Internasional
Dompet Dakwah Media

Survei: Hampir Semua Kepala Sekolah di AS Bersikap Diskriminatif Terhadap Muslim

Survei: Hampir Semua Kepala Sekolah di AS Bersikap Diskriminatif Terhadap Muslim
Muslimah Amerika mempertanyakan hak-hak mereka/irib

Hidayatullah.comPada 11 September 2001, empat serangan yang terkordinasi terhadap sasaran di Amerika Serikat, menewaskan hampir 3.000 orang dan melukai puluhan ribu lainnya. Setelah serangan ini, orang Amerika menjadi lebih curiga dan secara lahiriah memusuhi Muslim.

Penelitian menunjukkan bahwa pandangan ini meningkat pada tahun-tahun berikutnya. Makalah oleh The Washington Post yang baru-baru ini diterbitkan di Public Administration Review menunjukkan bahwa – bahkan 19 tahun kemudian – pejabat publik di Amerika Serikat mendiskriminasi Muslim.

The Washington Post menarik kesimpulannya dari jenis eksperimen yang oleh para peneliti disebut sebagai studi audit atau korespondensi. Eksperimen tersebut dirancang untuk mengukur apakah kepala sekolah negeri AS akan menanggapi keluarga secara berbeda berdasarkan keyakinan agama mereka.

Untuk melakukan ini, mereka mengirim email ke sampel lebih dari 45.000 kepala sekolah negeri yang dibagi rata di seluruh negeri. Email tersebut dikirim atas nama keluarga fiksi yang tertarik untuk menyekolahkan anaknya ke sekolah tertentu, dan meminta kepala sekolah untuk bertemu.

The Washington Post secara acak menugaskan keluarga tersebut untuk menyatakan afiliasi agama tertentu atau ketiadaan afiliasi.

Mereka melakukannya dengan menyematkan kutipan di bagian bawah sebagian besar email, di baris tanda tangan, yang berbunyi, “[…] mengajarkan bahwa hidup itu berharga dan indah. Kita harus menjalani hidup kita sepenuhnya, sampai akhir hari-hari kita.”

Tim studi mengisyaratkan pandangan religius keluarga dengan memasukkan “Kristen,” “Katolik,” “Islam” atau “Ateisme” dalam kutipan. Masing-masing kutipan dikaitkan dengan Pendeta Billy Graham, Paus Benediktus, Nabi Muhammad atau Richard Dawkins, tergantung pada keyakinan keluarga fiksi.

Studi juga secara acak memvariasikan seberapa kuat penekanan keyakinan agama keluarga fiksi. Dalam beberapa kasus, email tersebut menunjukkan bahwa keluarga tersebut ingin mencari sekolah yang sesuai dengan keyakinan mereka; di kasus lain, keluarga tersebut mencatat bahwa mereka mengharapkan akomodasi untuk keyakinan mereka.

Untuk tujuan perbandingan, beberapa email tidak menyertakan kutipan atau referensi agama sama sekali.

Secara keseluruhan, kepala sekolah atau staf mereka menanggapi email kami sekitar 43 persen dari waktu, sebanding dengan tingkat respons dari penelitian serupa.

Penelitian menunjukkan seberapa besar kekuasaan orang kulit putih dalam politik lokal dan Kepala sekolah AS cenderung tidak mau bertemu dengan keluarga Muslim.

“Studi kami memberikan dua wawasan utama tentang bagaimana keluarga Muslim diperlakukan di sistem sekolah umum AS,” ungkap The Washington Post.

Salah satunya adalah kecilnya kemungkinan keluarga Muslim untuk menerima balasan. Dibandingkan dengan email tanpa kutipan di bagian bawah email yang menandakan keyakinan agama, email dari keluarga “Muslim” memiliki probabilitas 4,6 poin persentase lebih rendah untuk menerima balasan.

Itu sangat penting – setara dengan apa yang telah ditunjukkan penelitian sebelumnya tentang ukuran dan tingkat diskriminasi terhadap orang Afrika-Amerika di Amerika Serikat. Tim studi menemukan diskriminasi terhadap Muslim ini tersebar luas dan sistematis di seluruh Amerika Serikat, terjadi di daerah perkotaan maupun di pedesaan.

Menariknya, kepala sekolah negeri juga melakukan diskriminasi yang hampir sama terhadap ateis. Email yang dikirim dengan kutipan dari tokoh ateis Richard Dawkins di akhir surat memiliki probabilitas 4,7 poin persentase lebih rendah untuk menerima balasan.

Sebaliknya, Protestan dan Katolik tidak menghadapi perilaku diskriminatif seperti itu; mereka sama mungkinnya menerima balasan sebagai individu yang tidak mengatakan apa-apa tentang agama sama sekali.

Lebih lanjut, keluarga Muslim yang mencari sekolah yang sesuai atau untuk akomodasi yang sesuai dengan keyakinan mereka memiliki kemungkinan sekitar 8 poin persentase lebih kecil untuk menerima balasan dibandingkan individu yang tidak menyebutkan agama mereka. Salah satu kemungkinan alasan untuk tanggapan ini adalah bahwa kepala sekolah dalam sampel kami mendiskriminasi Muslim, sebagian karena mereka menganggap bahwa melayani keluarga seperti itu membutuhkan waktu dan tenaga.

Para kepala sekolah mungkin mengantisipasi bahwa keluarga ini akan membuat tuntutan yang tidak sah dan mahal kepada sekolah. Juga kekhawatiran terhadap anggota komunitas sekolah lainnya yang mungkin keberatan dengan kehadiran mereka, menyebabkan konflik yang lebih disukai kepala sekolah untuk dihindari.

Atau bisa jadi permintaan ini menunjukkan prasangka kepala sekolah di AS terhadap Muslim, ungkap The Washington Post. “Meskipun sulit untuk mengetahui mengapa kepala sekolah berperilaku seperti ini, yang jelas: Kepala sekolah negeri di AS cenderung mendiskriminasi siswa dari agama minoritas.”

Sekolah umum memainkan peran yang sangat penting dalam memastikan bahwa minoritas sosial menerima perlakuan yang sama di bawah hukum. Hasil penilitian menunjukkan bahwa Muslim juga ateis saat ini tidak menerima perlakuan yang sama ini.

Untuk mencapai tujuan tersebut, The Washington Post menyarankan pejabat sekolah umum dan pembuat kebijakan lainnya untuk mempertimbangkan pengujian dan penerapan kebijakan dan praktik yang melindungi orang-orang yang memegang berbagai keyakinan.

Analisis oleh Steven Pfaff, profesor sosiologi di University of Washington, Charles Crabtree, asisten profesor pemerintahan di Dartmouth College, Holger L. Kern, profesor ilmu politik di Florida State University dan John B. Holbein, asisten profesor kebijakan publik, politik, dan pendidikan di Sekolah Kepemimpinan dan Kebijakan Publik Frank Batten di Universitas Virginia.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf