Internasional
Dompet Dakwah Media

Pasukan Khusus Australia Lakukan Kejahatan Perang di Afghanistan

Pasukan Khusus Australia Lakukan Kejahatan Perang di Afghanistan
Pasukan khusus Australia (EPA)

Hidayatullah.com–Australia merilis laporan yang mengatakan bahwa pasukan khusus yang dikirimnya ke Afghanistan dicurigai bertanggung jawab atas 39 pembunuhan di luar hukum, lansir Al Jazeera hari Kamis (20/11/2020). Australia membuka penyelidikan pada tahun 2016, di tengah laporan dari para pelapor dan media lokal tentang dugaan pembunuhan pria dan anak-anak tidak bersenjata.

Merinci temuan tersebut, Jenderal Angus Campbell, kepala Pasukan Pertahanan, mengatakan penyelidikan telah menemukan banyak bukti. Diantaranya anggota pasukan khusus Australia telah membunuh tahanan, petani atau warga sipil lainnya, dan menawarkan permintaan maaf tanpa pamrih kepada rakyat Afghanistan atas kesalahan apa pun.

Laporan tersebut “menemukan informasi yang dapat dipercaya untuk mendukung 23 insiden dugaan pembunuhan di luar hukum terhadap 39 orang oleh 25 personel pasukan khusus Australia. Sebagaian besar berasal dari Resimen Layanan Udara Khusus,” kata Campbell kepada wartawan.

“Penemuan ini menuduh pelanggaran paling serius atas perilaku militer dan nilai-nilai profesional,” katanya, menambahkan: “Pembunuhan di luar hukum, terhadap warga sipil dan tahanan tidak pernah dapat diterima.”

Beberapa dari mereka yang diduga bertanggung jawab masih bertugas di militer sementara yang lain telah meninggalkan angkatan bersenjata. Penyelidikan merekomendasikan 23 insiden, yang melibatkan 19 orang, agar dirujuk ke polisi untuk penyelidikan kriminal.

Dalam sepucuk surat yang menyertai laporan penyelidikan, James Gaynor, inspektur jenderal Angkatan Pertahanan Australia, menggambarkan sifat dan tingkat pelanggaran yang dituduhkan sebagai “sangat konfrontasi”.  James mencatat ada tuduhan tambahan bahwa anggota militer Australia telah memperlakukan orang di bawah kontrol mereka dengan kejam.

“Tak satu pun dari dugaan kejahatan ini dilakukan selama pertempuran,” tulisnya. “Korban yang diduga adalah non-kombatan atau bukan lagi kombatan.”

Selama proses penyelidikan, Hakim Mahkamah Agung New South Wales Paul Brereton dan timnya mewawancarai 423 saksi. Paul juga  meninjau lebih dari 20.000 dokumen dan 25.000 gambar.

Tim tersebut “menghadapi tantangan yang sangat besar dalam memperoleh pengungkapan yang jujur dalam komunitas Pasukan Khusus yang tertutup, berhubungan erat, dan sangat terkotak-kotak,” kata laporan itu dalam menjelaskan mengapa penyelidikan memakan waktu yang lama.

‘Blooding’

Laporan yang awalnya berjumlah 531 halaman telah disunting karena informasi keamanan rahasia atau karena mengandung materi yang dapat membahayakan proses pidana di masa depan.  Penyelidikan menemukan 23 insiden pembunuhan di luar hukum akan menjadi “kejahatan perang pembunuhan” jika diterima oleh juri, dan dua insiden lebih lanjut “kejahatan perang perlakuan kejam”.

Beberapa insiden melibatkan satu korban, dan lainnya, banyak orang, dan terjadi antara tahun 2009 dan 2013.  Laporan juga menemukan bahwa senjata telah diletakkan pada beberapa korban, sementara tentara junior kadang-kadang dipaksa untuk menembak tahanan untuk “pembunuhan pertama” sebagai bagian dari sebuah inisiasi yang dikenal sebagai “blooding”.

Militer Australia dikerahkan bersama pasukan dari Amerika Serikat dan sekutu lainnya di Afghanistan pasca serangan 11 September 2001. Pada tahun-tahun berikutnya, serangkaian laporan yang mengerikan muncul tentang perilaku unit pasukan khusus elitnya – mulai dari seorang tahanan yang ditembak mati untuk menghemat ruang di helikopter hingga pembunuhan seorang anak berusia enam tahun dalam sebuah penggerebekan rumah.

Australia memiliki sekitar 1.500 tentara yang tersisa di Afghanistan. Amerika Serikat juga sedang diselidiki atas kemungkinan kejahatan perang di Afghanistan setelah Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC) mengizinkan penyelidikan awal tahun ini. Pengadilan juga akan menyelidiki tuduhan terhadap tentara Afghanistan dan pejuang bersenjata Taliban.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf