Internasional

Menlu Saudi: Kesepakatan Nuklir Iran Tak Dapat Dipercaya

Menlu Saudi: Kesepakatan Nuklir Iran Tak Dapat Dipercaya
Menteri Luar Negeri Saudi Adel al Jubeir (Adil Jabir)

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri Arab Saudi, Adel Al-Jubeir mengatakan pada hari Kamis bahwa kesepakatan nuklir dengan Iran tidak dapat diterima karena Teheran tidak dapat dipercaya untuk tidak memproduksi bom nuklir di masa depan.

Dilansir dari Arab News, ”Sunset Clouse” yang disebut dalam Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) berarti bahwa dalam waktu delapan sampai sepuluh tahun Iran dapat memproduksi bom nuklir “dalam beberapa minggu.”

Sunset clause adalah suatu kondisi atau ketentuan dalam undang-undang atau kesepakatan yang menetapkan suatu titik tertentu pada saat kesepakatan tertentu itu tidak berlaku lagi. Klausul itu merupakan salah satu inti dari kesepakatan nuklir antara Iran dan enam kekuatan dunia yang dikenal JCPOA.

Menghadapi komite urusan luar negeri Parlemen Eropa, Al-Jubeir mengatakan: “Kami percaya ketentuan matahari terbenam sangat berbahaya. Kami tidak percaya bahwa Iran tidak akan mencoba (membuat bom nuklir) delapan sampai 10 tahun dari sekarang.

“Pada saat mereka mengusir inspektur dan pada saat penghukuman berakhir, mereka akan memiliki satu bom. Pada saat mereka mendapatkan resolusi di PBB, mereka akan memiliki tiga bom dan pada saat resolusi di tempat mereka akan memiliki selusin bom. Dan kita berada tepat di sebelah mereka,” terangnya.

“Poin kita sudah cukup. Mereka harus mulai bertindak sebagai negara biasa. Revolusi sudah berakhir. Jika mereka ingin dihormati di dunia ini, mereka harus mematuhi peraturan dunia.”

Baca: Kedubes: Saudi Dukung Donald Trump Hadapi Iran

Klausul itu memungkinkan Iran untuk secara bertahap meningkatkan produksi sentrifugal dan pengayaan uranium setelah delapan sampai sepuluh tahun.

Berbicara di London di Royal Institute for International Affairs di Chatham House beberapa jam sebelumnya, Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araghchi membantah bahwa JCPOA mengandung Ssunset clause , dengan mengatakan bahwa kesepakatan tersebut membuat jelas komitmen “permanen” Iran untuk tidak memiliki senjata nuklir.

Namun dia bersikeras bahwa kesepakatan nuklir tersebut masih memberi Iran hak untuk melanjutkan program rudal balistiknya.

“Kami – yaitu anggota Komite Aksi Komprehensif Iran – memutuskan untuk secara sengaja menghubungkan program nuklir Iran dari isu lain.Jika tidak, jika kita ingin memiliki sebuah paket – dengan rudal balistik, isu-isu regional – maka kita masih akan melakukan negosiasi, “kata Araghchi, yang juga merupakan juru runding nuklir utama Iran.

“Kami berhasil (dalam menegosiasikan JCPOA) karena kami fokus pada satu isu. Ini akan menjadi kesalahan besar jika ada yang mencoba menghubungkan Rencana Aksi Bersama Komprehensif dengan isu lainnya – ke masalah regional, ke Suriah atau Yaman. Kami tidak hanya akan kehilangan JCPOA tapi juga tidak akan membantu masalah lainnya.”

Baca: Iran Eksekusi Mati Seorang Ilmuwan Nuklirnya

Dia menuduh AS menuangkan “racun” ke Iran dengan membungkam apakah Teheran memenuhi persyaratan kesepakatan nuklir tersebut.

“AS telah menciptakan suasana ketidakpastian. Ini seperti racun bagi komunitas bisnis untuk Iran. Suasana destruktif ini mencegah bank, perusahaan, entitas dari bekerja dengan Iran.”

Pengunduran diri Presiden AS Donald Trump terhadap kesepakatan tersebut adalah “pelanggaran surat dan teks kesepakatan, bukan hanya semangat.”

Iran telah menerima beberapa pembatasan pada persediaan materialnya sebagai bagian dari kesepakatan untuk mendapatkan kepercayaan dari pihak lain terhadap kesepakatan tersebut.

“Kami telah menerima keterbatasan ini untuk program nuklir kami untuk membangun kepercayaan diri,” kata Araghchi. “Ketika pembatasan ini selesai, tidak berarti Iran bisa pergi untuk bom tersebut.

Araghchi mengatakan kepada penonton Chatham House bahwa sementara kesepakatan nuklir “adalah kisah sukses untuk Anda – pihak Barat,” orang-orang Iran tidak mendapat banyak keuntungan dari pencabutan sanksi karena apa yang dia gambarkan sebagai kecurigaan dan ketidakpercayaan yang ditimbulkan oleh AS.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH