Palestina Terkini
Dompet Dakwah Media

Pejabat Otoritas Palestina Kecam Putra Mahkota UEA dan Sebut Sebagai ‘Diktator’

Pejabat Otoritas Palestina Kecam Putra Mahkota UEA dan Sebut Sebagai ‘Diktator’
Warga Palestina Membakar foto PM 'Israel', Presiden AS dan Putra Mahkota UEA

Hidayatullah.comSeorang pejabat Otoritas Palestina mengecam Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed dan menyebutnya sebagai “diktator”, The New Arab melaporkan.

Duta Besar Palestina untuk Prancis, Salman Al-Harfi, “berterima kasih” kepada UEA karena “menunjukkan wajah aslinya” setelah kesepakatan normalisasi yang kontroversial dengan Israel.

“Ia (UEA) tidak pernah berpihak pada Palestina … Itu membekukan bantuannya kepada Organisasi Pembebasan Palestina pada tahun 1985 setelah invasi ‘Israel’ ke Lebanon dan memutuskannya sepenuhnya setelah Perang Teluk 1990,” kata duta besar itu, dalam wawancara dengan majalah French Le Point.

Pejabat Palestina itu kemudian menggambarkan putra mahkota – yang dikenal dengan inisial MbZ – sebagai “hanya seorang diktator kecil yang mencari ketenaran dan bermain api”.

Oleh karena itu, normalisasi hubungan UEA dengan ‘Israel’ “tidak mengejutkan”, tambahnya, menolak klaim palsu Abu Dhabi tentang kemenangan atas tuduhan menghentikan pencaplokan Tepi Barat.

Komentar Salman tersebut memicu serangan verbal balasan dari Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash. Ia mengkritik dengan keras dan menyebut duta besar Palestina itu “tidak tahu berterima kasih”.

“Saya tidak terkejut dengan pernyataan duta besar Palestina untuk Paris dan sikapnya yang tidak berterima kasih terhadap UEA,” kata Gargash dalam sebuah tweet.

“Kami terbiasa dengan kurangnya loyalitas dan rasa syukur dan kami bergerak maju menuju masa depan dengan langkah dan keyakinan kami,” tambahnya.

Ketegangan antara pejabat Palestina, Saudi dan Emirat meningkat sejak kesepakatan diumumkan.

Seorang senior kerajaan Saudi menuduh kepemimpinan Palestina sebagai “kegagalan” karena menentang perjanjian normalisasi baru-baru ini antara ‘Israel’, UEA dan Bahrain dalam sebuah cuplikan untuk wawancara hebat yang diberikan kepada saluran milik negara Saudi, Al-Arabiya.

Bandar bin Sultan, yang menjabat sebagai duta besar untuk AS dari tahun 1983 hingga 2005, adalah raja Saudi paling terkenal yang ikut campur dalam perdebatan sengit mengenai normalisasi negara-negara Teluk dengan ‘Israel’.

“Pelanggaran mereka terhadap kepemimpinan negara-negara Teluk dengan wacana tercela ini tidak dapat diterima,” kata bin Sultan kepada pewawancara.

“Perjuangan Palestina adalah penyebab yang adil tetapi pendukungnya gagal,” katanya.

Bin Sultan juga menyebut wacana kepemimpinan Palestina “rendah” dan “sangat menyakitkan untuk didengar”.

“Tidak mengherankan jika mereka menggunakan istilah seperti ‘pengkhianatan’ dan ‘menusuk dari belakang’ karena ini cara mereka dalam menghadapi satu sama lain,” katanya.

Perjanjian tersebut telah secara luas dianggap sebagai pengkhianatan terhadap perjuangan Palestina. Hal itu merusak inisiatif Arab 2002 dengan memberikan sedikit insentif kepada ‘Israel’ untuk mengakhiri pendudukannya di Tepi Barat dan menyetujui negara Palestina yang berdaulat.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf