Palestina Terkini

Begilah Cara Pemukim Yahudi untuk ‘Mengusir’ Warga Palestina

Begilah Cara Pemukim Yahudi untuk ‘Mengusir’ Warga Palestina
Seorang petani Palestina memandangi tentara Israel setelah dia menanam pohon zaitun di dekat kota Tubas di Tepi Barat di lembah Yordania (AP)

Hidayatullah.com–Sekelompok pemukim ilegal Yahudi bertindak biadab ketika membakar kebun zaitun milik warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Ketika keluarga-keluarga di perkampungan al-Mughayyir bersiap untuk dimulainya Perayaan Hari Raya Idul Fitri, pemukim ilegal ‘‘Israel’’ justru membakar ladang mereka, dua kali.

Hari pertama Idul Fitri, 5 Juni, keluarga-keluarga, yang sebagian besar bergantung pada mata pencaharian pertanian dan gembala, bergegas ke tempat kejadian untuk menemukan tanah mereka di sebelah timur laut Kota Ramallah di Tepi Barat yang dijajah sedang terbakar.

Alih-alih bersukacita karena liburan, warga desa justru menghabiskan pagi yang seharusnya hari raya justru untuk memadamkan kobaran api.

Sehari kemudian, Ayham Abu Naeem menerima telepon dari seorang teman di desa terdekat, Kufr Malek, yang memberitahukan kepadanya bahwa ladangnya juga ikut dibakar.

Hanya dalam satu jam, kerja keras Abu Naeem yang sudah dilakukan selama berbulan-bulan hanya menjadi tumpukan abu tidak berharga.

Berdiri di ladangnya yang terbakar dalam kesusahan, Abu Naeem, seorang pria berusia akhir 50-an, menggambarkan kelimpahan yang pernah berdiri di sekitarnya: 80 pohon zaitun dan 70 dunum (7 hektar) dari tanah yang kaya dengan jelai. Tanaman telah siap dipanen dalam hitungan hari.

“Para pemukim itu pendendam, dan mereka berusaha untuk menyakiti kami dengan segala cara yang mungkin,” katanya kepada Middle East Eye (MEE)

“Kami tidak punya pilihan selain memperbaiki dan mengembalikan tanah agar cocok untuk pertanian lagi – kami tidak akan meninggalkan ladang kami dan pergi.”

Abu Naeem menanam jelai dan gandum untuk memberi makan domba-dombanya, yang mengonsumsi sekitar dua ton setiap 10 hari – bernilai sekitar 3.000 shekel ($ 840). Petani hanya bisa memelihara kawanannya dengan menanam tanamannya sendiri, yang mencakup empat bulan makanan untuk ternak.

Serangan-serangan pemukim illegal Yahudi terhadap desa tersebut meningkat secara nyata sejak Maret 2017, ketika penduduk al-Mughayyir memulai pawai damai mingguan melawan pemukiman illegal baru ‘‘Israel’’ yang sedang dibangun di tanah warga Palestina ini. Pasukan penjajah ‘Israel’telah menanggapi demonstrasi dengan kekerasan, termasuk dengan senjata api.

Wanita Palestina menangisi pohon zaitunnya yang dihancurkan Zionis Israel.

Pada bulan Januari, sekelompok besar pemukim ilegal ‘‘Israel’’ bersenjata turun ke desa dan menembaki warga Palestina tanpa pandang bulu, menewaskan Hamdi Naasan, seorang ayah empat tahun berusia 38 tahun, dengan peluru di punggungnya. Tiga puluh orang lainnya terluka.

Penduduk desa mengatakan bahwa ketika tentara ‘Israel’ tiba di lokasi, mereka juga mulai menembakkan peluru tajam.

Adel Ibrahim Abu Alia, ayah dari lima anak, adalah salah satu yang selamat dari serangan itu. Dia mengambil peluru ke dadanya, yang menyebabkan kelumpuhan permanen di lengan kanannya.

Tak lama setelah serangan pembakaran Idul Fitri, Abu Alia mengumpulkan keluarganya dan bergegas untuk memanen gandumnya lebih awal, takut ladang mereka akan menjadi target berikutnya.

Meskipun ada dampak negatif dari panen awal, dia mengatakan itu adalah harga yang bersedia dia bayar.

“Kami tidak akan pergi, bahkan jika mereka membunuh kami. Kami akan tetap tabah di tanah kami – tidak ada alternatif, ”katanya kepada MEE.

Baca: 20% Lahan Subur Gaza Jadi Daerah Penyangga Israel

“Aku akan mati”

Kebakaran pemukim menyebar ke ladang milik keluarga Kamal Abdullah al-Naasan. Pada 8 Juni, ia pergi untuk memanen sisa tanamannya.

Ladang-ladang Nassan, yang telah berulang kali dibakar oleh pemukim ‘Israel’selama tiga tahun terakhir, terletak tak jauh dari Alon Road – rute yang dilarang dilalui orang Palestina, kecuali dengan izin khusus.

Namun begitu dia tiba di ladangnya, para pemukim ‘Israel’dengan sengaja menabrakkan mobil mereka ke usia 65 tahun ketika dia berdiri di tepi jalan, mematahkan kakinya.

Dia mengatakan kepada MEE bahwa selama beberapa tahun terakhir dia telah menjadi korban kekerasan fisik oleh pemukim, yang akan memukulnya sampai pingsan.

“Dua tahun lalu, seorang pemukim memukuli kepala saya dengan benda tajam dan saya jatuh ke tanah. Kemudian pemukim lain bergabung dalam serangan itu, menendang dan memukul, ”katanya.

“Aku akan mati jika penduduk desa tidak datang membantuku.”

Seorang anggota komite pertanian di desa al-Mughayyir, Kathem al-Hajj Mohammad, mengatakan serangan pemukim jelas “bertujuan menimbulkan kerugian besar pada petani dan memaksa mereka meninggalkan tanah mereka”.

Dia mengatakan kepada MEE bahwa para pemukim ‘Israel’telah membakar sekitar 1.500 dunum (150 hektar) ladang gandum dan gandum, serta 150 pohon zaitun, sejak awal Juni.

“Kami telah menderita kerugian besar, dan ini terus terjadi setiap tahun. Tidak ada yang menghalangi para pemukim menyerang kami dan ladang kami, ”katanya.

Peningkatan serangan bertepatan dengan keputusan pengadilan ‘Israel’pada 13 Mei untuk membersihkan seorang pemukim ‘Israel’dari tuduhan pembunuhan yang dia hadapi setelah dia dan pemukim lainnya diduga membakar sebuah rumah Palestina di desa terdekat Duma pada 2015.

Seorang bayi berusia 18 bulan, Ali Dawabsheh, dan orang tuanya terbunuh dalam serangan itu. Satu-satunya yang selamat adalah saudara Ali, Ahmad, yang saat itu berusia empat tahun. Dia menderita luka bakar parah hingga lebih dari 60 persen dari tubuhnya.

Dan pada bulan Januari, sebuah pengadilan ‘Israel’dirilis untuk menahan empat pemukim ‘Israel’yang diduga membunuh seorang ibu Palestina berusia 47 tahun, Aisha al-Rabi. Mereka diduga melemparkan sebuah batu ke mobilnya di dekat Nablus, menyebabkan luka kepala yang fatal.

Abdullah al-Hajj Mohammad, kepala dewan desa Jalud terdekat, mengatakan kepada MEE bahwa “keputusan pengadilan ‘Israel’telah memberikan lebih banyak insentif bagi pemukim untuk meningkatkan serangan mereka terhadap Palestina”.

Jalud dikelilingi oleh 10 pemukiman yang dibangun di sebagian besar tanah desa. Itu juga secara teratur menjadi korban pelecehan pemukim ‘‘‘Israel’’’.

Pada pagi hari 5 Mei, para pemukim membakar sekitar 300 dunum (30 hektar) sawah yang merupakan rumah bagi sekitar 900 pohon zaitun dan 100 pohon ara dan almond, kata Mohammad. Kamera-kamera sekolah terdekat menangkap serangan itu dalam rekaman, ia menambahkan.

“Tentara ‘Israel’datang dan mengumpulkan semua rekaman serangan dengan dalih bermaksud untuk memulai penyelidikan,” kata Mohammed.

“Setiap kali serangan-serangan ini terjadi, tentara mengklaim bahwa itu adalah ‘membuka penyelidikan’ tetapi tidak ada yang datang darinya, dan kami tidak mengharapkan apa pun akan terjadi.”

Baca: Dibokade 19 Tahun, Gaza Bisa Ekspor Stroberi ke Pasar Eropa

‘Biarkan kami menanganinya’

B’Tselem, sebuah kelompok hak asasi manusia ‘‘‘Israel’’’, merilis sebuah video yang memperlihatkan para pemukim bersenjata membakar ladang di desa-desa Palestina di Burin dan Asirah al-Qibliyah pada 17 Mei. Para pemukim juga melemparkan batu ke rumah-rumah penduduk dan melepaskan tembakan ke udara.

“Ribuan kesaksian, video, dan laporan, serta pemantauan ketat selama bertahun-tahun oleh B’Tselem dan organisasi lainnya, mengungkapkan bahwa pasukan keamanan ‘Israel’tidak hanya mengizinkan para pemukim untuk membahayakan warga Palestina dan properti mereka sebagai hal yang biasa – mereka sering memberikan pelaku mengawal dan mencadangkan. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan bergabung dalam serangan itu, ”kata kelompok itu.

Pada tahun 2018, pemukim merusak properti desa Jalud, menyemprotkan lukisan “mari kita tangani mereka” di dinding. Selama tahun itu, ditemukan bahwa serangan pemukim telah tiga kali lipat.

Ghassan Daghlas, seorang pejabat Palestina yang memantau kebijakan kolonial ‘Israel’di Tepi Barat yang diduduki utara, mengatakan bahwa kurangnya akuntabilitas atau mekanisme pemantauan internasional memungkinkan serangan pemukim untuk melanjutkan.

Dukungan untuk ‘Israel’oleh Amerika Serikat hanya mendorong pemukim untuk melakukan kejahatan semacam itu, tambahnya.

Menurut Daghlas, para pemukim telah menghancurkan 2.570 pohon zaitun, dan membakar ratusan dunum tanah pertanian sejak awal Mei, selain menyerang secara fisik orang-orang Palestina, melemparkan batu ke arah mereka dan merusakkan harta benda mereka.

“Sementara video mendokumentasikan serangan pemukim, mereka tidak ada gunanya. Serangan tidak sedang diselidiki, ”katanya.

“Jelaslah bahwa tentara telah memberi lampu hijau pada pemukim.”

Baca: Israel Menyemprot Herbisida di Lahan Pertanian Gaza 

Sekitar 600.000 orang ‘Israel’ menetap di lebih dari 230 pemukiman ilegal sejak Palestina diduduki penjajah tahun 1967 saat Zionis memperluas wilayahnya di Tepi Barat dan Baitul Maqdis Timur.

Sebelum 1948, catatan sejarah menunjukkan, pertanian Palestina dikenal sangat produktif dan bahwa orang Arab-Palestina adalah petani yang sukses.

Sebuah laporan PBB tentang pertanian di Palestina antara 1945 dan 1946 mencatat bahwa tanaman yang ditanam di Palestina menyumbang hampir 80 persen dari total hasil pertanian Palestina pada musim itu, dengan pertanian Palestina menghasilkan lebih dari 244.000 ton sayuran, 73.000 ton buah, 78.000 ton, 78.000 ton zaitun, dan 5 juta liter anggur.

Dua tahun kemudian, ketika mayoritas warga Palestina diusir dari tanah mereka dalam peristiwa “Nakba“, tanah pertanian dan kebun yang sebelumnya mereka rawat ditinggalkan, karena pemiliknya melarikan diri di bawah ancaman milisi Zionis.

Sebagai sejarawan dan jurnalis Israel meron Benvenisti rinci dalam bukunya Sacred Landscape: The Buried History of the Holy Land Since 1948:

“Pada April 1948, para petani Yahudi sudah mulai memanen tanaman yang telah matang di ladang yang telah ditinggalkan dan memetik buah jeruk di kebun Arab. […] pada pertengahan 1949 dua pertiga dari semua tanah yang ditaburkan dengan gandum di ‘Israel’ ditinggalkan oleh tanah Arab,” kutipnya.

Itu pencurian tanah yang sebagian besar bertanggung jawab untuk produksi pertanian di awal Israel, bukan tenaga kerja atau keahlian pertanian pemukim Zionis, katanya.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar