Kisah & Perjalanan
Dompet Dakwah Media

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut (2)

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut (2)
Bahargul bahagia bersama anak dan suaminya, Niyaz

Sambungan artikel Pertama

Mereka memutuskan untuk pergi ke Turki

Hidayatullah.com | DIA berhasil mendapatkan paspor untuk dirinya dan anak bungsunya, dan melarikan diri sebelum bayi kelimanya lahir. Tapi sebelum suaminya bisa menyelesaikan lamaran untuk dirinya sendiri dan tiga anaknya yang tersisa, dia ditangkap. Tak lama setelah tiba di Turki, dia mendengar dia telah dijatuhi hukuman 15 tahun karena berusaha melarikan diri. Anak-anak? Dia hampir tidak berani membayangkan apa yang mungkin terjadi pada mereka.

Tragedi tidak berhenti sampai di situ. Ibunya sendiri yang berusia 60 tahun dijatuhi hukuman sepuluh tahun penjara pada tahun 2018 karena “kejahatan” tinggal bersama Amine di Turki.

Kakak laki-lakinya yang berusia 19 tahun, Abduhekim Memtimem, yang juga sedang berkunjung ke Turki karena alasan medis, tiba-tiba menerima panggilan telepon yang mengerikan dari ayahnya. Pria tua yang ketakutan itu mengatakan kepadanya bahwa polisi telah mendatangi rumah mereka menuntut Abduhekim segera kembali, atau dia akan ditangkap dan dibawa ke kamp.

“Tentu saja, dia kembali,” jelasnya. “Tapi sejak itu sama sekali tidak ada kabar. Mereka membawanya karena dia pernah ke luar negeri,” tambahnya.

Baca: Negara Muslim Diminta Fokus Terhadap HAM Muslim Uighur

Kekhawatiran membuat Amine kewalahan. Dia dilanda kondisi yang berhubungan dengan stres dan sekarang tidak dapat bekerja.

Sesekali dia mendengar berita tentang kerabat lain yang telah hilang atau dijatuhi hukuman kejam antara 10-15 tahun. “Kehidupan macam apa ini?”  katanya bertanya. “Menunggu, dan resah dan menangis, berpikir dan khawatir,” tambahnya.

Lembaga-lembaga dunia, Amerika menikam naga itu dengan tidak efektif. Eropa berkoar-koar, dan parlemen Inggris tenggelam dalam debat tak bergigi, sementara Milikizat, Gulaishas, dan Amine lain terus menyeret semangat kelam mereka dari satu hari ke hari berikutnya.

Baca: Muslim Uighur Ungkap Jutaan Orang di Kamp “Reedukasi” China

Mereka tidak bisa tidur. Kemarahan, keputusasaan, dan kepahitan adalah teman yang terus ada saat pikiran mereka melayang secara obsesif kepada istri, suami, orang tua, dan anak-anak yang ditinggalkan. Empat tahun telah berlalu sejak banyak dari mereka melarikan diri dan dua tahun sejak akselerasi tindakan keras mengakhiri semua kemungkinan untuk menghubungi rumah.

Mereka maju ke depan untuk menceritakan kisah mereka dengan harapan sia-sia bahwa seseorang di suatu tempat akan menemukan mereka yang tersesat dan membawa mereka kembali. Berbicara kepada Bitter Winter, yang telah menjadi telinga bagi banyak orang dan terompet ke dalam kesunyian, kesedihan mereka mengalir keluar.

Mereka bersyukur ada yang mendengarkan. Tapi tentu saja, mereka menginginkan lebih.

Dunia bergerak ke krisis berikutnya, tetapi bagi seorang Uighur yang diasingkan yang menunggu berita dari orang yang dicintai, move on adalah melewati seribu mimpi lagi.*

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf