Internasional
Dompet Dakwah Media

Sudan Menuntut Permintaan Maaf Uni Emirat Arab atas Perekrutan Tentara Bayaran Haftar

Sudan Menuntut Permintaan Maaf Uni Emirat Arab atas Perekrutan Tentara Bayaran Haftar
Tentara bayaran di Libya

Hidayatullah.comRatusan warga Sudan berdemonstrasi menyuarakan protes di luar kedutaan besar Uni Emirat Arab di Khartoum pada hari Selasa (14/7) terhadap upaya rekrutmen yang menipu di Sudan untuk membantu pasukan pemberotak Libya Khalifa Haftar, Al Jazeera melaporkan.

Demonstran menuntut “permintaan maaf dan kompensasi” dari otoritas UEA karena ditipu oleh perusahaan Layanan Keamanan Black Shield dan dipaksa untuk melayani milisi Haftar alih-alih pekerjaan yang dijanjikan sebagai penjaga keamanan biasa.

“Kami menuntut permintaan maaf dari UEA kepada rakyat Sudan karena kami bukan tentara bayaran,” kata Abu Alma Ali Hamza Taha, seorang pemrotes.

Ahmad Babakr, demonstran lain, mengancam akan membawa masalah ini ke PBB dan kelompok hak asasi manusia jika kedutaan UEA gagal menanggapi tuntutan.

Black Shield sebelumnya telah membantah tuduhan berbohong kepada warga negara Sudan tentang sifat pekerjaan yang diharapkan mereka di Libya.

UEA – pendukung utama Haftar bersama dengan Mesir dan Rusia – telah dituduh oleh PBB dan organisasi-organisasi HAM melanggar embargo senjata PBB di Libya dengan mengirim senjata dan tentara bayaran untuk memperjuangkan Pasukan Nasional Libya (LNA) yang bergaya swadaya. .

Sebuah laporan PBB Oktober lalu mengatakan ribuan orang Sudan bertempur bersama LNA melawan pasukan dari Pemerintah Libya yang diakui yang berbasis di Tripoli.

Pasukan Haftar terpukul mundur setelah dukungan militer dari Turki membantu Pemerintah Libya mengusir serangan 14 bulan mengepung untuk merebut ibukota, Tripoli.

Pemerintah Libya telah merebut kembali pangkalan udara utama al-Witaya dan kota Tarhuna dalam beberapa pekan terakhir, dan sekarang telah mengarahkan perhatiannya pada kota strategis Sirte.

Haftar telah mengerahkan ribuan tentara bayaran asing, termasuk rekrutmen dari Sudan dan Chad, untuk pertempuran yang menjulang di kota penting di perbatasan Libya itu. Siapa pun yang mengendalikan Sirte mengendalikan pelabuhan ekspor minyak utama Libya.

Kehadiran orang-orang Sudan yang ditipu oleh Layanan Keamanan Black Shield UEA dan dibawa ke Libya telah banyak dilaporkan oleh PBB.

Otoritas Sudan pada Juni, sementara itu, menangkap lebih dari 100 warga yang akan dibereangkatkan ke Libya untuk pertempuran.

Kantor berita pemerintah SUNA mengutip Brigadir Jamal Jumaa, juru bicara Pasukan Reaksi Cepat, yang mengatakan “pasukan keamanan gabungan menahan 122 orang, termasuk delapan anak-anak, yang hendak diberangkatkan untuk berperang sebagai tentara bayaran di Libya.”

SUNA menerbitkan sebuah video yang memperlihatkan lusinan pemuda yang duduk di tanah, dikelilingi oleh kendaraan militer yang membawa tentara yang bersenjatakan senapan serbu.

Laporan PBB tahun lalu mengatakan ribuan milisi Sudan ditempatkan di kota Benghazi, Libya timur.

Paramiliter dikerahkan untuk melindungi infrastruktur minyak sementara pasukan utama Haftar melanjutkan serangan mereka di Tripoli, katanya.

Juru bicara Pemerintah Libya yang diakui Mohamad Gnounou berjanji pada hari Selasa bahwa pasukannya akan maju menuju kota-kota yang disandera dan membasmi semua kelompok peenjahat, merujuk pada pasukan pro-Haftar.

Militer Mesir mengatakan pada hari Sabtu (12/7) bahwa mereka telah melakukan latihan-latihan yang melibatkan angkatan laut, angkatan udara, dan pasukan khusus di dekat perbatasan Libya dalam menanggapi “perubahan yang parah dan cepat” di wilayah tersebut.

UEA pada hari Selasa mengeluarkan (14/7) peringatan implisit kepada pasukan Pemerintah Libya yang maju di Sirte.

“Drum perang yang berkobar di sekitar Sirte di Libya mengancam perkembangan serius dan konsekuensi kemanusiaan dan politik yang berbahaya,” tweet Anwar Gargash, menteri negara untuk urusan luar negeri.

“Kami di UEA menyerukan gencatan senjata segera dan agar kebijaksanaan berlaku,” tambahnya, menyerukan dialog antar-Libya “dalam kerangka kerja internasional yang jelas”.

Upaya internasional selama bertahun-tahun sejauh ini gagal membawa perdamaian abadi ke negara Afrika Utara, yang memiliki cadangan minyak terbesar di benua itu.

Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi pada Juni menyebut Sirte sebagai “garis merah” bagi Mesir, sementara Turki mendesak Haftar untuk mundur dari kota strategis dan menegosiasikan gencatan senjata.

Analis Libya Jalel Harchaoui dari Clingendael Institute di Den Haag mengatakan meskipun ada retorika, dia d tidak melihat risiko segera dari eskalasi militer besar.

“Realitas militer di sekitar Sirte tidak berubah secara signifikan dalam dua minggu terakhir,” kata Harchaoui.

Sirte dipertahankan dengan ketat oleh tentara bayaran Rusia yang pro-Haftar dengan dukungan logistik UEA, serta oleh ladang ranjau berbahaya di sebelah barat kota, tambahnya.

“Keinginan politik Kairo untuk intervensi Mesir yang terlihat dan resmi tetap sangat lemah,” kata Harchaoui.

Pada saat kesengsaraan pandemi ekonomi dan ekonomi regional, ia melanjutkan, “Mesir memiliki masalah lain saat ini.”*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf