Internasional

Turki Mendesak Tiongkok Menutup Kamp Penahanan Etnis Uighur

Turki Mendesak Tiongkok Menutup Kamp Penahanan Etnis Uighur
Hami Aksoy

Hidayatullah.com–Pemerintah Turki mendesak China segera menutup kamp-kamp detensi, menyusul kabar kematian seorang musisi terkenal dari etnis minoritas Uighur. Abdurehim Heyit diduga telah menjalani hukuman selama delapan tahun di wilayah Xinjiang, tempat jutaan kaum Uighur dilaporkan sedang ditahan.

Pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan para orang Uighur itu menjadi sasaran “penyiksaan” di “kamp konsentrasi”. Sebuah kamp “cuci otak” yang disebut China sebagai “kam pendidikan ulang”.

Juru bicara kementerian luar negeri Urkish mengecam kebijakan asimilasi sistematis pemerintah Tiongkok terhadap warga Turki Uighur, dengan mengatakan itu adalah “sangat memalukan” dalam sebuah pernyataan tertulis pada hari Sabtu.

Juru Bicara Hami Aksoy mengatakan, “Kebijakan asimilasi sistematis pemerintah China terhadap warga Turki Uighur adalah hal yang sangat memalukan bagi umat manusia.”

“Bukan lagi rahasia bahwa lebih dari satu juta orang Turki Uighur, – yang terkena penangkapan sewenang-wenang – menjadi sasaran penyiksaan dan pencucian otak politik di pusat-pusat konsentrasi dan penjara,” kata Aksoy dikutip Anadolu Agency.

“Warga Uighur – yang tidak ditahan di kamp-kamp – juga berada di bawah tekanan besar. Warga asal Kami warga Uighur yang tinggal di luar negeri tidak dapat mendengar kabar dari kerabat mereka yang tinggal di wilayah ini, ”tambahnya.

Baca:  Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China? 

Turki mengundang pihak berwenang Tiongkok untuk menghormati hak asasi manusia warga Turki Uighur dan menutup kamp konsentrasi, kata Aksoy.

“Kami juga menyerukan kepada masyarakat internasional dan Sekretaris Jenderal PBB untuk mengambil langkah-langkah efektif untuk mengakhiri tragedi kemanusiaan di Wilayah Xinjiang,” tambahnya.

Juru bicara kementerian luar negeri juga menyebutkan tentang kematian penyair dan musisi Uighur, Sabtu, Abdurehim Heyit.

“Dalam lingkungan seperti itu, kami telah belajar dengan kesedihan yang mendalam bahwa penyair yang terhormat Abdurehim Heyit, yang dijatuhi hukuman delapan tahun penjara karena komposisinya, meninggal pada tahun kedua saat penahanannya,” katanya.

“Insiden tragis ini semakin memperkuat reaksi publik Turki terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang serius di Wilayah Xinjiang.”

Heyit terkenal sebagai pemain Dutar, instrumen dengan dua senar yang sangat sulit dikuasai. Pada suatu waktu, ia dipuja di seluruh China. Heyit belajar musik di Beijing dan kemudian tampil bersama kelompok seni nasional.

Penahanan Heyit dilaporkan berakar dari sebuah lagu yang ia mainkan, berjudul “Ayah”. Liriknya diambil dari sebuah puisi Uighur yang berseru kepada generasi muda untuk menghormati pengorbanan orang-orang sebelum mereka.

Baca:  Pergolakan Muslim Uighur di Xinjiang dan Kebijakan

Tapi dua kata dalam lirik tersebut – “martir perang” – rupanya membuat otorita China menyimpulkan bahwa Heyit menunjukkan ancaman teroris, tulis BBC.

Aksoy menyuarakan harapan Turki dari pemerintah China untuk mempertimbangkan reaksi orang-orang Turki atas pelanggaran HAM yang serius.

Wilayah Xinjiang China adalah rumah bagi sekitar 10 juta warga Uighur. Kelompok Muslim Turki, yang membentuk sekitar 45 persen dari populasi Xinjiang, telah lama menuduh otoritas China melakukan diskriminasi budaya, agama dan ekonomi.

China meningkatkan batasannya di wilayah ini dalam dua tahun terakhir, melarang pria dari menumbuhkan janggut dan wanita dari mengenakan jilbab dan memperkenalkan apa yang banyak ahli lihat sebagai program pengawasan elektronik paling luas di dunia, menurut The Wall Street Journal.

Hingga 1 juta orang, atau sekitar 7 persen dari populasi Muslim di Xinjiang, telah dipenjara dalam jaringan yang diperluas dari kamp “pendidikan ulang politik”, menurut pejabat AS dan pakar PBB.

Dalam laporan terakhir yang dirilis pada September lalu, Human Rights Watch menyalahkan pemerintah China atas “kampanye sistematis pelanggaran hak asasi manusia” terhadap Muslim Uighur di barat laut Xinjiang, wilayah otonom di negara itu.

Menurut laporan setebal 117 halaman, pemerintah China melakukan “penahanan massal, penyiksaan dan penganiayaan massal” terhadap warga Uighur Turki di wilayah tersebut.

Baca:  Etnis Uighur Berkisah Penyiksaan dan Pemerkosaan di ‘Kamp Cuci Otak’ China [1]

Abdurrehim Heyit, seorang penyair Uighur dan seorang musisi yang terkenal dengan lagu-lagunya yang menceritakan sejarah dan budaya Uighur lahir di kota Kashgar, Daerah Otonomi Uighur Xinjiang, pada tahun 1964.

Heyit, yang belajar di Sekolah Seni Rupa di Kashgar, menjadi penyair terkenal di dunia dalam waktu singkat dengan lagu-lagunya yang ia nyanyikan dengan instrumen senar.

Juga dikenal oleh banyak orang di Turki, musisi terkemuka ini mengadakan konser di Universitas Gazi di ibu kota Turki, Ankara, pada 2015.

Heyit telah ditahan di Urumqi, pada 2017 tanpa penjelasan resmi dan dijatuhi hukuman 8 tahun penjara.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar