Palestina Terkini
Dompet Dakwah Media

‘Israel’ Perintahkan Pembongkaran Sekolah Baru Palestina di Tepi Barat yang Diduduki

‘Israel’ Perintahkan Pembongkaran Sekolah Baru Palestina di Tepi Barat yang Diduduki
EPA
[Ilustrasi] Alat berat 'Israel' merobohkan puluhan rumah milik warga Palestina di Yerusalem timur.

Hidayatullah.comPengadilan ‘Israel’ pada hari Kamis (0/10/2020) memerintahkan pembongkaran sekolah baru Palestina di Tepi Barat yang diduduki, Daily Sabah melaporkan.

Pengadilan memutuskan bahwa sekolah Ras al-Tenneen di kota Ramallah timur dibangun tanpa izin konstruksi yang diperlukan dan menolak banding terhadap pembongkaran yang akan segera terjadi, menurut Abdullah Abu Rahma, seorang aktivis Palestina. Rahma mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa sekitar 50 anak sudah terdaftar di sekolah yang baru-baru ini dibangun dan dijalankan oleh Kementerian Pendidikan Palestina.

Dia mengatakan para aktivis Palestina mulai berkumpul di sekolah untuk mencegah pejabat Zionis menghancurkan bangunan itu. Sekolah tersebut terletak di bagian Tepi Barat yang diduduki dan diklasifikasikan sebagai Area C yang mencakup sekitar 60% wilayah Tepi Barat dan tetap di bawah kendali penuh pemerintah Zionis sejak 1995.

Anak-anak Palestina menghadapi tantangan untuk mendapatkan pendidikan di wilayah pendudukan karena sebagian besar sekolah mereka hanya terdiri dari karavan dan taman bermain. Menghancurkan harapan dan sarana pendidikan, dan dengan itu masa depan anak-anak dan pemuda Palestina, ‘Israel’ secara efektif tidak mengizinkan warga Palestina untuk membangun sekolah dan struktur publik lainnya dengan menolak izin membangun mereka.

Sekolah-sekolah Palestina telah lama menjadi sasaran kekerasan negara penjajah. Selama perang Gaza 2014, tentara penjajah melancarkan operasi militer di Gaza, menghancurkan 24 sekolah.

Penembakan ‘Israel’ menewaskan sedikitnya 15 warga Palestina yang berlindung di sekolah yang dikelola Perserikatan Bangsa-Bangsa dan 17 lainnya di dekat pasar jalanan. Pada Februari 2018, Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) PBB mengatakan bahwa setidaknya 45 sekolah di Palestina menghadapi ancaman kehancuran oleh otoritas ‘Israel’.

Dalam pernyataan yang dirilis, pelaksana tugas koordinator OCHA untuk wilayah Palestina yang diduduki, Roberto Valent, menunjukkan bahwa sekolah Palestina di Yerusalem timur dihancurkan oleh tentara ‘Israel’, dan menambahkan: “Pembongkaran dilakukan dengan alasan kurangnya Israel- mengeluarkan izin, yang hampir tidak mungkin diperoleh.”

‘Israel’ telah menghancurkan lebih dari 500 bangunan di Tepi Barat dan Jalur Gaza tahun ini, kata OCHA akhir September. Dalam sebuah pernyataan, kantor PBB mengatakan 506 gedung dihancurkan oleh pasukan Zionis di Tepi Barat dengan dalih tidak memiliki izin bangunan.

Menurut pernyataan itu, total 134 bangunan dihancurkan di Yerusalem timur. OCHA mengatakan pasukan ‘Israel’ merobohkan 22 bangunan selama empat minggu terakhir, menyebabkan perpindahan 50 warga Palestina dan menyebabkan kerugian bagi sekitar 200 lainnya.

Menurut kantor PBB, delapan pembongkaran dari 12 di Yerusalem timur dilakukan oleh pemiliknya sendiri untuk menghindari denda dan biaya yang dikenakan oleh otoritas ‘Israel’.

Beralih ke komunitas internasional untuk menghentikan pembongkaran ‘Israel’, warga Palestina telah lama berpendapat bahwa pemerintah ‘Israel’ menggunakan masalah keamanan sebagai alasan untuk memaksa mereka menjauh dari kota dan untuk memperluas proyek pemukiman di wilayah pendudukan.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf