Ilahiyah Finance
Dompet Dakwah Media

Bank Syariah Pertama di Australia akan Diluncurkan pada Tahun 2021

Bank Syariah Pertama di Australia akan Diluncurkan pada Tahun 2021

Hidayatullah.com– Dalam ekonomi Islam global, Australia paling dikenal sebagai pengekspor makanan halal. Tahun lalu, penjualan daging mereka mencapai  1,45 miliar AS dolar ke negara-negara Organisasi Kerjasama Islam (OKI), di atas 1,72 miliar AS dolar dalam bentuk sereal, hewan hidup, dan susu.

Di dalam negeri, ekonomi Islam domestik Australia akan segera mendapatkan dorongan dengan peluncuran bank Islam ritel lengkap pertama di negara itu.  IBA, kepanjangan dari Islamic Bank Australia atau Bank Syariah Australia, berharap untuk menerima lisensi perbankan dari Otoritas Pengawas Industri Jasa Keuangan Australia (APRA) pada awal 2021, menurut CEO Dean Gillespie.

“Covid-19 adalah penundaan yang tidak terduga tetapi kami sedang berupaya untuk mendapatkan lisensi dan peluncuran kami,” kata Gillespie dikutip Salaam Gateway. “Selain itu, kami berencana untuk mengumpulkan pelanggan. Kami memiliki daftar tunggu yang kuat. ”

Setelah mendapat lisensi, aplikasi perbankan IBA akan tersedia di Android dan iOS Apple. Pengguna akan dapat mendaftar dengan SIM, paspor atau bentuk identifikasi lainnya. Perusahaan pemberi pinjaman itu juga berencana untuk membuka cabang fisik di Sydney, New South Wales, yang berkantor pusat.

“Kami akan menawarkan deposito berjangka ritel serta pembiayaan rumah melalui murabahah dan musyarakah yang berkurang,” kata Gillespie, yang merupakan mantan kepala sales pinjaman di Commonwealth Bank dan kepala hipotek di Bankwest. “Untuk jangka panjang, kami berencana menawarkan pembiayaan UKM.”

Tujuan jangka panjangnya adalah menawarkan dana terkelola, pembiayaan usaha kecil, dan layanan konsultasi. Gillespie juga mengatakan IBA sedang melihat zakat dan wakaf dalam jangka panjang karena bidang-bidang ini merupakan peluang besar.

Keuangan Islam di Australia

IBA dimulai pada tahun 2012 ketika didirikan oleh sekelompok Muslim Australia. Namun, proyek tersebut benar-benar berjalan pada 2017 dan 2018, menurut Gillespie.

Sekelompok investor Muslim Australia menyediakan 50% dari modal sementara separuh lainnya berasal dari investor yang dirahasiakan yang berbasis di UEA. Modal awal IBA adalah 20 juta AS dolar Australia ( 14,6 juta AS dolar).

Akademisi Australia terkenal Dr. Rashid Rasheed, yang memegang gelar PhD dari Macquarie University Law School, menjabat sebagai ketua dewan Syariah bank.  Selain itu, Sultan Choudhury, mantan CEO Bank Al Rayan Inggris, menjabat sebagai direktur.

Syukurlah bagi IBA, ia bukan merupakan yang mempelopori kesadaran terkait bank dan aset keuangan Islam. Aset keuangan Islam diperkirakan setidaknya  2 miliar AS dolar di Australia. Ada dua lembaga keuangan utama: Crescent Wealth menyediakan dana pensiun dan layanan investasi Islami, dan MCCA menawarkan hipotek rumah sesuai Syariah.

“Australia dapat menjadi kondusif bagi keuangan Islam, dengan melimpahnya aset riil, stabilitas ekonomi, kerangka hukum yang kuat, terutama dengan investasi di ruang ekuitas swasta,” kata Maya Marissa Malek, CEO Amanie Advisors yang berbasis di Dubai, yang akrab dengan sektor keuangan Islam Australia.

Lembaga konvensional, termasuk Bank Nasional Australia, juga menawarkan layanan keuangan Islam. Lembaga keuangan non-bank seperti Hejaz Financial Services, Amanah, dan Islamic Co-Operative Finance Australia juga menawarkan layanan yang sesuai dengan Syariah.

Pelanggan yang menjadi Target IBA

Pelanggan inti IBA adalah populasi Muslim Australia yang terus berkembang, menurut Gillespie.  Muslim membentuk 2,6% dari 26 juta populasi, menurut sensus terakhir pada 2016. Ini naik dari 2,2% pada sensus 2011.

“Ini kemungkinan akan meningkat menjadi 3% pada sensus berikutnya pada 2021. Selain itu, sekitar 40% populasi Muslim lahir di Australia; sekitar 60% adalah imigran, ”kata Gillespie. “Selain Muslim, kami juga menargetkan pelanggan etis yang tidak puas dengan pemberi pinjaman yang ada,” tambahnya.

IBA telah mulai mencap dirinya sebagai “bank etis Australia untuk Muslim Australia”. Ini akan memiliki inisiatif lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG), menurut CEO.

“Kami akan memotong sebagian keuntungan untuk tujuan ESG seperti menanam pohon,” katanya.

Dari segi demografi, pelanggan digital biasanya berusia antara 20-50 tahun. Karena itu, IBA secara utama menargetkan orang-orang berusia 20-an dan 30-an yang ingin membangun simpanan.

Reaksi

Reaksi industri dan pelanggan terhadap IBA secara keseluruhan positif. Halima Tatiana Craven yang berbasis di Melbourne, spesialis makanan dan minuman untuk perusahaan global yang memasok peralatan ke sektor perhotelan, mengatakan bahwa dia tertarik dengan IBA.

“Saya terkejut butuh waktu lama bagi bank Islam untuk dibentuk di Australia,” katanya. “Saya akan melihatnya jika tersedia. Populasi Muslim tidak terlayani dengan baik.”

Almir Colan, Direktur Pusat Keuangan Islam Australia (AUSCIF) mengatakan pendirian IBA merupakan kabar baik karena kompetisi ini menguntungkan perkembangan industri keuangan Islam serta masyarakat secara keseluruhan.  “Ada potensi selama ada kepercayaan dan pemahaman pelanggan tentang bagaimana hal-hal dilakukan dan dikomunikasikan,” katanya.

Sementara persepsi masyarakat umum tentang bahwa pemberi pinjaman Islam akan memainkan peran, penawaran bank yang sebenarnya akan terbukti lebih penting.

“Saya tidak yakin persepsi seperti apa, dari perspektif politik dan ras, yang akan dimiliki bank Islam,” kata Craven. “Secara keseluruhan, masyarakat umum tidak peduli apakah itu Islami atau konvensional selama itu kompetitif dalam hal harga dan layanan.”

Dia menambahkan bahwa akan lebih baik jika mereka menawarkan di luar dasar-dasar deposito dan pembiayaan rumah.

“Sesuatu yang tersedia dalam sukuk atau investasi etis akan menarik,” katanya. “Selain semakin pentingnya ESG, transparansi akan menarik bagi semua orang,” tambahnya.

Tantangan

IBA akan memasuki pasar keuangan Islam yang relatif muda yang masih menghadapi tantangan penting.  Maya Marissa Malek mengatakan bahwa beberapa kontrak dan struktur Syariah yang banyak digunakan menghadapi tantangan implementasi agar sesuai dengan kerangka hukum.

“Akibatnya, mekanisme tambahan dan perubahan perlu diterapkan untuk mencapai ekonomi yang sama tanpa mengorbankan kepatuhan Syariah dan pada saat yang sama sah secara hukum dan dapat ditegakkan di bawah hukum Australia,” kata ahli keuangan Islam. “Karenanya, proses pengembangan ini menghabiskan lebih banyak waktu.”

Selain penerapannya, sistem pajak Australia membuat produk dan layanan Islami lebih mahal. “Beberapa tantangan untuk keuangan Islam di Australia terkait dengan perlakuan pajak dalam kontrak dan transaksi Syariah tertentu yang dapat membuat produk syariah lebih mahal dan kurang kompetitif,” kata Malek.

Dia mengatakan penting untuk memastikan kerangka hukum membuat keuangan Islam kompetitif dan dapat beroperasi pada tingkat yang setara dengan keuangan konvensional. “Untuk berubah, perlu waktu karena harus melalui proses yang panjang di tingkat pemerintah.”

 

Pendapatan kotor, situasinya tidak unik di Australia dan mirip dengan pengalaman yang dihadapi oleh sektor perbankan syariah baru atau muda, yang menjadikan Sultan Choudhury sebagai direktur tidak ternilai bagi IBA mengingat pengalamannya dengan bank syariah ritel pertama di Inggris sejak awal berdirinya. pada tahun 2004.

Tetapi Australia adalah pasarnya sendiri yang unik dan sebagai penggerak pertama, IBA harus mengelola ekspektasi pencapaian dan parameter kesuksesannya sendiri.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf