Sejarah

Perenungan Syair ‘Kemerdekaan’ A. Hassan

Perenungan Syair ‘Kemerdekaan’ A. Hassan

Oleh: Mahmud Budi Setiawan

Hidayatullah.com | MENJELANG momen peringatan kemerdekaan Indonesia yang ke-74, saya tertarik merenungi bait-bait syair Tuan A. Hassan dalam buku “Sya’ir; Matjam-matjam Petundjuk dan Nashiehat” (Bangil, 1953).

Pada kaca (halaman) 20, ada beberapa bait syair yang dianggit ulama yang dikenal dengan ketegasannya itu:

 

Merdeka kita telah tertjapai

Disana sini suaranja ramai

Keadaan kita tetap terkulai

Bahagian kita djadam dan pulai

 

Apa arti kita merdeka

Djiwa kita di tangan mereka

Terus menerus mereka bersuka

Sepandjang masa kita berduka

Dari lantunan sya’ir tersebut, penulis merasakan kritikan tajam. “Merdeka kita telah tertjapai” sampai 74 tahun ini pun kita tetap merdeka, tapi dalam pengertian wadag dan sangat dangkal: tidak dijajah sebagaimana zaman kolonial.

“Disana sini suaranja ramai” ekspresi penduduk Indonesia –bukan saja sejak syair ini ditulis, sampai sekarang pun demikian– gegap gempita penuh sorak sorai memenuhi jagad maya dan nyata.

Baca: Logika Jenaka Tuan A. Hassan 

Namun, A. Hassan menyayangkan kondisi yang demikian. “Keadaan kita tetap terkulai” keadaan penduduk Indonesia kala itu –bahkan bisa jadi sampai sekarang—masih terkulai, yaitu terapung-apung terayun-ayun sendirian, sebagai gambaran masih belum bangkit.

Lebih miris lagi, sajak lanjutannya, “Bahagian kita djadam dan pulai” sebagai gambaran yang diterima rakyat adalah pahit-pahit saja. Sampai sekarang pun, apakah rakyat dan bangsa Indonesia berdaulat? Bangsa Indonesia apa sudah mampu menegakkan kepala di tengah persaingan dunia atau justru hanya menjadi sapi perah bagi para penjajah di balik layar yang istiqamah merenggut keperawanannya?

Karena itulah, ulama yang dikenal dengan sebutan Hassan Bandung atau Hasan Bangil ini, seolah mempertanyakan kembali hakikat kemerdekaan: “Apa arti kita merdeka” Apa sih sebenarnya kemerdekaan itu? Apa seperti pada zaman A. Hassan atau seperti yang kita alami sekarang ini? Atau kalau merdeka hanya dalam pengertian begini-begini saja, buat apa kita merdeka? Tidakkah kita menginginkan kemerdekaan yang sempurna, paripurna dan utuh?

Baca: Ahmadiyah Versus A Hassan

Zaman itu, A. Hassan memberi jawaban, “Djiwa kita di tangan mereka” sebagai gambaran bahwa kemerdekaan tidak sepenuhnya diperoleh. Secara lahiriah seolah merdeka, pada hakikatnya masih belum merdeka. Bagaimana dengan sekarang? Sudahkah kita sebagai bangsa memiliki kemandirian dan bisa memilih keputusan sendiri?

Lanjutnya, “Terus menerus mereka bersuka” belum jelas benar yang dimaksud “mereka” pada bait ini. Bisa jadi mereka yang di balik layar masih konsisten melakukan penjajahan; bisa juga pemimpin dari bangsa sendiri yang berjuang bukan untuk kepentingan rakyat, tapi kepentingan nafsu sesaat.

Sayangnya, yang akan menanggung penderitaan adalah rakyat. A. Hassan menuturkan, “Sepandjang masa kita berduka”. Mereka senang-senang, rakyat bernasib malang; mereka berjuang untuk kepentingan pribadi, sementara penderitaan rakyat semakin menjadi-jadi.

Bila demikian halnya, sebagaimana syair-syair beliau yang ditulis tahun 1953 itu, sekali lagi, kita perlu bertanya: Benarkah Kita Telah Merdeka?*/Mahmud Budi Setiawan

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar