Internasional
Dompet Dakwah Media

Amnesti Kecam Pelabelan AS atas Gerakan Boikot ‘Israel’ sebagai ‘Anti-Semit’

Amnesti Kecam Pelabelan AS atas Gerakan Boikot ‘Israel’ sebagai ‘Anti-Semit’
pic

Hidayatullah.com–Amnesty International telah mengecam penunjukan Washington atas gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) sebagai antisemit. Ia juga menyebut langkah itu sebagai pelanggaran kebebasan berekspresi, The New Arab melaporkan.

Kelompok hak asasi manusia terkemuka menyebut BDS sebagai “bentuk advokasi tanpa kekerasan dan kebebasan berekspresi yang harus dilindungi”.

“Departemen Luar Negeri menargetkan kelompok-kelompok yang mengadvokasi untuk menggunakan cara-cara damai, seperti boikot, untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia terhadap Palestina sebagai antisemit yang melanggar kebebasan berekspresi,” kata Direktur Eksekutif Sementara Amnesty International USA Bob Goodfellow pada hari Rabu (18/11/2020) setelah pengumuman oleh Mike Pompeo.

“Ini hanyalah serangan terbaru dari pemerintah AS yang bertekad untuk merusak universalitas hak asasi manusia dan perang global melawan rasisme dan diskriminasi, termasuk antisemitisme,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri Pompeo mengumumkan pada hari Rabu bahwa Washington akan mengambil tindakan terhadap kampanye BDS, yang berupaya mengisolasi ‘Israel’ atas perlakuannya terhadap Palestina.

Washington “akan menganggap kampanye BDS anti-‘Israel’ global sebagai anti-Semit,” katanya.

“Kami akan segera mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasi organisasi yang terlibat dalam perilaku BDS yang penuh kebencian dan menarik dukungan pemerintah AS untuk kelompok semacam itu,” kata Pompeo.

“Kami ingin berdiri dengan semua negara lain yang mengakui gerakan BDS untuk kanker itu.”

Goodfellow membela boikot dalam pernyataan Amnesty, dengan mengatakan: “Mengadvokasi boikot, divestasi, dan sanksi adalah bentuk advokasi tanpa kekerasan dan kebebasan berekspresi yang harus dilindungi.”

“Pemerintah AS mengikuti pendekatan pemerintah ‘Israel’ dalam menggunakan tuduhan antisemitisme palsu dan bermotif politik untuk merugikan aktivis damai, termasuk pembela hak asasi manusia, dan melindungi dari akuntabilitas mereka yang bertanggung jawab atas tindakan ilegal yang merugikan orang-orang di ‘Israel’, di Wilayah Pendudukan Palestina, dan di sini di rumah,” tambahnya.

“Proses ini juga menyakiti orang-orang Yahudi dengan menyamakan ‘Israel’ dengan Yudaisme dan menyamakan kritik terhadap kebijakan dan praktik pemerintah ‘Israel’ dengan antisemitisme. Ini merusak pekerjaan kami di Timur Tengah dan wilayah lain untuk melindungi hak-hak agama dan minoritas lainnya.”

Mengutuk pengumuman Pompeo, Human Rights Watch mengatakan “pemerintahan Trump tidak memiliki urusan untuk mencoba kelompok tar karena mereka mendukung boikot”, yang dikatakan telah digunakan untuk memajukan keadilan sosial sepanjang sejarah Amerika.

‘Israel’ melihat BDS sebagai ancaman strategis dan telah lama menuduhnya anti-Semitisme, dan undang-undang yang disahkan pada tahun 2017 memungkinkannya untuk melarang orang asing yang memiliki hubungan dengan gerakan tersebut.

Aktivis membantah keras tuduhan itu, membandingkan boikot dengan isolasi ekonomi yang membantu meruntuhkan apartheid di Afrika Selatan.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan niatnya untuk menciptakan proses baru di mana Washington dapat melabeli organisasi dan LSM sebagai “anti-Semit”, Politico melaporkan pada hari Rabu.

Meskipun Pompeo tidak akan menyebut organisasi tertentu, sebuah laporan Politico bulan lalu mengungkapkan bahwa Washington sedang mempertimbangkan untuk mendeklarasikan LSM internasional terkemuka tertentu, seperti Amnesty International dan Oxfam, sebagai “anti-Semit” karena hubungan mereka dengan kelompok-kelompok yang mengkritik tindakan ‘Israel’.

Pompeo pada Kamis (19/11/2020) menjadi diplomat top Amerika pertama yang mengunjungi Dataran Tinggi Golan yang diduduki ‘Israel’ setelah pemberhentian yang belum pernah terjadi sebelumnya di pemukiman Yahudi Tepi Barat yang membuat marah warga Palestina.

Tahun lalu, pemerintahan Presiden Donald Trump membuat keputusan kontroversial untuk mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas Golan, yang direbut negara Yahudi dari Suriah dalam Perang Enam Hari tahun 1967.

“Hari ini saya akan mendapat kesempatan untuk mengunjungi Dataran Tinggi Golan,” kata Pompeo dalam penampilan bersama dengan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu.

“Pengakuan sederhana ini sebagai bagian dari ‘Israel’ … adalah keputusan yang dibuat Presiden Trump yang secara historis penting dan hanya pengakuan atas kenyataan,” tambahnya.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf