Internasional

PM Kanada Komentar Anti BDS di Depan Pengungsi Perang Dunia II Yahudi

PM Kanada Komentar Anti BDS di Depan Pengungsi Perang Dunia II Yahudi
Reuters
PM Kanada, Justin Trudeau

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau membuat komentar anti-BDS selama permintaan maaf terkait keputusan pemerintahnya menolak perahu yang membawa pengungsi Yahudi pada tahun 1939.

Justin Trudeau menggunakan permintaan maaf Kanada kepada pengungsi Yahudi selama Perang Dunia II dan mengutuk gerakan pro-Palestina,  boikot, divestasi, dan sanksi (BDS).

Ia  menyampaikan permintaan  maafnya di House of Commons  hari Rabu atas keputusan Kanada yang menolak  sebuah kapal yang membawa lebih dari 900 pengungsi Yahudi pada tahun 1939.

Lebih dari 250 penumpang kemudian tewas di kamp-kamp kematian Nazi setelah kapal St Louis dipaksa untuk kembali ke Eropa, menurut perkiraan para sejarawan. Kanada dan negara-negara lain di belahan Barat menolak para pengungsi masuk ke negara itu.

“Kami meminta maaf kepada 907 orang Yahudi Jerman di kapal St Louis, serta keluarga mereka, ” ujar Trudeau. “Kami mohon maaf atas ketidakpedulian dari respon Kanada. Kami minta maaf karena tidak meminta maaf lebih cepat.”

Baca:   Kaum Liberal Kanada dan Gerakan Boikot Israel

Perdana menteri kemudian berpaling dari episode historis untuk mengutuk anti-Semitisme di dunia saat ini – dan saat itulah ia menghubungkan rasisme anti-Yahudi dengan gerakan BDS yang dipimpin Palestina.

Diluncurkan oleh 170 kelompok masyarakat sipil Palestina pada 2005, BDS berusaha menekan ‘Israel’ untuk mengakhiri pendudukan dan penjajahannya atas tanah Palestina, memastikan persamaan hak bagi warga negara Palestina dan memungkinkan pengungsi Palestina kembali ke tanah mereka sendiri yang dirampas penjajah ‘Israel’.

“Anti-Semitisme terlalu jauh. Siswa Yahudi masih merasa tidak diinginkan dan tidak nyaman di beberapa perguruan tinggi dan kampus universitas kami karena intimidasi BDS, ” kata Trudeau dikutip Middle East Eye.

“Dan dari seluruh komunitas bangsa-bangsa, adalah Israel yang hak untuk eksisnya paling luas dan secara salah dipertanyakan,” katanya membela eksitensi penjajah ‘Israel’

Penyelenggara BDS menolak tuduhan anti-Semitisme dan berpendapat bahwa pendukung ‘Israel’ bertujuan menahan perdebatan tentang hak asasi manusia Palestina dengan menyatukan kritik yang sah dari kebijakan ‘Israel’ dengan stigma kebencian anti-Yahudi.

Kanada telah mempertahankan hubungan yang kuat dengan penjajah ‘Israel’ selama beberapa dekade, tetapi hubungan negara-negara itu diperdalam di bawah mantan perdana menteri Kanada Stephen Harper.

Selain beberapa tindakan, Kanada memberikan dana untuk badan PBB bagi para pengungsi Palestina, kaum Liberal Trudeau sebagian besar tetap sejalan dengan para pendahulu Konservatif mereka.

Pada tanggal 31 Oktober, menteri luar negeri Kanada, Chrystia Freeland, berada di ‘Israel’, di mana dia bertemu dengan Presiden Reuven Rivlin dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

“Ini adalah persahabatan yang hebat antara ‘Israel’ dan Kanada. Ini adalah salah satu yang didasarkan pada nilai-nilai yang sama dan komitmen kami untuk demokrasi dan kebebasan dan kebebasan dan supremasi hukum dan semua hal baik yang saya pikir menjadi ciri kedua negara kami,” kata Netanyahu selama Kunjungan Freeland.

Baca:  25 Pemerintahan Kota di Spanyol Boikot Israel

Tahun 2016, kaum liberal didukung resolusi Parlemen secara simbolis mengutuk BDS, “mengingat (bahwa) Kanada dan ‘Israel’ memiliki sejarah panjang persahabatan serta hubungan ekonomi dan diplomatik”.

Gerakan itu meminta Kanada untuk mengutuk “setiap dan semua upaya organisasi, kelompok atau individu Kanada yang mempromosikan gerakan BDS”.

Setahun sebelumnya, sebelum dia terpilih sebagai perdana menteri Kanada, Trudeau pernah mengaku “kecewa” bahwa gerakan BDS disahkan di almamaternya, Montreal’s McGill University.

“Gerakan BDS, seperti Pekan Apartheid ‘Israel’, tidak memiliki tempat di kampus-kampus Kanada,” demikian ciutannya.

Baca:  BDS, Gerakan Boikot yang mulai Mendunia

Bahkan gerakan global “Boycott, Divestment and Sanctions” (Boikot, divestasi dan sanksi) terhadap Israel yang kemudian disingkat BDS nampaknya makin mendunia.

Aksi perlawanan terhadap rezim Zionis ‘Israel’ ini dimulai pada Juli 2005 yang didukung lebih dari 170 organisasi Palestina.  Tahun 2007, Komite Nasional Palestina BDS didirikan untuk mengkoordinasikan gerakan global yang terus meningkat ini.

Aksi BDS makin menemukan momentumnya tatkala serangan penjajah Israel atas Gaza bulan Juli 2014 lebih dari sebulan lamanya.

Sebelum aksi serangan ‘Israel’ bulan Juli 2014, gerakan ini sudah bergulir. Tepatnya bulan Maret 2014, pertama kali dalam sejarah, parlemen Uni Eropa bergabung dalam kampanye internasional untuk memboikot Israel atas kegiatan pembangunan pemukiman di wilayah Palestina yang diduduki.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH