Internasional
Dompet Dakwah Media

Kelompok Fanatik Hindu dan Polisi di India Kampanyekan Perlawanan Terhadap Isu Imajiner “Jihad Cinta”

Kelompok Fanatik Hindu dan Polisi di India Kampanyekan Perlawanan Terhadap Isu Imajiner “Jihad Cinta”
Menteri Utama Yogi Adityanath, mendukung kelompok fanatik Hindu

Hidayatullah.com–Kelompok sayap kanan Hindu di India menganggap setiap pernikahan orang Hindu-Muslim “perlu dicurigai dan diselidiki”, demikian lapor The Wire. Bagi mereka, pernikahan seperti itu merupakan tindakan “jihad cinta”, frasa imajiner yang diciptakan Sangh Parivar untuk menggambarkan konspirasi Muslim “menipu” perempuan Hindu agar tidak menaruh curiga ke Islam.

Selama beberapa tahun terakhir, kelompok-kelompok sayap kanan di seluruh Uttar Pradesh (UP), India telah berperang dalam khayalan ini. Tetapi saat ini mereka justri menerima dukungan dari kepala menteri negara bagian dan kepolisian.

Selain menggunakan momok untuk membangun profil dan organisasinya sendiri, para aktivis Vishwa Hindu Parishad (VHP) juga meniup isu ‘jihad cinta’ sebagai agenda politik. Tujuan mereka adalah mempromosikan polarisasi agama.

Kampanye VHP mendapat kesempatan bulan lalu berkat dukungan yang diungkapkan oleh Menteri Utama Yogi Adityanath, yang pada 28 Agustus mengarahkan departemen dalam negeri untuk menyiapkan rencana aksi “untuk mengakhiri jihad”.  “Ada peningkatan kasus jihad cinta yang dilaporkan dari berbagai bagian negara bagian”, kata Indian Express mengutip Mrityunjay Kumar, penasihat media untuk Adityanath.

Jadi menteri utama menginstruksikan pejabat senior departemen dalam negeri untuk menyiapkan rencana untuk menghentikan insiden semacam itu.  Arahan kepala menteri membuatnya tampak seolah-olah ‘cinta jihad’ tidak hanya ada sebagai konspirasi tetapi telah tumbuh menjadi ancaman besar.

Namun, studi yang cermat atas catatan kriminal negara bagian memberikan gambaran yang sepenuhnya berlawanan.  Secara keseluruhan, baru-baru ini hanya ada sembilan kasus pernikahan antara seorang gadis Hindu dan pemuda Muslim yang dilaporkan. Dan ini juga dibatasi hanya pada lima dari 75 distrik di UP, yaitu Kanpur, Meerut, Aligarh, Lakhimpur-Kheri dan Ghaziabad.

Dalam lima dari sembilan kasus ini, gadis-gadis Hindu secara terbuka membantah tuduhan “jihad cinta” – bahwa mereka telah ditipu atau dimanipulasi, klaim yang sering dibuat oleh orang tua masing-masing. Dalam sebagian besar kasus yang tersisa, kata pengacara, polisi dan tekanan orang tua biasanya bekerja untuk melemahkan pernikahan, dengan gadis-gadis itu kemudian setuju untuk kembali ke rumah.

Apa yang muncul selama penyelidikan polisi adalah bahwa pengaduan biasanya dibuat oleh orang tua yang marah, yang menganggap pernikahan antaragama itu keterlaluan dan oleh karena itu sama sekali tidak dapat diterima. Jadi mereka biasanya mengarang cerita, menyalahkan pengantin pria Muslim karena memikat putri mereka yang tidak bersalah.

Hanya dalam dua kasus, gadis-gadis itu mendukung tuduhan “selingkuh, bujukan, dan pelecehan”, yang dibuat oleh orang tua mereka. Sementara satu kasus masih dalam penyelidikan, masing-masing dari lima kasus yang tersisa, gadis-gadis itu tidak hanya membantah orang tua mereka tetapi juga telah secara jelas mengatakan di depan pengadilan yang berbeda bahwa mereka telah menikahi suami Muslim mereka atas kemauan  mereka sendiri dan tidak pernah di bawah tekanan atau pengaruh siapapun.

Dalam kasus lain pencurian dan pembunuhan di bawah pakaian pernikahan di distrik Ghaziabad, di mana pria tersebut, Shamshad, kebetulan adalah Muslim dan korbannya seorang Hindu. Terdakwa kawin lari dengan seorang perempuan, menikah dengannya setelah dia pindah Islam, dan kemudian membunuhnya dan putri kecilnya.

Polisi UP mengatakan ada dua kasus lain di distrik Meerut di mana pemuda Muslim dianggap “menipu” istri Hindu mereka. Yang aneh adalah bahwa bahkan dalam kasus-kasus di mana perempuan Hindu bersaksi di hadapan hakim bahwa mereka ingin tinggal dengan pria (Muslim) pilihan mereka yang mereka pilih untuk menikah, namun polisi tidak siap untuk memberi mereka izin.

Salah satu kasus tersebut muncul di Kanpur di mana inspektur jenderal polisi wilayah Mohit Agarwal membentuk tim beranggotakan sembilan orang di bawah wakil pengawas polisi untuk menyelidiki semua kasus pernikahan Hindu-Muslim selama dua tahun terakhir.  “Penyelidikan akan mencari tahu apakah ada hubungan antara pemuda Muslim yang terlibat dalam kasus seperti itu. Tim penyelidik juga akan memeriksa bagian konspirasi dan melihat apakah para pemuda didanai dari luar negeri,” kata Agarwal.

Agarwal, yang baru-baru ini menjadi sorotan karena perannya dalam pertemuan gangster Vikas Dubey dan karena kedekatannya dengan aktivis VHP. Aktivis VHP diketahui berada di balik sensasi yang tidak semestinya diberikan untuk isu “jihad cinta”.

Bahkan beberapa pihak yang terlibat dalam penyelidikan itu, menurut The Wire, tampaknya berusaha mencari-cari kesalahan calon pengantin pria Muslim sehingga mereka dapat ditahan dan dihukum.

Love Jihad atau Romeo Jihad adalah stigma yang dituduhkan oleh pria Muslim dalam menargetkan perempuan dari komunitas non-Muslim untuk masuk Islam dengan berpura-pura cinta.  Isu ini menjadi perhatian nasional di India pada 2009 dengan tuduhan adan kasus pertama di Kerala dan kemudian di Karnataka.

Namun pada November 2009, Kepala Polisi Kerala Jacob Punnoose menyatakan tidak ada organisasi yang anggotanya memikat gadis-gadis di Kerala dengan berpura-pura cinta dengan maksud pindah agama. Dia mengatakan kepada Pengadilan Tinggi Kerala bahwa 3 dari 18 laporan yang dia terima menyatakan beberapa keraguan tentang kecenderungan tersebut. Namun, karena tidak ada bukti kuat, penyelidikan masih berlanjut.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf