None

Ambil Gambar, Remaja 19 Tahun Ditangkap Mesir dengan Tuduhan Mata-Mata

Ambil Gambar, Remaja 19 Tahun Ditangkap Mesir dengan Tuduhan Mata-Mata
Muhammad Abdel Kasem (insert) dan pemandangan Mesir dari udara

Hidayatullah.com–Pekan lalu, pesawat yang membawa remaja berusia 19 tahun, Muhammad Abdel Kasem dan temannya turun ke di Bandara Borg El Arab International Airport (HBE).

Muhammad mengeluarkan telepon, bersandar ke arah jendela dan mengambil foto Mesir dari atas.

Muhammad mengira dia melakukan apa yang banyak dilakukan turis ketika mereka tiba di sebuah tujuan baru, rupanya,  tindakan sederhana itu justru memiliki konsekuensi yang jauh dari jangkauannya – di sudut foto yang dia ambil adalah helikopter militer Mesir.

Ketika dia mendarat, Muhamad langsung dihentikan, dan diminta untuk menyerahkan ponselnya, yang dia lakukan dengan sukarela, kata sepupunya Shareen Nawaz yang tinggal di Manchester, di Inggris.

“Setelah mencari teleponnya, mereka menemukan foto itu,” katanya dikutip Middle East Monitor (MEMO).

Baca: Kisah Mahasiswa Indonesia Ditahan di Sel 2 x 2 Berisi 13 Orang

Muhammad akhirnya ditangkap dan dituduh sebagai mata-mata dan mengumpulkan bukti melawan militer Mesir berdasarkan bukti yang lemah ini.

Hingga hari ini, belum ada yang benar-benar melihat gambar yang dipertanyakan itu.

“Dia tahu untuk menghubungi kami [setelah dia mendarat],” kata ibunya, Imaan Rafiq. “Dia belum menghubungi kami pada Kamis sore, saya tahu ada sesuatu yang salah. Pada Kamis petang dia menelepon, dia berkata ‘Aku ada di pengadilan sepanjang hari’. ”

Muhammad lahir di Manchester, tetapi saat ini tinggal di Tripoli, Libya mana keluarganya pindah untuk merawat neneknya, yang dipenjara di di El-Amreya, di Departemen Kepolisian di Alexandria, dalam apa yang sekarang telah menjadi sebuah kasus militer.

Meskipun ia dijadwalkan untuk di pengadilan kemarin, namun vonis akhsirnya ditangguhkan dan masih menunggu keputusan.

Baca: 500 Demonstran Telah Ditangkap Keamanan Mesir 

Bagaimanapun, penangkapan Muhammad ini akan mendorong pariwisata negara itu menukik menyusul Revolusi Mesir, pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berulang kali dilakukan oleh pemerintah Al Sisi saat ini dan pemberontakan yang dilancarkan di dekat Laut Merah yang populer di Sharm El -Sheikh.

Serangan di Provinsi Sinai pada penerbangan dari Sharm El-Sheikh menuju St Petersburg, yang menewaskan 224 penumpang pada Oktober 2015, dinilai semakin memperumit hal ini, seperti juga penangkapan pada bulan Juli tahun ini dari turis Lebanon bernama Mona El-Mazboh.

El-Mazboh dijatuhi hukuman delapan tahun penjara atas tuduhan “merugikan rakyat Mesir” setelah sebuah video di mana dia mengeluh atas pelecehan seksual yang menjadi viral.

Hari ini di Mesir memiliki sedikit bukti yang kredibel atas beberapa kasus yang membuat pelakunya dimasukkan penjara. Ribuan orang dikurung, ratusan dibawa ke pengadilan dalam sidang massal, dan hukuman dijatuhi secara teratur. Bahkan hukuman mati terus meningkat.

Hanaa Soltan menghabiskan bertahun-tahun untuk membesarkan saudara laki-lakinya, Mohammed Soltan, yang ditangkap saat melakukan protes dan mengalami mogok makan yang panjang sebelum dibebaskan.

Baca: Pengadilan Mesir Perintahkan Penangkapan Dua Anak Mubarak

Dalam nada yang sama, Shareen telah memulai sendiri petisi untuk membebaskan Muhammad dan memberikan tekanan pada anggota parlemen lokal dan Menteri Luar Negeri Jeremy Hunt.

“Kita perlu untuk mendapatkan sepupu saya yang adalah seorang warga negara Inggris yang dirilis,” ia menulis dalam sebuah posting Facebook.

“Ini adalah permintaan pribadi, silakan menandatangani petisi dan berbagi sebanyak yang Anda bisa. Ini adalah ketidakadilan konyol dan lengkap. Ini bisa dengan mudah menjadi salah satu dari kami.”

Dengan nilai A, Muhammad berencana belajar di kedokteran pada musim panas mendatang, ia juga guru bahasa Inggris dan matematika yang disegani.

“Anak saya bahkan tidak akan menyakiti seekor lalat,” kata ibunya, sementara sepupu-sepupunya mengatakan dia adalah “orang yang lembut dan welas asih“.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH