Internasional

Erdogan Berbicara di CNN Mengenai Hubungan Turki-Rusia

Erdogan Berbicara di CNN Mengenai Hubungan Turki-Rusia
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengatakan kesiapan negaranya mengizinkan para pengungsi masuk ke wilayahnya jika diperlukan

Hidayatullah.com–Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggunakan wawancara televisi dengan CNN International pada hari Kamis untuk menanggapi pernyataan pihak Rusia setelah pesawat tempur Rusia telah jatuh oleh jet tempur Turki setelah melanggar wilayah udara Turki, demikian lansir kantor berita Turki, Anadolu Agency  (26/11/2015).

Turki Tolak Minta Maaf

“Ini bukan kita yang harus meminta maaf, tetapi mereka yang melanggar wilayah udara kami . Pilot kami dari Angkatan Bersenjata hanya melakukan tugas mereka, yang merupakan respon terhadap pelanggaran. Itulah esensi dari insiden itu,” kata Erdogan kepada Becky Anderson dari CNN International di Ankara.

Harap Hubungan Bilataral Tak Terganggu

Erdogan mengatakan bahwa yang membuatnya sedih mengenai insiden karena hubungan bilateral Turki dengan Rusia yang penting secara strategis.

“Kami memiliki kemitraan strategis dengan Federasi Rusia yang sangat penting. Kami benar-benar mengalami peningkatan volume perdagangan bilateral kami sampai $ 35 miliar. Dalam hal minyak dan gas alam, kita adalah pelanggan utama Rusia,” kata Erdogan.

“Dan pada saat semua orang menerapkan sanksi terhadap Rusia dalam hal saham makanan, kami tidak melakukannya. Kami benar-benar menjadi bagian penting dari kebutuhan stok makanan mereka tapi sayangnya meskipun pendekatan kami yang berbeda untuk masalah Suriah kita tidak ingin kejadian ini berlangsung,” kata Erdogan.

Turki Tak Menghendaki Hubungan dengan Rusia Macet

“Pertama-tama tidak ada upaya yang disengaja dari pihak kami untuk membawa hubungan macet. Saya pikir hal itu adalah sikap emosional, dengan masalah seperti ini kita tidak pernah memiliki niat untuk membawa masalah ini sampai kepada titik tersebut,” kata Erdogan.

Turki Tak Berhubungan dengan Teroris

Ketika ditanya mengenai statemen pihak Rusia terakhir mengenai hubungan Turki dengan terorisme, Erdogan pun menjawabnya.

“Saya tidak tahu apakah dia menggunakan ekspresi atau tidak. Jika dia mengatakan bahwa kami bekerja sama dengan DAISY/IS dan bahwa kita kaki tangan. Saya pikir itu akan menjadi kesalahan besar. Kami melakukan yang sebaliknya. Rusia tidak terlibat setiap melawan DAISY di Suriah. Sebaliknya mereka benar-benar menargetkan oposisi moderat. Jadi memanggil Turki kaki tangan terorisme akan menjadi hal terburuk yang harus dilakukan,” demikian kata Erdogan.

“Kemarin ada deklarasi yang sangat tidak dapat diterima. Ada yang menyatakan bahwa kami membeli minyak dari Daesh. Fakta bahwa orang-orang dalam posisi otoritas di Rusia mengatakan ini sangat tidak dapat diterima,” kata Erdogan.

“Ini adalah kurangnya rasa hormat. Orang-orang yang membuat klaim ini harus membuktikannya. Tidak ada yang bisa menuduh kita membeli minyak dari ISIS. Ini adalah penyelundup. Jika hal seperti itu terjadi, kita akan mengakhiri ini,” Erdogan menambahkan.

Agresi terhadap Turki adalah Agresi terhadap NATO

“Kami adalah anggota NATO dan tindakan apapun, agresi terhadap Turki akan dianggap sama dengan suatu serangan terhadap NATO atau negara anggota NATO lainnya. Oleh karena itu kerjasama kami dengan NATO berada di luar sengketa atau pertanyaan. NATO tentu saja akan mengambil langkah yang diperlukan,” kata Erdogan.

Erdogan Ingin Pertemuan dengan Putin

Turki meminta Rusia mengatur pertemuan dengan Putin. Erdogan juga menegaskan permintaan Turki untuk pihak Rusia untuk mengatur pertemuan dengan Putin selama KTT Perubahan Iklim PBB yang akan dimulai Senin di ibukota Prancis Paris.

“Kami telah membuat permintaan seperti itu, tapi belum ada tanggapan atas permintaan saya. Tapi Kementerian Luar Negeri kami memiliki kontak kemarin dan Presiden Hollande akan berbicara dengan Presiden Putin hari ini [tentang masalah ini],” kata Erdogan.*

 

 

Rep: Sholah Salim

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH