Palestina Terkini

Kehilangan Anggota Tubuh Tak Membuat Warga Palestina Kehilangan Harapan

Kehilangan Anggota Tubuh Tak Membuat Warga Palestina Kehilangan Harapan
Sohaib dan Naziha

Hidayatullah.com–Kehilangan lengan atau kaki tidak berarti kehilangan harapan hidup. Sebagaimana kisah tentang dua saudara kandung yang kehilangan anggota tubuh mereka dalam serangan oleh penembak jitu Zionis-‘Israel’ tetapi bersikeras untuk tetap melanjutkan perlawanan mereka terhadap pendudukan.

Adalah minggu yang panjang untuk menunggu sampai Jumat, 30 Maret 2018 untuk Sohaib Qudeh yang berusia 27 tahun, petani dan pekerja keras dari wilayah Abbasan di Kota Gaza selatan Khan Younis, untuk mengambil bagian dalam aksi protes dari Great Return of March dan Menjebol Blokade. Itu adalah Hari Tanah Palestina, yang telah diikuti Sohaib sejak ia berusia 15 tahun, tetapi kali ini “sangat berbeda”.

Bersama ribuan peserta, Sohaib pergi ke pagar yang terletak di sepanjang sisi timur Jalur Gaza. Mereka mengangkat plakat dan meneriakkan slogan-slogan tentang hak kembali ke Palestina yang terjajah dan menghancurkan blokade (pengepungan) ‘Israel’ yang sudah berusia 12 tahun yang dikenakan pada daerah wilayah pantai.

Naziha yang berusia tiga puluh tujuh tahun, sementara saudara perempuan Sohaib, berdiri di sampingnya.

“Para demonstran mendekati pagar dan penembak jitu Zionis – ‘Israel’ mulai menembaki mereka. Adikku dan aku lari ke barat dan bersembunyi di balik pohon tua yang kering,” kata Sohaib kepada Middle East Monitor (MEMO).

“Kami tetap membeku di belakang pohon selama 15 menit dan, ketika tembakan sepertinya berhenti, kami bergerak sekitar tiga meter. Tiba-tiba saya jatuh ke tanah setelah merasakan sesuatu yang kuat mengenai kaki saya,” tambahnya.

Tidak pernah berdiri lagi

Pada pandangan pertama, Sohaib mengira itu adalah peluru karet, tetapi ketika dia mencoba berdiri dan melanjutkan perjalanannya, kakinya tidak dapat membantunya berdiri dan dia melihatnya telah berlumuran darah.

“Awalnya, saya tidak merasakan luka karena hangat,” katanya. “Saya menjadi yakin bahwa saya terluka ketika saya gagal berdiri sendiri dan demonstran lain berkumpul di sekitar saya. Pada saat ini, saya berbaring di tanah dan menunggu bantuan paramedis.”

Naziha terkejut ketika dia melihat saudara lelakinya berdarah, tetapi memiliki cukup keberanian untuk berlari menuju paramedis dan meminta mereka untuk mengevakuasi dia ke rumah sakit.

“Ketika saudara perempuan saya melihat saya berdarah, dia berlari ke arah paramedis dan berteriak minta tolong,” katanya. “Mereka datang langsung dan membawa saya ke rumah sakit, di mana para dokter menemukan bahwa penembak jitu ‘Israel’ menembakkan peluru peledak (explosive bullet) ke kaki saya yang merusaknya sejauh yang diperlukan untuk diamputasi.”

Sohaib tahu dia tidak akan pernah bisa berdiri lagi.

“Sebelum memasuki ruang operasi, saya jatuh pingsan dan dua hari kemudian, saya bangun dan menemukan bahwa saya hanya memiliki satu kaki,” ujarnya kepada MEMO.

Kembali demonstrasi

Beberapa hari kemudian, Sohaib dipulangkan dari rumah sakit dan pulang. Dia mulai bergantung pada Naziha untuk menjalankan kehidupannya sehari-hari. Dia menonton demonstrasi di TV, tetapi ketika dia menemukan bahwa dia dapat bergabung dengan demonstrasi pada hari Jumat keempat menggunakan tongkatnya, dia akhirnya melakukannya.

“Saya meminta Naziha untuk membantu saya bergabung dengan demonstrasi,” katanya. “Awalnya dia menolak, tetapi ketika saya bersikeras dia menerima dan menemani saya ke lokasi demonstrasi. Kami melanjutkan ini selama beberapa bulan sampai luka saya benar-benar sembuh dan saya memiliki anggota tubuh palsu.”

“Saya kembali ke pertanian saya dan melanjutkan menanam sayuran, mengairi dan mengumpulkannya bersama dengan Naziha, yang menjadi bagian dari hidup saya,” katanya. “Kami (warga Palestina), tidak menyerah pada nasib. Cacat membuat Anda sulit untuk melakukan pekerjaan yang paling sederhana, jadi pikirkan betapa sulitnya bertani! ”

Giliran Naziha

Naziha senang membantu kakaknya dalam pekerjaannya, kehidupan sehari-hari dan bergabung dengan demonstrasi pada hari Jumat; dia tidak berharap bahwa dia akan segera berada dalam posisi kakaknya.

“Pada hari Senin 14 Mei 2018, ketika Naziha baru saja mengakhiri panggilan telepon dengan ibunya yang mengatakan bahwa dia dan Sohaib sedang menuju rumah, dia berteriak,” kata Sohaib. “Aku melihat sekeliling dan menemukan dia berlumuran darah dan aku berteriak minta tolong.”

Naziha dilarikan ke rumah sakit dan kakinya ikut diamputasi karena kerusakan parah yang disebabkan oleh peluru peledak yang ditembakkan oleh penembak jitu Zionis-‘Israel’ di dekat tempat saudara laki-lakinya ditembak.

“Saya menelepon ibu saya dan mengatakan kepadanya bahwa saya lapar karena saya meninggalkan rumah pada waktu makan siang dan tinggal bersama Sohaib di lokasi demo (Great Return March) selama sekitar lima jam,” kata Naziha. “Saya baru saja mengakhiri panggilan telepon dan membalikkan punggung saya ke sisi pagar, lalu, saya merasakan sesuatu mengenai kaki saya dan segera jatuh ke tanah.”

Kembali ke pertanian

Naziha tidak menyerah dan, ketika dia pulih, dia bersikeras melanjutkan hidupnya di pertanian berdampingan dengan Sohaib. Namun, menjadi sangat sulit bagi mereka untuk terus bekerja sebagai petani, tetapi masalah bagi mereka adalah kehidupan harus tetap bergerak.

Baik Naziha dan Sohaib masih membutuhkan kaki tiruan yang lebih baik untuk gerakan yang lebih mudah, tetapi memiliki yang seadanya tidak memberi mereka alasan untuk diam di rumah.

Mereka bersikeras akan bekerja bersama, bergabung dengan peserta demonstrasi bersama dan melakukan semuanya bersama. “Kami merasa kami semakin dekat satu sama lain setelah kehilangan anggota tubuh kami,” kata Sohaib: “Kami memiliki kehidupan yang sama, pekerjaan yang sama, dan nasib yang sama.”

Mengenai pekerjaan mereka, keduanya mengatakan bahwa ini adalah pekerjaan yang sangat sulit, tetapi mereka tidak memiliki jenis pekerjaan lain yang sesuai dengan kondisi mereka. “Pekerjaan ini membuatmu merasa lebih terhubung dengan tanah,” kata Naziha.

Korban demonstrasi

Pada 15 Mei 2019, Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan sebanyak 306 peserta Pawai Akbar Kepulangan (Aksi Kembali ke Palestina yang terjajah) telah gugur dan 17.335 luka, termasuk 136 kehilangan anggota tubuh mereka akibat penembak jitu penjajah ‘Israel’.

Warga yang diamputasi di Gaza bisa memiliki anggota badan buatan sementara. Pada bulan April, Qatar meresmikan rumah sakit khusus di Gaza untuk membantu orang-orang ini.

Naziha dan Sohaib mengirim pesan kepada dunia dengan mengatakan: “Kami telah melakukan tugas kami dan mengorbankan anggota tubuh kami. Sekarang, giliran Anda, Anda harus bekerja keras untuk menghentikan pengepungan ‘Israel’ dan memenuhi impian kami untuk kembali ke rumah kami,” ujarnya*

Rep: Ahmad

Editor:

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar