Internasional
Dompet Dakwah Media

Austria: Retorika Anti-Muslim Meningkat setelah Serangan Wina

Austria: Retorika Anti-Muslim Meningkat setelah Serangan Wina
Leonhard Foeger / Reuters
Umat Muslim berdoa untuk korban serangan senjata selama shalat Jumat mereka di sebuah masjid di Wina, Austria

Hidayatullah.com–Saat Gözde Taşkaya mengenang serangan 2 November di Wina, rasa panik lah yang tampak begitu jelas, ungkapnya dilansir oleh Al Jazeera.

Orang-orang berlari ke stasiun kereta bawah tanah, orang-orang jatuh ke tanah, di atas pecahan kaca, suara tembakan.

Saat penyerang menewaskan empat orang dan melukai 20 lainnya, Taşkaya, seorang desainer multimedia berusia 32 tahun dan dua temannya bersembunyi di ruang bawah tanah kedai kopi tempat mereka bertemu.

Selama berjam-jam, mereka menunggu dan mengikuti perkembangan di media sosial.

“Kami ada setidaknya 15 orang di ruang bawah tanah itu dan pada titik tertentu kami mulai saling menyemangati, mengatakan hal-hal seperti, ‘Semuanya akan baik-baik saja. Polisi ada di luar. Kami aman di sini”.

Untuk Taşkaya, malam berakhir pada pukul tiga atau empat pagi – serangan dimulai sekitar pukul 8 malam – ketika dia akhirnya menemukan seorang sopir untuk membawanya pulang. Dia tidak menerima uang darinya.

“Sangat penting baginya untuk membawa sebanyak mungkin orang pulang dengan selamat dalam situasi darurat ini.”

Beberapa hari kemudian, dia meletakkan karangan bunga bersama dengan anggota Network Muslim Civil Society, sebuah organisasi yang telah dia ikuti selama bertahun-tahun, dan perwakilan komunitas minoritas lainnya di Austria.

Setelah serangan itu, Kanselir Austria Sebastian Kurz berkata: “Musuh kami, ekstremisme Islam, yang diarahkan terhadap semua nilai dan konstitusi kami, tidak hanya ingin menyebabkan kematian dan penderitaan – ia juga ingin memecah belah masyarakat kami, dan kami tidak akan biarkan ini terjadi.”

“Pernyataan ini telah memberikan harapan bagi banyak orang”, kata Tamskaya.

Tetapi banyak yang merasa sentimen Kurz berisiko menjadi kabur.

Pada 11 November, dia mengumumkan bahwa Austria melarang “Islam politik”.

Pemerintah menyetujui berbagai tindakan “anti-terorisme”, termasuk kemampuan untuk menjaga individu yang dihukum karena pelanggaran “teror” di balik jeruji besi seumur hidup, secara elektronik mengawasi orang-orang yang dihukum karena kejahatan terkait “teror” setelah dibebaskan, dan mengkriminalisasi yang bermotivasi agama dan tindakan politik yang “ekstrem”.

‘Sangat menakutkan bahwa pemerintah terus-menerus mengumumkan dan memutuskan sesuatu yang sebenarnya perlu diperiksa secara konstitusional,’ kata Tashkaya.

Ramazan Demir, 34, yang telah bekerja sebagai pengajar agama penjara Muslim di Austria selama delapan tahun, berkata: “Kami melihat bahwa radikalisasi di penjara semakin meningkat.”

Ada 2.000 Muslim di penjara Austria, dan hanya satu pengajar agama penjara yang dibiayai oleh Komunitas Agama Islam di Austria, kata Demir. Sisa pekerjaan dilakukan oleh sukarelawan.

“Kami membutuhkan karyawan penuh waktu agar kami tidak kehilangan orang-orang ini.”

Pekerjaan pencegahan harus dimulai segera setelah orang-orang dihadapkan pada “radikalisasi”, terutama di penjara ketika banyak orang beralih ke agama, katanya.

“Ada kaum radikal di kalangan Muslim, tapi mereka adalah kelompok pinggiran yang harus kita tindak bersama. Tentu kita harus mencegah terorisme. Tapi apa yang kami lakukan tentang itu harus didiskusikan dengan (ahli) dan perwakilan dari komunitas religius.”

Nadim Mazarweh, yang bekerja sebagai pakar ekstremisme dan deradikalisasi di Komunitas Agama Islam di Austria (IGGÖ), mengatakan rencana pemerintah adalah keputusan yang terburu-buru.

“Dan saya pikir itu sangat berkaitan dengan fakta bahwa tentu saja juga telah terjadi diskusi internasional bahwa pemerintah dan Kantor Perlindungan Konstitusi dan Penanggulangan Terorisme (BTV) telah gagal selama ini.”

Rincian lebih lanjut atas serangan tersebut telah terungkap dalam beberapa hari terakhir.

Penyerang telah diklasifikasikan sebagai berbahaya oleh BVT, dua minggu sebelum serangan, setelah pembelian amunisinya yang gagal di Slovakia terlambat ditambahkan ke database.

“Pembunuh itu bisa dan seharusnya ditangkap sebelumnya,” kata Mazarweh, menambahkan bahwa alih-alih menyelidiki mengapa ini tidak terjadi, pemerintah sedang memberikan paket tindakan melawan “teror” dan “politik Islam”.

“Saya terkejut dengan formulasi yang benar-benar tanpa tujuan ini. Istilah ‘Islam politik’ sama sekali tidak berguna dan ditolak oleh para ahli. Ini seperti berbicara tentang politik Kristen atau politik Hindu,” kata Mazarweh.

Bagi komunitas Muslim, retorika seperti itu membuat orang merasa otomatis dicurigai.

Saat ini, antara 700.000 dan 800.000 Muslim tinggal di Austria, sekitar 8 persen dari populasi.

Sejak penembakan itu, rasisme anti-Muslim telah meningkat, kata Elif Adam, 31 tahun, salah satu pendiri dan presiden Dokustelle, sebuah organisasi yang mendukung para korban Islamofobia.

“Kami mendengar tuduhan, penghinaan dan fitnah. Intimidasi dan serangan verbal di jalan. Kami telah mendengar tentang guru yang menghina siswanya sehari setelah penyerangan, mereka mengatakan hal-hal seperti ‘S *** Muslim’ di kelas. Seorang wanita dipukul di dada. Yang lainnya diludahi,” kata Adam.

Dalam salah satu kasus yang paling serius, seorang ibu diserang secara verbal di ruang tunggu rumah sakit, sementara putrinya yang berusia 12 tahun hadir. Seorang pria menunjuk ke arah mereka dan membuat gerakan kejam.

“Kalian semua harus dibunuh,” katanya.

Sang ibu memberi tahu polisi dan menelepon Adam sesudahnya.

“Dia ingin tahu apakah mengajukan keluhan itu berlebihan. Saya mendorong orang itu dan mencoba memberdayakan mereka.”

Wanita yang mengenakan jilbab sangat terpengaruh.

“Saya dipanggil oleh seorang ibu yang dirinya sendiri telah diserang secara lisan. Dia tidak berani keluar saat ini dan ragu untuk menyekolahkan putrinya,” kata Adam, yang bekerja secara sukarela.

Dia menggambarkan rencana Kurz sebagai langkah populis, dan berencana, dengan perwakilan kelompok masyarakat sipil lainnya, untuk meminta pemerintah memastikan hak asasi manusia dan supremasi hukum ditegakkan.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf