Internasional
Dompet Dakwah Media

Libya: Pembebasan Sirte & Jufra Lebih Mendesak dari Sebelumnya

Libya: Pembebasan Sirte & Jufra Lebih Mendesak dari Sebelumnya

Hidayatullah.comPembebasan Sirte dan Jufra dari pasukan Haftar telah menjadi “lebih mendesak dari sebelumnya” untuk Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya setelah penyebaran tentara bayaran di negara itu, kata juru bicara militer pemerintah yang diakui PBB sebagaimana dikutip oleh aljazeera.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Muhammad Qanunu mengatakan “Sirte adalah tempat paling berbahaya di Libya setelah kota itu menjadi titik fokus bagi tentara bayaran dari Perusahaan Wagner Rusia”, yang ia gambarkan sebagai “geng kriminal”.

Pada hari Sabtu, perwakilan tetap Libya untuk PBB menyerukan kepada Amerika Serikat dan Uni Eropa untuk menjatuhkan sanksi atas kegiatan tentara bayaran dan aktor lain di Libya.

Qanunu menjabarkan partai-partai Libya “yang telah mendukung para pemberontak” dan bertanggung jawab atas kehadiran tentara bayaran Rusia, Suriah, dan Afrika serta kendali mereka atas ladang-ladang minyak di Libya.

Dia menambahkan bahwa tanggung jawab untuk situasi di Libya juga jatuh di pundak “Arab dan negara-negara asing yang berkontribusi membawa mereka [tentara bayaran] di tempat pertama”.

Pada hari Sabtu, perdana menteri GNA Libya, Fayez al-Sarraj, bertemu dengan perdana menteri Italia Giuseppe Conte di Roma untuk membahas situasi di negara itu dan kembalinya perusahaan-perusahaan Italia untuk bekerja di Libya.

Kedua pejabat itu juga menegaskan kembali perlunya dimulainya kembali proses politik – alih-alih militer – sejalan dengan keputusan Dewan Keamanan PBB dan Konferensi Berlin.

Libya, produsen minyak utama, telah terperosok dalam kekacauan sejak pemberontakan yang didukung NATO pada tahun 2011 yang menggulingkan dan menewaskan penguasa lama Muammar Gaddafi.

Sejak 2014, Libya telah terpecah antara faksi-faksi saingan yang berbasis di ibukota, Tripoli, dan di timur, dalam perang yang terkadang kacau yang telah menarik kekuatan luar dan membanjiri Libya dengan senjata asing dan tentara bayaran.

Pasukan yang berbasis di Timur di bawah Haftar melancarkan serangan pada April tahun lalu untuk mencoba merebut Tripoli dari GNA, yang didukung oleh Turki.

Pasukan Haftar, yang didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir dan Rusia, terpaksa mundur dari sebagian besar Libya barat dalam beberapa pekan terakhir setelah Turki meningkatkan dukungannya untuk GNA yang diakui PBB.

Didukung oleh kemenangan baru-baru ini di medan perang, pasukan yang berpihak pada GNA mengatakan mereka akan menghentikan kemajuan mereka setelah merebut kembali Sirte, sebuah kota berpenduduk sekitar 125.000 orang di pantai Mediterania dan pangkalan udara Jufra.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi, pekan lalu, memperingatkan pekan lalu bahwa serangan apa pun terhadap Sirte atau Jufra akan berarti melewati “garis merah”.

Dia mengatakan Mesir dapat melakukan intervensi militer untuk melindungi perbatasan baratnya dengan negara kaya minyak itu.

Sebagai tanggapan, GNA mengatakan bahwa mereka menganggap komentar el-Sisi sebagai “deklarasi perang”.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf