Internasional
Dompet Dakwah Media

Saudi Tegaskan Berdiri Bersama Palestina

Saudi Tegaskan Berdiri Bersama Palestina
AP Photo

Hidayatullah.comArab Saudi mengatakan pihaknya mendukung rakyat Palestina dan semua upaya yang bertujuan untuk mencapai solusi yang adil dan komprehensif untuk masalah Palestina.

Sebuah pernyataan kabinet pada hari Selasa (15/09/2020) yang dikutip oleh TRT World, berbunyi:

“Kabinet mencatat bahwa kerajaan berdiri di sisi rakyat Palestina dan mendukung semua upaya yang bertujuan untuk mencapai solusi yang adil dan komprehensif untuk masalah Palestina yang memungkinkan rakyat Palestina untuk mendirikan negara Palestina merdeka di perbatasan tahun 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya, sesuai dengan keputusan legitimasi internasional dan Arab Peace Initiative.”

Sebelumnya pada hari Selasa, ‘Israel’ dan dua negara Teluk Arab, Uni Emirat Arab dan Bahrain, menandatangani perjanjian normalisasi di Gedung Putih di Washington.

Trump yakin Arab Saudi akan menormalkan hubungan ‘Israel’

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa dia yakin Arab Saudi akan mengikuti Bahrain dan UEA dalam sepenuhnya normalisasi hubungan dengan Israel.

Trump mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa Kerajaan termasuk di antara beberapa negara yang dia yakini berada di ambang pembukaan hubungan diplomatik dengan Tel Aviv. Ia mengatakan bahwa setelah berbicara dengan Raja Salman, dia pikir negara itu akan melakukannya “pada waktu yang tepat.”

“Kami memiliki banyak negara lain yang akan bergabung dengan kami, dan mereka akan segera bergabung dengan kami,” kata Trump hanya beberapa jam setelah Bahrain dan UEA secara resmi menandatangani dokumen yang menormalisasi hubungan dengan pemerintah Zionis.

Jumlah negara yang menurutnya hampir mengikuti langkah-langkah kedua negara Teluk Arab itu sekitar lima atau enam.

“Kami akan memiliki 7, 8 atau 9. Kami akan memiliki banyak negara lain yang bergabung dengan kami, termasuk yang besar,” kata Trump.

Selama upacara penandatanganan resmi hari Selasa, Trump mengatakan perjanjian itu akan mengakhiri “dekade perpecahan dan konflik” di kawasan itu dan mengantarkan “fajar Timur Tengah baru.”

“Berkat keberanian para pemimpin dari ketiga negara ini, kami mengambil langkah besar menuju masa depan di mana orang-orang dari semua agama dan latar belakang hidup bersama dalam damai dan kemakmuran,” kata Trump, berbicara kepada ratusan tamu yang berkumpul untuk acara tersebut di Halaman Selatan Gedung Putih.

Bahrain menjadi negara Arab keempat yang menjalin hubungan diplomatik dengan negara penjajah Jum’at (11/09/2020) lalu setelah Mesir pada 1979, Yordania pada 1994, dan UEA pada Agustus.

Selain perjanjian bilateral yang ditandatangani antara ‘Israel’ dan negara-negara Arab, ketiganya dan AS menandatangani pakta bersama yang disebut Trump dan pemerintahannya sebagai “Abraham Accords.”

Sikap Arab Saudi

Arab Saudi sebelumnya mengatakan pada pertemuan Liga Arab bahwa pihaknya mendukung semua upaya untuk mencapai solusi komprehensif atas konflik Palestina-‘Israel’.

Pernyataan yang dirilis oleh Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan al Saud pekan lalu, tidak menyebutkan secara langsung mengenai kesepakatan normalisasi antara ‘Israel’ dan UEA.

Pangeran itu mengatakan Riyadh mendukung pembentukan negara Palestina berdasarkan perbatasan sebelum perang Timur Tengah 1967, dengan Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) yang diduduki sebagai ibukotanya, menurut pernyataan itu.

Di sisi lain, Arab Saudi membuka wilayah udaranya untuk penerbangan ‘Israel’-UEA setelah kesepakatan normalisasi. Tetapi Saudi mengatakan tidak akan mengikuti UEA sampai negara Yahudi itu menandatangani perjanjian perdamaian yang diakui secara internasional dengan Palestina.

Transaksi yang Disengketakan

Selama perang 1967, penjajah ‘Israel’ merebut wilayah termasuk Tepi Barat, yang masih ditempati oleh penduduk Palestina.

Diumumkan pada 13 Agustus, kesepakatan UEA-‘Israel’ adalah akomodasi pertama antara negara Arab dan Israel dalam lebih dari 20 tahun, dan sebagian besar ditempa melalui ketakutan bersama terhadap Iran.

Bahrain mengikuti jejak UEA beberapa minggu kemudian.

Di Washington sebelumnya, kesepakatan itu diresmikan pada upacara penandatanganan khusus yang diawasi oleh Presiden AS Donald Trump.

Agenda Saudi, menurut TRT World, masih belum jelas, tetapi setidaknya untuk saat ini, sebagian besar diyakini bahwa mereka berdiri kokoh di belakang rakyat Palestina.*

Rep: Fida' A,

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf