Internasional

China Mengklaim Tak Aniaya Muslim di Xinjiang

China Mengklaim Tak Aniaya Muslim di Xinjiang
AP
Selain dipantau CCTV di mana-mana, penduduk Kashgar di Xinjinga juga melalui pos pemeriksaan keamanan

Hidayatullah.com—Otoritas China mengklaim tidak menyalahgunakan wewenang dengan mengintimidasi Muslim di wilayah Xinjiang, tetapi beralasan menempatkan individu-individu untuk mengambil kursus pencegahan penyebaran ekstremisme.

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, China mengatakan tidak menindas kaum Muslim di wilayah Xinjiang, tetapi memberikan pelatihan kepada kelompok-kelompok tertentu untuk menghindari penyebaran ideologi, tidak seperti orang Eropa yang gagal mengatasi masalah itu, seorang pejabat China mengatakan hari ini.

“Ini bukan kekejaman penganiayaan, tetapi apa yang dilakukan China adalah menciptakan pusat pelatihan profesional dan pusat pendidikan.”

“Jika Anda mengatakan ini bukan cara terbaik, tetapi mungkin ini adalah cara untuk menangani kelompok ekstremis atau kelompok ekstremis Islam karena Barat gagal menangani kelompok ini. Lihat saja Belgia, Paris, dan negara Eropa lainnya. Anda telah gagal, ” kata Li Xiaojun, Direktur untuk Publikasi di Biro Hak Asasi Manusia Kantor Informasi Dewan Negara dikutip Reuters di sela-sela pertemuan di PBB.

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China

Laporan tahanan etnik Uighur dan etnis Muslim lainnya di China barat memicu kemarahan dunia.

Ini memaksa pemerintahan Presiden AS, Donald Trump, untuk mempertimbangkan sanksi terhadap individu dan perusahaan yang terkait dengan pelanggaran hak asasi manusia.

China mendapat kecaman dunia karena kebijakan melanggar hak asasi manusianya. Hari Rabu, Sekjen PBB Antonio Guterres melaporkan temuan dugaan penyiksaan  38 negara yang dianggap “memalukan” termasuk China dan Rusia, dalam hal mengintimidasi orang-orang yang membantu penegakan HAM oleh PBB.

“Untuk pengawasan, China belajar dari Inggris,” kata Li. “CCTV per kapita Anda jauh lebih tinggi daripada Wilayah Otonomi Xinjiang China.”

Pengadilan hak tinggi Eropa memutuskan hari Kamis bahwa Inggris telah melanggar privasi dan kebebasan berbicara dengan program pengawasan elektronik “Big Brother“.

Li mengatakan itu adalah hal biasa bagi polisi Xinjiang menggunakan televisi sirkuit tertutup untuk kepentingan publik, terutama setelah kerusuhan etnis 2009, yang menyalahkan “pasukan asing”.

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China 

Li membantah,Dia mengatakan bahwa pusat pendidikan Xinjiang bukan “pusat-pusat penahanan atau kamp-kamp pendidikan ulang”, yang dia anggap sebagai “produk merek dagang dari negara-negara Eropa timur”, sebuah referensi yang jelas untuk kamp-kamp tahanan Gulag Soviet selama Perang Dingin.

“Singkatnya, itu seperti pelatihan kejuruan … seperti anak-anak Anda pergi ke sekolah pelatihan kejuruan untuk mendapatkan keterampilan yang lebih baik dan pekerjaan yang lebih baik setelah lulus.

“Tetapi pusat pelatihan dan pendidikan semacam ini hanya menerima orang untuk waktu yang singkat – beberapa orang lima hari, tujuh hari, 10 hari, satu bulan, dua bulan.”

Meski demikian, dia menolak gagasan meminta seorang ahli AS mengunjungi wilayah itu, yang menurutnya tidak perlu.

Li mengatakan orang-orang termiskin di daerah terpencil paling rentan terhadap radikalisasi, dan bahwa masjid-masjid digunakan untuk efek itu.

Islam adalah hal yang baik dalam pandangan China, tetapi ekstrimis Islam adalah musuh umum umat manusia, katanya.

“Mereka adalah elemen yang sangat buruk. Anda dapat melihat itu di Afghanistan, di Suriah, di Pakistan, di Iraq, dan banyak negara lain. ”

Baca: Media Komunis Dukung Pengamanan Ketat Muslim Xinjiang

PBB baru-baru ini menyebut satu juta orang Muslim Xinjiang berada dalaman ‘tahanan’, yang menurut para aktivis hak asasi manusia telah ditahan di sebuah kamp tahanan berukuran sangat besar di China barat.

Komite PBB di Jenewa yang memeriksa catatan China tentang diskriminasi rasial, telah menolak sanggahan Beijing atas keberadaan kamp-kamp pendidikan ulang, dan menyerukan negara itu untuk mengakui keberadaan fasilitas tersebut dan membebaskan mereka yang sedang ditahan.

Dalam laporan yang dirilis pada Kamis (30/08/2018), komite tersebut menolak pembenaran China bahwa negara itu tengah menghadapi masalah teroris di wilayah Xinjiang, dan menyebutnya sebagai tidak lebih dari “dalih” untuk menahan minoritas Muslim.

Selama dengar pendapat tentang catatan hak asasi manusia China oleh Komite PBB untuk Penghapusan Diskriminasi Rasial, Gay McDougall—seorang pengacara hak asasi manusia dan wakil komite hak asasi Amerika—mengutip laporan yang dapat dipercaya, bahwa lebih dari satu juta orang Muslim telah ditahan, dan mengatakan bahwa Xinjiang telah berubah “menjadi sesuatu yang menyerupai kamp pengasingan besar yang diselimuti kerahasiaan.”

Laporan komite PBB menyatakan kekhawatiran atas “banyak laporan tentang penahanan sejumlah besar etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya yang ditahan tanpa komunikasi dan seringkali untuk waktu yang lama, tanpa dituntut atau diadili, dengan dalih untuk ‘melawan terorisme’ dan ‘ekstremisme agama’.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH