Internasional
Dompet Dakwah Media

Konferensi Virtual Donor Global Diadakan untuk Menggalang Bantuan Kemanusiaan bagi Muslim Rohingya

Konferensi Virtual Donor Global Diadakan untuk Menggalang Bantuan Kemanusiaan bagi Muslim Rohingya
A Fazeri/hidayatullah
[Ilustrasi] Anak-anak Rohingya di Pengungsian Bangladesh

Hidayatullah.comKonferensi Internasional Virtual Donor Global diadakan untuk menggalang bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan bagi pengungsi Rohingya, Daily Sabah melaporkan.

Acara tersebut akan diadakan pada 22 Oktober, diselenggarakan bersama oleh Amerika Serikat, Uni Eropa, Inggris dan badan pengungsi PBB.

Dalam pernyataan bersama pada hari Kamis (15/10/2020), tuan rumah bersama mengatakan kurang dari setengah dari $ 1 miliar bantuan yang dicari oleh PBB pada tahun 2020 telah dikumpulkan, dan krisis yang dihadapi orang-orang Rohingya diperburuk oleh pandemi COVID-19.

Konferensi tersebut, yang akan diselenggarakan dari Washington, D.C., Jenewa dan Bangkok, bertujuan untuk meningkatkan bantuan untuk membantu pengungsi Muslim Rohingya yang tinggal baik di dalam maupun di luar negara asalnya, Myanmar.

“Orang-orang Rohingya menghadapi kebrutalan yang mengerikan dan dipaksa meninggalkan rumah mereka dalam keadaan terburuk yang bisa dibayangkan,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab dalam pernyataan itu.

“Kami telah menindak arsitek kekerasan sistemik ini, termasuk melalui sanksi dan kami akan terus meminta pertanggungjawaban mereka,” katanya.

“Inggris juga telah menjadi donor utama sejak 2017 untuk meringankan penderitaan kemanusiaan Rohingya. Dunia harus sadar akan keparahan penderitaan mereka dan bersatu sekarang untuk menyelamatkan nyawa.”

Konferensi ini akan menjadi kesempatan bagi tuan rumah bersama untuk menegaskan kembali bahwa solusi berkelanjutan apa pun untuk krisis ini harus mencakup kembalinya pengungsi Rohingya secara sukarela, aman, bermartabat, dan berkelanjutan ke rumah mereka atau ke tempat yang mereka pilih.

“Dalam hal ini, tuan rumah bersama akan mengulangi seruan Sekretaris Jenderal untuk gencatan senjata global dan penghentian pertempuran untuk memungkinkan akses kemanusiaan yang aman dan tanpa hambatan ke semua komunitas yang membutuhkan bantuan,” kata pernyataan itu.

Ratusan ribu pengungsi Rohingya, kebanyakan wanita dan anak-anak, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017, mendorong jumlah orang yang dianiaya di Bangladesh di atas 1,2 juta.

Lebih dari 1 juta orang tinggal di kamp-kamp yang luas di selatan Bangladesh, dengan sebanyak selusin orang berbagi satu tempat berlindung dan akses yang langka ke sabun dan air di beberapa daerah.

Coxs Bazar Bangladesh, pemukiman pengungsi terbesar di dunia, menampung 860.000 Rohingya di kamp-kamp, sementara negara-negara lain di Asia Tenggara menampung hingga 150.000 Rohingya tambahan. Diperkirakan 600.000 tinggal di Negara Bagian Rakhine Myanmar.

Pandemi COVID-19 telah memperburuk kondisi kehidupan, membuat akses ke layanan menjadi lebih menantang, meningkatkan risiko kekerasan seksual dan berbasis gender, serta memperburuk risiko penyakit menular bagi pengungsi Rohingya, kata pernyataan itu.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf