Kisah & Perjalanan
Dompet Dakwah Media

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut
Milikizat: Di mana keluargaku berada?

Hidayatullah.com–Tiga orang menceritakan kisah memilukan mereka kepada Bitter Winter. Sekarang, menjadi anggota Partai Komunis China (PKC) tidak cukup untuk menyelamatkan diri dari penahanan jika Anda adalah seorang Uighur atau Kazakh yang terikat dengan budaya Anda.

Pensiunan pegawai negara berusia delapan puluh tahun berkerudung, diborgol, dan dibawa pergi. Untuk kedua kalinya dalam dua tahun, ayah Milikizat, Abdul Habibul, seorang pensiunan polisi, diseret dari rumahnya pada Mei tahun ini oleh polisi bersenjata.

Dia akan menghabiskan beberapa hari, beberapa minggu pertamanya dan mungkin berbulan-bulan di ruang bawah tanah kantor polisi, hampir tidak dapat bertahan dengan makanan berupa roti kukus dan bubur encer. Dia hampir pasti akan diinterogasi dan bahkan disiksa. Hingga saat ini belum ada kabar keberadaannya.

Kisah Milikizat

Ibu Milikizat, Maryamhan Tursun yang berusia 75 tahun, juga mendekam di suatu tempat di kamp. Mereka berbagi nasib yang sama dengan keempat anak mereka, yang semuanya ditahan secara ekstra-yudisial pada November tahun lalu. Semua tanpa kecuali telah mengabdikan kehidupan kerja mereka untuk negara sebagai pegawai negeri.

Baca:  Mengenal Muslim Uighur

Mereka semua adalah anggota PKC, dan ayahnya melayani negaranya sebagai petugas polisi selama tiga puluh tahun. Tapi sepertinya tidak ada yang kebal.

Bagi Milikizat, yang sekarang tinggal di Turki bersama suami dan tiga anaknya, dan Uighur lain yang mengasingkan diri, dia diliputi oleh penderitaan karena terpisah dari orang yang dicintai, setiap hari berlalu tenggelam dalam kenyataan ini. Seperti mimpi buruk yang seharusnya berakhir, itu tidak pernah berhenti.

Mereka adalah keluarga yang cerdas, lulusan universitas, dan warga negara teladan. Kakak tertua, Mamat Habibul, 45 tahun, bekerja di asuransi jiwa.

Pada 30 April 2017, dua setengah tahun sebelum dijatuhi hukuman, dia menghilang. Alim Habibul, 42, saudara nomor dua, adalah petugas penjara selama dua puluh tahun di penjara lokal.

Mihray Habibul, kakak perempuan tertua, 40, petugas polisi, menghilang pada 2018, dan adik bungsu Bahargul, lulusan universitas dan pekerja Perusahaan Telekomunikasi China Rail, menghilang pada 11 Juni 2017. Mereka semua akhirnya diadili bersama pada November, atas tuduhan yang dirahasiakan, dan dijatuhi hukuman 3-5 tahun penjara.

Kejahatan mereka; liburan dua minggu di Turki untuk mengunjungi Milikizat, mengobrol dengannya di media sosial, menjual pakaian Turki secara online, dan menggunakan rekening bank untuk menyetor uang untuk perusahaan ekspor pakaian Turki miliknya. Nasib kedua anak saudara perempuan dan ipar laki-lakinya itu tidak bisa ditebak. Milikizat khawatir mereka telah terseret dalam program “dekulturisasi” panti asuhan Negara, dicekoki dengan propaganda PKC.

Dia merasa hancur karena dipisahkan dari keluarga dekatnya, dan kekejaman yang dialami orang tuanya di masa tua mereka. “Selama tiga tahun terakhir, saya telah menderita siang malam,” ratapnya, berharap pemerintah China dapat mengembalikan “kemanusiaan” dan “kebebasan” kepada anggota keluarganya.

“Saya bertanya pada diri sendiri, apa yang salah dengan saya? Mengapa kami tidak bisa diberikan martabat yang sama seperti orang China?” katanya. “Apakah menjadi orang Uighur adalah kejahatan? Apakah beragama termasuk kejahatan? Apakah memiliki bahasa dan budaya yang berbeda merupakan kejahatan? ”

Jejak perbuatan merusak Komunis China sepertinya tidak pernah berakhir. Judul-judul berita surat kabar berbicara tentang genosida massal, namun ini adalah cerita individu, kehidupan pribadi yang satu persatu, secara perlahan dan menyiksa telah terkoyak.

Baca:  Mengapa Negara-negara Muslim Bungkam atas Uighur di Xinjiang

Kisah Gulaisha

Gulaisha Oralbay juga maju untuk memohon atas nama keluarganya. Daftar “kehormatan” mereka sangat mengesankan. Dilshat Oralbay. 58 tahun. Saudara laki-lakinya. Lulusan Universitas. Jurnalis pemenang penghargaan dan penerjemah buku anak produktif.

Dikenal seorang jurnalis, editor, dan penerjemah untuk surat kabar Ili, naik pangkat menjadi manajer, kemudian menjadi Wakil Direktur bagian Kazakh dari surat kabar Kuitun. Anggota Partai Komunis. 25 tahun penjara.

Dilshat telah pindah ke Kazakhstan pada tahun 2008, di mana ia mendirikan pabrik plastik yang sukses. Tiba-tiba, pada 2017, dia dipanggil kembali ke Tiongkok.

Saat tiba, paspornya disita, dan hanya beberapa bulan kemudian dia menghilang. Baru pada bulan Juni, keluarga mendengar dia dijatuhi hukuman. Sampai hari ini, mereka tidak tahu kejahatannya.

Bahtigul Oralbay. 42 tahun. Saudara perempuannya. Lulusan Universitas dan karyawan koran Kuitun. Akhirnya menjadi pemilik toko alat ketik dan fotokopi kecil. Dia tiba-tiba menghilang pada Maret 2018.

Pada bulan Juni tahun itu, keluarganya diberitahu tentang penahanannya karena pelanggaran yang masih menjadi misteri bagi mereka. Dibandingkan dengan saudara laki-laki dan perempuannya, dia “sedikit” selamat dengan hanya 15 tahun penjara. Dia memiliki dua putra. Mereka berdua menghilang.

Baca: Lakukan Genosida Demografi, China Paksakan Sterilisasi Tekan Populasi Muslim Uighur

Bagila Oralbay. 38 tahun. Saudara perempuannya. Pemilik salon rambut, dia juga menghilang pada Maret 2018. Hukumannya, 19 tahun. Kejahatannya? Sebuah misteri. Dia meninggalkan seorang putra dan putri; keberadaan mereka saat ini tidak diketahui.

Tidak seperti kebanyakan tahanan, keluarga ini adalah Kazakh, salah satu Bangsa Turk lainnya yang tinggal di Xinjiang. Tapi mereka juga sepertinya tidak bisa lepas dari kegilaan PKC ini.

Dan ini bukan pertama kalinya keluarga mereka sangat menderita di tangan PKC. Gulaisha menceritakan bagaimana, selama tahun-tahun penuh gejolak Revolusi Kebudayaan, ayahnya diarak dengan topi dungu di jalan-jalan Ghulja, dituduh sebagai putra orang kaya, dan dibuang ke pedesaan. Di tempat itu, ia tanpa sepatu dan berpakaian compang-camping. Dia dihukum kerja paksa selama beberapa tahun dengan kondisi kelaparan.

Sementara keluarganya menderita dalam jumlah yang sama di rumah, hampir tidak menemukan cukup makanan, dan dihancurkan oleh penghinaan terhadap seorang ayah yang diasingkan. Tirani akhirnya berhenti, dan dia kembali. Tidak lama setelah keluarga mulai menyesuaikan diri dengan kehidupan normal, dia meninggal dengan tidak wajar, hampir sepuluh tahun kemudian.

Gulaisha putus asa dan bingung dengan kekejaman tak beralasan yang dilakukan kepada keluarganya selama bertahun-tahun. Ketidakadilan dari hukuman penjara yang kejam yang dijatuhkan kepada saudara-saudaranya tanpa pengadilan atau penjelasan adalah satu pukulan keras. Dia sangat membutuhkan jawaban dan keadilan.

Baca: Cina Awasi Muslim Uighur dengan Perangkat Pengintai Sejak 2013

Kisah Amine

Penderitaan mental Amine tidak mengenal batas. Seorang pengasingan Uighur yang tinggal di Turki, dia menunggu kabar tentang suami dan ketiga anaknya di tanah air. Dihukum 15 tahun, suaminya memiliki jalan panjang di depan dia di penjara China, tetapi untuk nasib anak-anaknya, dia hanya bisa mempercayai yang terburuk.

Kebijakan pengendalian kelahiran pemerintah yang ketat di kota Hotan yang mayoritas Uighur memaksa mereka untuk menyembunyikan kehamilan keempatnya, tetapi ketika dia hamil lagi pada tahun 2016, hal itu tidak mungkin lagi dapat disembunyikan. Mereka panik. “Kami tidak tahu harus berbuat apa,” jelasnya, menggambarkan kehidupan warga Uighur biasa setelah “sapu baru” yang menyapu provinsi mereka setelah penunjukan Chen Quanguo sebagai gubernur.

“Kami tidak bisa memakai baju panjang, kami harus memakai baju pendek. Aturan menjadi semakin ketat setiap hari. Tidak ada janggut, tidak ada penutup kepala, tidak ada doa, tidak ada buku agama. Tekanannya sangat buruk,” katanya.* (BERSAMBUNG)

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf