Internasional

Pengadilan Turki Tolak Permohonan Membuka Hagia Sophia untuk Shalat

Pengadilan Turki Tolak Permohonan Membuka Hagia Sophia untuk Shalat
protothema.gr

Hidayatullah.com– Pengadilan Tinggi Turki  hari Kamis menolak permohonan untuk membuka Hagia Sofia, sebuah landmark Istanbul yang sekarang menjadi museum setelah pernah menjadi gereja dan masjid sepanjang sejarah.

Mahkamah Konstitusi menolak permintaan asosiasi bahwa Hagia Sophia dibuka untuk doa dan shalat dengan alasan tidak ada landasan hukum, sehingga keputusan pengadilan itu menunjukkan bahwa tidak akan ada perubahan apapun dalam waktu dekat mengenai fungsi dari bangunan tersebut, kutip Kantor Berita Resmi Turki, Anadolu melaporkan.

Dalam permohonannya, asosiasi masyarakat menganggap larangan shalat di Hagia Sophia telah melanggar hak kebebasan berekspresi. “Permintaan itu berasal dari asosiasi warisan Turki independen,” paparnya seperti dikutip situs Haberturk.

Hagia Sophia diubah menjadi museum yang dapat diakses semua orang oleh para pendiri Turki modern yang sekuler pada 1930-an. Kelompok sekuler di Turki khawatir dengan semua upaya meng-Islamisasi bangunan itu atau menjadikannya sebagai masjid.

Baca:  Setelah 85 Tahun, Adzan Kembali Menggema dari Dalam Hagia Sophia

Selama beberapa tahun pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan, terjadi peningkatan aktivitas Muslim di museum itu dan pembacaan Al-Quran dilakukan pada waktu tertentu.

Hagia Sophia dibangun pada abad keenam sebagai gereja oleh Kekaisaran Bizantium Kristiani dan menjadi tempat bagi Patriarkhi Konstantinopel, bekas nama Istanbul.

Saat pasukan Ottoman (Utsmaniyyah) yang dipimpin Sultan Mehmet II (Sultan Mohammad al Fatih) menakhlukkan kota itu pada 1453, dia memerintahkan segera mengubah Hagia Sophia menjadi masjid. Menara pun dibangun di sekitar kubah Bizantium.

Ini berfungsi sebagai masjid sampai setelah runtuhnya Kekaisaran Ottoman di pertengahan 1930-an otoritas negara Turki yang baru (sekuler, red) di bawah pendiri pendiri ayahnya Mustafa Kemal Ataturk memerintahkannya untuk menjadi museum bagi semua.

Negara tetangga Yunani, yang terus mengamati negara warisan Bizantium di Istanbul, kadang-kadang menyatakan keprihatinan bahwa status Hagia Sophia sebagai museum sekuler bisa terancam jika berubah menjadi masjid.

Tahun 2016, Pemerintah Yunani marah dan mengecam langkah Pemerintah Turki yang telah mengizinkan al-Quran dan suara adzan dikumandangkan dari Hagia Sophia. Yunani khawatir bahwa Pemerintah Presiden Tayyip Erdogan sedang berupaya mengubah situs Hagia Sophia kembali menjadi masjid.

Baca: Yunani Tersinggung Dikumandangkannya Adzan di Masjid Hagia Sophia

Dalam sebuah pernyataan, Yunani mengkritik: “Hagia Sophia adalah situs warisan dunia UNESCO. Upaya untuk mengubahnya menjadi sebuah masjid – melalui pembacaan Al-Quran, penyelenggaraan doa, dan sejumlah tindakan lainnya – adalah menghina komunitas internasional, yang perlu dimobilisasi dan bereaksi.”

Namun, Ankara menolak kritik itu, menuduh Athena gagal menegakkan hak-hak minoritas Muslimnya.

Departemen Luar Negeri Turki mengecam Yunani yang mengritik  pembacaan al-Quran dan panggilan adzan saat Ramadhan diadakan di Ayasofya (Hagia Sophia) di Istanbul.

“Kementerian Luar Negeri Yunani, bukannya menyampaikan ucapan selamatnya kepada orang-orang Turki pada bulan suci Ramadan dan ‘Malam Kekuatan (Kadir Gecesi), memilih untuk mendistorsikan pembacaan Quran dan menyerukan shalat di Hagia Sophia, “kata Kementerian Luar Negeri Turki.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH