Kabar dari Suriah

Aktivis Mengklaim 560.000 Tewas di Suriah Sejak 2011

Aktivis Mengklaim 560.000 Tewas di Suriah Sejak 2011
Sebagian besar korban serangan gas kimia beracun Rezim Bashar al Assad ini adalah anak-anak

Hidayatullah.com–Pemantau perang yang dikelola oleh para aktivis kemanusiaan memperkirakan bahwa sekitar 560.000 orang, termasuk kelompok pejuang dan warga sipil, telah tewas sejak awal konflik Suriah dimulai pada tahun 2011.

Pemantau Hak Asasi Manusia Suriah (SOHR) berbasis di Inggris mengatakan pada hari Senin (31/12/2018) bahwa ia telah mengidentifikasi lebih dari 367,000 orang-orang yang tewas yang terdata, kutip media Dubai, The Nation.

Dari jumlah total korban perang yang tewas, jumlah korban sipil yang tercatat oleh SOHR adalah 111.330 warga Suriah – termasuk 20.819 anak di bawah usia 18 tahun – dan 13.084 wanita di atas usia 18 tahun.

SOHR menambahkan, jumlah statistik terpisah, 88.000 orang yang terbunuh oleh penyiksaan di pusat-pusat penahanan dan penjara rezim.

Baca:  Kerugian Perang Suriah Mencapai 400 Miliar USD

Namun kenyataan di lapangan membuat semakin sulit untuk menentukan angka yang tepat dan organisasi internasional telah berhenti memantau angka kematian di Suriah karena mereka mengatakan tidak dapat lagi memverifikasi bahan sumber kematian.

PBB, yang merilis laporan berkala mengenai jumlah korban tewas selama tahun-tahun sejak pertama perang dimulai, telah menghentikan upaya dokumentasi karena tidak memiliki akses penuh ke negara itu. Perkiraan terakhir tahun 2016 menyebutkan jumlah orang yang terbunuh telah mencapai 400.000 orang.

Tahun ini, sebanyak 19,666 orang tewas akibat konflik yang dimulai pada tahun 2011, laporan SOHR.

Jumlah mereka belum diverifikasi oleh kelompok internasional dan sangat bervariasi antara satu organisasi dan lainnya.

Jaringan Suriah untuk Hak Asasi Manusia, yang menggunakan taktik yang mirip dengan SOHR untuk melacak kematian, telah menempatkan angka kematian di 222.114 sejak awal perang. Namun, kelompok itu hanya menghitung kematian warga sipil, sementara SOHR juga melacak kematian pejuang,  dan pasukan Suriah.

Baca: Pemantau Senjata Kimia ‘Terganggu’ Serangan Gas Klorin

Para aktivis dari Pusat Dokumentasi Pelanggaran (VDC)—yang mencatat dugaan pelanggaran hukum internasional di Suriah—melaporkan,  total 190.891 orang telah terbunuh antara Maret 2011 dan Oktober 2018.

Pertempuran telah mereda di Suriah dalam beberapa bulan terakhir setelah pasukan pemerintah Suriah dan sekutu mereka mendapatkan kembali kendali atas beberapa daerah yang dikuasai oposisi strategis, termasuk pinggiran Ghouta Timur di Damaskus.

Rezim Bashar mengendalikan hanya 20 persen dari negara itu pada awal 2017, tetapi sekarang menguasai lebih dari 60 persen wilayah Suriah.

Pemerintah juga telah mengusir ISIS dari beberapa benteng utama di Suriah, termasuk penahanan di Suriah selatan dan provinsi timur Deir Ezzor dalam beberapa bulan terakhir.

Pejuang oposisi terus memerintahkan kantong di dekat perbatasan Iraq, tetapi mereka terus-menerus diserang oleh koalisi Kurdi dan gerilyawan yang didukung AS.

Meskipun perang telah reda, pertempuran yang sangat dinanti-nantikan membayangi provinsi Idlib, kubu oposisi utama terakhir di negara itu.

Baca:  Bashar Assad Mengklaim Arab dan Barat Ingin Pulihkan Hubungan dengan Suriah

Rusia dan Turki memperantarai kesepakatan pada September untuk menciptakan zona demiliterisasi di provinsi itu, dalam upaya untuk mencegah serangan militer di daerah itu.

Namun, kesepakatan itu telah dirusak oleh pelanggaran yang dilakukan oleh kedua belah pihak di Suriah, yang menyebabkan kekhawatiran bahwa perjanjian itu mungkin runtuh.

PBB dan organisasi bantuan internasional telah memperingatkan bahwa serangan terhadap Idlib akan menandai bencana kemanusiaan terburuk di Suriah sejak awal perang.

Idlib adalah rumah bagi lebih dari 2,5 juta orang, hampir setengahnya telah mengungsi dari bagian lain negara itu.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar