Internasional

Dunia Bangkit Respon Penjajah Israel

Dunia Bangkit Respon Penjajah Israel

Hidayatullah.com–Semakin banyak negara yang telah mengutuk atau menyuarakan keprihatinan atas kekerasan Israel terhadap demonstran Palestina pada hari AS memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Al Qudsm demikian lansir Anadolu (15/5/2018).

Setidaknya 55 demonstran Palestina telah menjadi martir Senin – dan ratusan lainnya terluka – oleh pasukan tentara Israel yang dikerahkan di sepanjang perbatasan Jalur Gaza lainnya, menurut Kementerian Kesehatan Palestina.

Pemerintah AS telah kehilangan perannya sebagai mediator di Timur Tengah dengan keputusannya untuk mengakui Al Quds sebagai ibu kota Israel, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan Senin.

Uni Eropa

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Federica Mogherini mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “lusinan warga Palestina, termasuk anak-anak, telah tewas dari api Israel hari ini”, tanpa mengutuk kekerasan.

“Israel harus menghormati hak untuk protes damai dan prinsip proporsionalitas dalam penggunaan kekuatan,” tambah Mogherini.

Inggris

Perdana Menteri Inggris menyatakan keprihatinan atas kekerasan di Gaza dalam sebuah pernyataan.

“Kami prihatin dengan laporan kekerasan dan korban jiwa di Gaza,” kata pernyataan itu.

Jerman

Jerman mengatakan “terkejut dan sangat prihatin” oleh laporan mengenai protes di Gaza, di mana puluhan orang tewas atau terluka.

Kementerian Luar Negeri Jerman berhenti mengutuk Israel dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Senin malam, dan mendesak pihak berwenang untuk berhenti menggunakan amunisi hidup terhadap para pemrotes yang damai.

“Israel memiliki hak untuk membela diri dan mengamankan pagar dari serangan kekerasan. Namun, prinsip proporsionalitas berlaku. Itu termasuk hanya menggunakan amunisi tajam ketika metode pencegahan lain yang kurang kuat tidak berhasil dan dalam kasus-kasus ancaman konkret, ”kata kementerian itu.

Berlin menggarisbawahi bahwa orang-orang di Jalur Gaza memiliki hak untuk melakukan protes damai, tetapi juga memperingatkan terhadap gerakan inflamasi.

“Pada saat yang sama, kami selalu menegaskan bahwa hak ini tidak boleh disalahgunakan, diambil sebagai dalih atau dieksploitasi untuk meningkatkan situasi, menyebarkan kekerasan atau menghasut orang lain untuk melakukannya,” kata pernyataan itu.

Rusia dan Mesir

Para menteri luar negeri Rusia dan Mesir yang keduanya di Moskow mengecam keputusan AS untuk memindahkan kedutaannya ke Al Quds pada hari Senin.

Rusia telah mengevaluasi keputusan AS secara negatif beberapa kali, kepala diplomasi Rusia Sergey Lavrov mengatakan dalam konferensi pers bersama di Moskow.

‘”Seseorang tidak bisa melakukan cara seperti itu, secara sepihak, merevisi perjanjian, harus tetap dalam keputusan [dibuat oleh] masyarakat internasional,” katanya.

” Penentuan status Al Quds adalah salah satu yang paling penting dari pertanyaan-pertanyaan ini, [dan] dapat diselesaikan secara eksklusif melalui dialog langsung antara pemimpin Israel dan Palestina,” kata Lavrov.

Kementerian Luar Negeri Mesir mengutuk penggunaan kekuatan mematikan Israel terhadap pengunjuk rasa damai, menggambarkan langkah itu sebagai “eskalasi serius” yang dapat menyebabkan konsekuensi berbahaya.

Qatar

Qatar mengecam kekerasan hari Senin sebagai “pembantaian”, mengutuk “pembunuhan sistematis” tentara penjajah terhadap warga Palestina di dekat perbatasan timur Jalur Gaza dengan Israel.

Lulwah al-Khater, juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar, mengatakan negaranya “menyerukan semua kekuatan regional dan internasional untuk menekan Israel agar menghentikan pembunuhan”.

Iran

Di Iran, Menteri Luar Negeri Javad Zarif menggambarkan kekerasan Israel terhadap pengunjuk rasa warga Gaza yang tidak bersenjata sebagai “memalukan”.

Zarif menggambarkan Jalur Gaza, yang tetap menjadi target embargo Israel / Mesir selama satu dekade, sebagai “penjara terbuka terbesar di dunia”.

Lebanon

Dan di Lebanon, anggota parlemen mengecam relokasi Senin dari kedutaan AS sementara juga mengecam tanggapan “brutal dan barbar” Israel terhadap protes Gaza.

Maroko

Raja Maroko Mohammed VI mengutuk relokasi kedutaan AS di Israel dalam sebuah pernyataan, menurut kantor berita negara MAP.

MAP melaporkan bahwa raja “mengikuti dengan keprihatinan pelaksanaan keputusan pemerintah AS untuk mengakui Al Quds sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaannya [di sana].”

Bahrain

Dalam sebuah pernyataan kementerian mengatakan bahwa mereka “memperingatkan terhadap bahaya besar dan dampak negatif dari provokasi serius ini di wilayah Palestina yang diduduki, menekankan penolakan total terhadap penggunaan kekuatan dalam menghadapi pawai damai yang menyerukan hak-hak Palestina orang-orang.”

Kementerian itu menegaskan kembali “posisi dan dukungannya yang kuat terhadap hak-hak sah dari orang-orang Palestina sebagai saudara”, pernyataan itu menambahkan.

Organisasi Kerjasama Islam (OKI), dalam sebuah pernyataan tertulis, menggambarkan langkah AS untuk memindahkan kedutaannya ke Al Quds sebagai langkah “ilegal”. Pernyataan itu menyoroti bahwa hak-hak historis dan hukum rakyat Palestina sedang “ditargetkan” dan peraturan internasional telah “diabaikan”.*

 

Rep: Sholah Salim

Editor: Thoriq

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar