Kisah & Perjalanan

Hijra Fest 2018, Islam sebagai Life Style Cool dan Gagalnya Paham Liberal

Hijra Fest 2018, Islam sebagai Life Style Cool dan Gagalnya Paham Liberal
#hijrahfest

Hidayatullah.com–Sebuah even pengajian anak muda digelar di Jakarta selama tiga hari, 9 – 11 November. Dimotori para artis yang kenal telah “hijrah”, even ini memberi pesan bagi kawula muda: Islam adalah life style yang paling cool dan asik.

Satu sore di akhir 1997 dihelat satu acara musik bergenre underground di ibu kota. Satu radio anak muda Jakarta, hampir seharian, berulang-ulang mengumumkan acara yang digelar di Poster Cafe, Jakarta Pusat itu.

Di masa itu, aliran musik british pop, punk, rap, ska, metal, hard core yang sebenarnya tidak populer tengah jadi tren bahasan di media massa mainstream anak muda. Di majalah-majalah dan radio semisal Prambors dan Mustang.

Aliran dan komunitas ini dipandang sebagai alternatif yang anti-mainstream bagi kawula muda yang belum lama lepas dari sajian hiburan satu arah dari TVRI dan RRI.

Baca: Hijrah; Api Sejarah yang Tak Boleh Padam

***

Warnanya yang beda, nyentrik, aneh, baru, dan rebellious menjadi magnet bagi kawula muda.

Bisa menghadiri acara-acara komunitas underground kala itu, artinya masuk ke dunia pergaulan anak muda ibu kota.

Kembali acara musik di atas. Di tengah serunya pertunjukan, tiba-tiba seorang MC mengambil microphone dan menghentikan acara.

“Kita break (waktu shalat) magrib dulu. Nanti acara kita sambung lagi,” katanya singkat.

Baca:  Terbentuknya Komunitas Sahabat Hijrah Jambi

Bagi penulis yang pertama kali hadir di gigs komunitas gaul “bawah tanah”, break magrib itu cukup mengagetkan.

Di tengah kerasnya musik, riuhnya pogo dan moshing – istilah gaulnya joget – ternyata adzan magrib masih dihormati.

Penulis lupa apakah juga ada break Isya di acara itu.

Yang jelas, selama hampir satu dekade penulis hadir di berbagai acara hiburan – baik yang mainstream hingga yang underground, break adzan salat adalah hal yang lumrah. Bahkan di acara metal yang kerap menampilkan aksi minum darah ayam atau kelinci sekali pun.

Baca: “Move On”, Ketika Musisi, Atlet, dan Geng Motor Hijrah

Shalat justru menjadi salah satu acara utama di satu even yang di helat di Jakarta Convention Center (JCC) pada 9 hingga 11 November 2018. (Foto: IG @HijraFest)

Hijra Fest 2018

Tapi kini, adzan shalat tak lagi sekedar sebagai break dari suatu acara besar. Shalat malah menjadi salah satu acara utama di satu even yang di helat di Jakarta Convention Center (JCC) pada 9 hingga 11 November 2018.

Even itu bernama Hijra Fest 2018. Acara pengajian ala anak muda ibu kota yang dibarengi pameran produk halal, fashion, hingga program sosial hapus tato gratis. Di event ini, waktu adzan sudah diumumkan 10 menit sebelum waktu salat supaya pengunjung bersiap.

Jika ada stan pameran yang berjualan di waktu shalat, stan tersebut akan dilarang berjualan keesokan harinnya.

Hal tersebut seolah tidak pernah terbayangkan bisa terlesenggara di acara anak muda Jakarta. Terlebih diadakan di JCC yang lebih dikenal sebagai tempat konser-konser musik artis luar negeri dan pameran perusahaan-perusahaan bergengsi.

Baca:  Punk Hijrah Kopdar Bareng IMS-Garda Kota

Salah satu penggagas event tersebut adalah Arie Untung, seorang MC dan pembawa acara televisi yang cukup beken di kalangan anak muda.

Kata Arie, even tersebut digagas oleh artis-artis dan para pekerja seni yang sudah mulai hijrah. Dalam artian mulai mendalami dan menjalankan ajaran Islam.

 

Walaupun dimotori artis-artis, even ini menggaet para ustadz dan dai kenamaan semisal Ustad Abdullah Gymanstiar (AA Gym) dan Ustadz Bachtiar Nasir (UBN). Juga para ustad muda yang punya jutaan followers di media sosial semisal Ustad Abdul Somad (UAS), Ustadz Adi Hidayat, Ustad Hanan Attaki, Felix Siaw, dan lainnya.

Anak-anak muda sangat cinta dunia. Sebab itu dia ingin mengenalkan keindahan Islam dengan gaya anak muda (Foto: Twitter #hijrafest)

Kata Arie, anak-anak muda sangat cinta dunia. Sebab itu dia ingin mengenalkan keindahan Islam dengan gaya anak muda.

“Gayanya asik, life stylenya keren, tempatnya cool,” kata Arie di sela-sela acara Hijra Fest.

Ternyata animo masyarakat juga tinggi. Tiket seharga Rp. 80 ribu per orang selalu sold out. Padahal penyelenggara telah menyediakan 5000 tiket setiap harinya.

“Ternyata bisa lo membuat acara Islami dengan animo sebesar ini,” kata Arie.

Arie mengatakan, dengan banyaknya artis dan public figure di Hijra Fest akan memberi pesan jangan malu-malu mendekat ke Islam.

Baca:  Masjid Al-Lathif, ‘Tongkrongan’ Ruhani Anak Muda Bandung

Arie membeberkan, Hijra Fest 2018 menawarkan berbagai menu: kajian para ustad ternama, sajian lebih dari 200 booth industri muslim, program hapus tato, hingga pusat informasi komunitas hijrah.

“Anak muda yang ingin hjirah tetapi sendirian, kita kasih info lokasi dan kontak komunitas yang bisa dia ikuti,” jelas Arie.

Disinggung soal motivasi anak-anak muda yang datang karena faktor artis idola, Arie tidak menampik hal itu.

Menurutnya hidayah bisa datang dari berbagai jalan. Katanya, bisa jadi awalnya niat karena idola dan ikut-ikutan. “Mana tahu bisa jadi keterusan. Apapun niatnya, kita welcome.”

Salah seorang pengunjung pemuda berusia 23 bernama Miftahul Khair datang dari Bekasi. Dia tidak keberatan dengan harga Rp. 80 ribu untuk tiket masuk acara festival pengajian.

Malah dia berharap acara pengajian seperti Hijra Fest bisa lebih banyak diadakan. “Harapannya bisa lebih banyak dan sering ada acara begini.”

Baca: Pemuda Surabaya Komitmen Bersatu dan Bersama

Gagalnya paham liberal

Bagi penulis, besarnya animo anak muda hadir di Hijra Fest sebagai pertanda “gagalnya” penyebaran paham liberal di kalangan anak muda. Khususnya di Indonesia.

Bagaimana tidak? Anak-anak muda, para seniman, penyanyi, anak band, clubbers yang lekat dengan kebebasan, gaya hidup hedonis, ternyata mau mulai taat ajaran agama.

Padahal selama ini kalangan liberal lah yang selama ini memberikan pandangan bahwa dosa dan halal-haram adalah relatif.

Baca: Mobile Masjid Nusantara jadi Panggung Utama Kajian Anak Muda

Kalangan liberal lah yang selama menyebarkan kepada ummat keraguan atas haramnya khamr, haramnya zina, haramnya LGBT, haramnya tato, haramnya nikah beda agama, dlsb.

Ternyata selama ini anak-anak muda, artis dan seleb tidak butuh legalisasi atas berbagai maksiat yang mereka lakukan.

Apa yang Allah haramkan, juga mereka pandang haram walau mereka belum bisa tinggalkan.

Apa yang Allah wajibkan, juga mereka pandang wajib walau belum sepenuhnya bisa mereka kerjakan.

Sama seperti yang telah lama hijrah, yang mereka dan kita perlukan adalah hidayah dan taufik dari Allah untuk istiqamah dalam agama ini. */Surya Fachrizal

 

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH