Internasional

Demonstran Iraq yang Tewas Sudah 254, PBB Meradang

Demonstran Iraq yang Tewas Sudah 254, PBB Meradang
GulfNews

Hidayatullah.com-Rakyat Iraq telah melakukan demonstrasi di berbagai bagian negara itu untuk memprotes pengangguran, korupsi dan kurangnya layanan sipil.

Di Iraq, sebagai akibat dari demonstrasi anti-pemerintah yang dimulai pada 1 Oktober, sejauh ini 254 orang telah terbunuh.

Dalam laporan ”Demonstrasi Iraq Diperbarui 25 Oktober – 4 November ” yang dirilis oleh Misi Bantuan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Iraq (UNAMI), menyatakan bahwa dalam gelombang kedua demonstrasi yang terjadi di Baghdad tengah dan selatan, ibu kota negara itu, sudah 97 aktivis terbunuh.

Ribuan pengunjuk rasa terluka selama demonstrasi, kata laporan itu, dan PBB mengamati beberapa pelanggaran hak-hak pengunjuk rasa dalam sebuah demonstrasi yang dilanjutkan pada 25 Oktober.

Laporan itu mengatakan bahwa sebuah bom gas dijatuhkan oleh pasukan keamanan menewaskan 16 pengunjuk rasa.

Danielle Bell, Kantor Hak Asasi Manusia PBB di Iraq, dalam laporan itu mengatakan: “Tidak ada alasan bagi pasukan keamanan untuk menargetkan para pemrotes yang tidak dipersenjatai dengan bom gas.”

Sementara dalam laporan ”Demonstrasi Iraq 1-9 September, ” dirilis oleh PBB pada 22 Oktober, dilaporkan bahwa 157 pengunjuk rasa tewas dan 5 ribu 494 pengunjuk rasa terluka.

Sementara itu, pengunjuk rasa di Zikar membakar rumah Naji al-Saidi, seorang anggota parlemen dari koalisi Sairun, Muna al-Ghurabi, anggota Parlemen dari koalisi al-Fatah dan Zainab al-Hazraji, anggota Koalisi I’tilaf Dawlat El -Tidak.

Tidak ada korban dalam peristiwa itu.

Kecaman PBB

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyalahkan pasukan keamanan Iraq karena menggunakan amunisi langsung terhadap pengunjuk rasa anti-pemerintah di Baghdad.

Dia menggambarkan tindakan itu sebagai sesuatu yang memprihatinkan.

Protes besar-besaran terus mengguncang ibu kota Iraq dan bagian selatan negara itu.

Protes meletus pada 1 Oktober karena kemarahan atas masalah korupsi dan pengangguran tetapi berubah menjadi tuntutan agar seluruh sistem pemerintahan diganti.

Kekerasan itu menewaskan hampir 280 orang, dengan pasukan keamanan menggunakan amunisi hidup hari Senin setelah hampir dua minggu menggunakan gas air mata, tetapi tidak ada senjata, untuk membubarkan pengunjuk rasa.

Guterres menyatakan keprihatinannya atas “jumlah korban tewas dan korban yang terluka meningkat ketika demonstrasi dimulai di Iraq”.

“Laporan amunisi hidup yang digunakan terhadap pengunjuk rasa mengkhawatirkan,” katanya dalam sebuah pernyataan kemarin.

Dia menyerukan agar kekerasan diselidiki secara menyeluruh dan diulangi seruan untuk dialog antara pemerintah dan para pemrotes.

Sebelumnya, pejabat keamanan Irak mengatakan Iran terlibat dalam kerusuhan menuntut pemerintah untuk mengundurkan diri. Menurutnya, Iran mengatakan, operasi untuk mengawasi demonstrans dibajak para operator Iran – awalnya oleh Al-Muhandis, seorang warga negara Iran kelahiran Irak yang dicari oleh AS dan negara-negara lain karena keterlibatannya dalam pemboman AS dan kedutaan besar Perancis di Kuwait pada tahun 1984, dan kemudian oleh Soleimani sendiri.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar