hendro Risbiantoro, mahasiswa Pasca Sarjana di IIU Islamabad. Dan sebagai Imam, Sdr. Dhia Ul-Haque yang masih merupakan cucu dari Al-Maghfurlah KH. Nur Ali (Pahlawan Nasional sang Singa Bekasi).

Dalam khutbahnya Khatib mengingatkan hadirin untuk tetap bersatu dan saling menguatkan serta berpegang teguh pada tali agama Allah Subhanahu Wata’ala, khususnya dalam menghadapi berbagai isu global kontemporer akhir-akhir ini.

“Kita harus optimis bahwa umat Islam akan mencapai kejayaannya, selama tetap pada jalan Allah dan berorientasi memberikan manfaat bagi kemaslahatan manusia,” tutur Khatib.

Duta Besar RI, Iwan Suyudhie Amri dalam sambutannya menilai penting apa yang disampaikan oleh Khatib seraya mengajak seluruh WNI di Pakistan untuk meningkatkan kewaspadaan, kehati-hatian dan tidak mudah terpancing dengan berbagai stimulasi yang ditunggangi kepentingan tertentu.

“Hendaknya nilai-nilai Ramadan yang baru berlalu tetap dapat dipertahankan dan dipelihara dalam meniti kehidupan warga Indonesia di Pakistan” tutur Dubes kepada para hadirin.

“Jauh dari tanah air bukan berarti tradisi-tradisi lebaran di tanah air tidak bias dihadirkan di Pakistan,” sambung Dubes.

Dubes menggelar Open House di Wisma Duta pukul 12.00 pada hari yang sama.

Para tamu yang mayoritasnya adalah mahasiswa, santri Jamaah Tabligh, dan mereka yang menikah dengan warga Pakistan merasa senang ketika mendapatkan menu open house adalah makanan yang biasa dihidangkan di Indonesia saat lebaran.

Sebut saja rendang, semur ayam, daging tunjang, sambal ijo, sambal kentang ati, soto padang, asinan bogor, sup buah, kue Nastar, stick bawang, kroket, sampai dengan tape uli Betawi dan lain-lain.

”Kangen saya terobati karena sudah lama tidak menemukan menu seperti ini di Pakistan,” tutur salah seorang WNI yang menikah dengan warga Pakistan. Tidak itu saja, nuansa lebaran kali ini juga dimeriahkan dengan bagi-bagi angpau oleh Dubes Iwan kepada para anak kecil yang ikut open house.

Suasana riuh dan penuh sorak anak-anak pun tidak dapat dihindari saat menerima angpau berisi uang dari Dubes. Para orang tua yang melihat pun turut senang dan sesekali turut mengantri untuk mewakili anaknya.

“Wah, jadi ingat masa kecil dulu semangat lebaran karena bakal dapat angpau dari sanak saudara,” ungkap salah satu warga.

Tahun 2016 ini KBRI Islamabad telah menyelenggarakan berbagai kegiatan yakni, Sholat Dzuhur & Tadarus berjamaah, buka puasa bersama, sholat Maghrib berjamaah, kultum/ siraman rohani menjelang berbuka, sholat Isya dan sholat tarawih berjamaah, peringatan Nuzulul Quran, takbiran berjamaah serta ditutup dengan Open House Dubes.

Kegiatan tersebut telah mendekatkan komunikasi dan interaksi antara KBRI dan masyarakat Indonesia, serta memupuk hubungan baik antara elemen masyarakat Indonesia di Pakistan.*/kiriman  Muladi (Pakistan)

Rep: Panji Islam

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar