Palestina Terkini
Dompet Dakwah Media

‘Israel’ Terapkan Hukuman Tak Masuk Akal bagi Warga Palestina yang Dituduh Membunuh Serdadu Zionis

‘Israel’ Terapkan Hukuman Tak Masuk Akal bagi Warga Palestina yang Dituduh Membunuh Serdadu Zionis
Tentara Zionis

Hidayatullah.comMiliter ‘Israel’ menerapkan hukuman tak masuk akal untuk menuangkan beton ke kamar tidur seorang penduduk Palestina. Penduduk Palestina tersebut dituduh telah membunuh seorang tentara, The New Arab melaporkan.

Militer ‘Israel’ dua kali meminta izin untuk menghancurkan rumah keluarga Nazmi Abu Bakr, yang dituduh oleh pihak berwenang melakukan pembunuhan. Ia diduga menjatuhkan batu bata di kepala seorang tentara yang kemudian meninggal.

‘Israel’ sering merobohkan rumah-rumah warga Palestina yang dituduh merugikan atau berusaha menyakiti warga sipil atau pasukan keamanan ‘Israel’. Tindakan tersebut dikutuk oleh kelompok hak asasi sebagai kejahatan perang dalam bentuk hukuman kolektif.

Pengadilan Tinggi ‘Israel’ menolak izin militer untuk menghancurkan rumah keluarga Abu Bakr dalam hal ini.

Pembongkaran tidak akan pantas karena istri dan delapan anaknya tidak terlibat dalam kejahatan apa pun, kata pengadilan tinggi negara itu.

Militer Zionis sekarang berencana untuk menuangkan beton ke kamar tidur tersangka, i24 News melaporkan, secara permanen menutup akses ke bagian rumah itu.

Abu Bakr, 49, didakwa melakukan pembunuhan pada bulan Juni tahun ini atas kematian tentara Amit Ben Ygal di Ya’bad di Tepi Barat utara.

Jaksa menuntut Abu Bakar mengaku sengaja membunuh Ben Ygal, meskipun orang Palestina dan pengacaranya sejak itu menyatakan dia tidak membuat pengakuan seperti itu dan “hanya bermaksud untuk melukai” tentara itu.

‘Israel’ telah menghancurkan lebih dari 650 rumah sebagai hukuman antara 2001 dan 2005, menurut LSM ‘Israel’ B’tselem. Negara Yahudi itu menghentikan praktik tersebut setelah tinjauan militer menemukan bahwa praktik tersebut tidak menghalangi serangan.

Pasukan ‘Israel’ melanjutkan praktik kontroversial pembongkaran rumah yang bersifat menghukum pada tahun 2014 ketika ketegangan meningkat atas penculikan dan pembunuhan tiga remaja ‘Israel’ dan pembunuhan seorang warga Palestina.

Pada bulan Juli, seorang ahli hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk praktik tersebut.

“Sejak 1967, ‘Israel’ telah menghancurkan lebih dari 2.000 rumah Palestina, yang dirancang untuk menghukum keluarga Palestina atas tindakan yang mungkin dilakukan beberapa anggota mereka, tetapi mereka sendiri tidak melakukannya,” kata Michael Lynk.

Menurut Pelapor Khusus PBB tentang situasi hak asasi manusia di wilayah Palestina, alih-alih berfungsi untuk menahan agresi, pembongkaran lebih lanjut berkontribusi pada “suasana kebencian dan pembalasan”.

“Merupakan penghinaan terhadap keadilan dan supremasi hukum untuk melihat bahwa metode seperti itu terus digunakan di abad ke-21 dan bahwa warga Palestina secara kolektif terus dihukum atas tindakan beberapa orang,” kata Lynk.*

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf