Palestina Terkini

Zionis-Israel Mencuri Jutaan Dolar Uang Rakyat Palestina

Zionis-Israel Mencuri Jutaan Dolar Uang Rakyat Palestina
AA

Hidayatullah.com— Kabinet Keamanan Israel pada hari Ahad memilih untuk menahan 43 juta Dolar AS, dana pajak dari Palestina, mengatakan uang itu telah digunakan untuk ‘mempromosikan kekerasan’, media Israel melaporkan.

Jumlah tersebut merupakan dana yang menurut penjajah digunakan orang Palestina untuk membayar keluarga-keluarga Palestina yang telah dipenjara atau dibunuh sebagai akibat dari menyerang Israel, menurut berbagai laporan.

Palestina mengatakan pembayaran itu diperlukan untuk membantu keluarga rentan yang telah terkena dampak kekerasan dan penjajahan Israel.

Keputusan tersebut mengikuti pemangkasan dana serupa oleh penjajah Israel pada bulan Februari untuk mengimbangi pembayaran Otoritas Palestina (PA) kepada para pejuang Palestina yang dipenjara, di mana PA membalas dengan memboikot semua penyerahan pajak selama lebih dari setengah tahun, menimbulkan kekhawatiran kebangkrutan.

Tetapi enam bulan kemudian, dengan Otoritas Palestina dalam krisis keuangan yang mendalam, kedua belah pihak membuat kesepakatan untuk melanjutkan kembali sebagian besar transfer.

Pejabat Otoritas Palestina Hanan Ashrawi mengecam tindakan Israel terbaru, menyebutnya sebagai “tindakan pencurian dan pemerasan politik.”

“Ini adalah pelanggaran yang jelas terhadap hak-hak Palestina dan menandatangani perjanjian serta tindakan pidana hukuman kolektif yang dilakukan karena alasan politik domestik Israel yang sinis,” katanya dikutip Associated Press.

Di bawah kesepakatan perdamaian sementara dari tahun 1990-an, Israel mengumpulkan pajak atas nama Palestina, yang menempatkan jumlah saat ini di 222 juta Dolar AS per bulan. Dengan diplomasi terhenti sejak 2014, Israel terkadang menahan uang sebagai bentuk protes atau tekanan.

Presiden Otoritas Palestina (PA) yang didukung Barat, Mahmoud Abbas, mengatakan, meskipun terpukul oleh pemotongan bantuan AS yang curam oleh pemerintahan Trump, telah menahan pembayaran tunjangan pada keluarga-keluarga Palestina yang dipenjara atas tuduhan keamanan dan mereka yang meninggal atau terluka oleh pasukan penjajah.

Israel dan Amerika Serikat mengklaim, kebijakan itu, yang ditingkatkan untuk memberikan pembayaran bulanan yang lebih besar bagi para tahanan yang menjalani hukuman yang lebih lama, telah mengundang ‘kekerasan’. Abbas menggambarkan para tahanan dan korban Palestina sebagai pahlawan perjuangan nasional.

“Ini (keputusan Israel) akan sangat merugikan kami,” kata Abbas kepada anggota partai sekuler Fatah, di pusat kota Palestina Ramallah. “Tapi kami punya hak dan kami tidak akan takut.”

Mengatakan pemerintahan Abbas telah membayar 150 juta shekel (43,37 juta Dolar AS) dalam bentuk tunjangan untuk korban pejuang Palestina pada tahun 2018, kabinet keamanan Israel mengatakan jumlah yang sama akan diperhitungkan dari pajak yang dikumpulkan untuk PA selama tahun yang akan datang.

Jumlah yang menurut Israel akan dipotong pada Februari adalah sebesar 138 juta Dolar AS- mencerminkan pembayaran tahanan oleh PA selama 2018.

Jumlah total uang yang dipotong sekarang sama dengan 6,8% dana pajak karena PA. Pengiriman uang secara penuh mencapai sekitar setengah dari anggaran PA, yang melaksanakan pemerintahan sendiri terbatas di Tepi Barat yang diduduki Israel.

“Sudah terlalu lama, kami mengizinkan PA untuk membayar gaji kepada teroris. Pesta itu sudah berakhir, ” klaim Wakil Menteri Pertahanan Israel Avi Dichter di akun Twitter.

Amerika Serikat (AS) mengeluarkan undang-undang tahun lalu untuk mengurangi bantuan ke PA secara tajam kecuali menghentikan tunjangan. Tindakan itu, yang dikenal dengan Taylor Force Act, dinamai berdasarkan nama veteran militer Amerika berusia 29 tahun yang ditikam oleh seorang Palestina ketika mengunjungi Israel pada tahun 2016.

Washington selanjutnya telah memangkas ratusan juta dolar bagi organisasi-organisasi kemanusiaan dan badan-badan PBB yang membantu Palestina ketika berusaha menekan Abbas untuk kembali ke meja perundingan.

Abbas telah menolak pemerintah Trump, menuduhnya bias pro-Israel. *

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar