None
Dompet Dakwah Media

NBA Putuskan Hubungan dengan Pusat Pelatihan di Xinjiang, karena Perlakuan China terhadap Muslim Uighur

NBA Putuskan Hubungan dengan Pusat Pelatihan di Xinjiang, karena Perlakuan China terhadap Muslim Uighur

Hidayatullah.com–Asosiasi Basket Nasional telah memutuskan hubungan dengan pusat pelatihan di wilayah Xinjiang barat China, tempat Beijing menghadapi kecaman internasional yang berkembang atas perlakuannya terhadap minoritas lapor Daily Sabah.

Dalam sebuah surat yang diterbitkan secara online oleh Senator Marsha Blackburn, liga basket Pernyataan NBA dimuat dalam surat tertanggal 21 Juli kepada Blackburn yang diposting di laman web resmi Senat politisi Tennessee, Rabu (22/7/2020).

Ditandatangani oleh Wakil Komisaris NBA Mark Tatum, itu dikirim sebagai jawaban atas pertanyaan yang diajukan oleh Blackburn tentang keterlibatan NBA di Xinjiang, yang digambarkan oleh senator sebagai “salah satu zona kemanusiaan terburuk di dunia.”

China berada di tengah-tengah perselisihan yang pahit dengan AS di berbagai bidang, termasuk hak asasi manusia, perdagangan, dan Hong Kong. AS juga mengatakan mereka telah kehilangan “ratusan juta dolar” dalam pendapatan setelah penyiaran China menurunkan siarannya tahun lalu di tengah pertikaian pahit yang dipicu ketika seorang eksekutif Houston Rockets menyatakan dukungan untuk demonstran pro-demokrasi Hong Kong.

“NBA tidak memiliki keterlibatan dengan akademi bola basket Xinjiang selama lebih dari satu tahun, dan hubungan telah diputus,” tulis Tatum dalam surat itu, yang dikonfirmasi keasliannya oleh pejabat NBA.

Lebih dari 1 juta etnis Uighur dan minoritas lainnya, sebagian besar warga Muslim Turki, telah digiring ke kamp-kamp interniran Xinjiang tempat mereka menjalani indoktrinasi politik, menurut kelompok hak asasi manusia dan para ahli.

Keberadaan kamp telah terungkap dalam beberapa tahun terakhir, dan program tersebut tampaknya ditujukan untuk menjinakkan oposisi yang telah lama oleh banyak warga Uighur – ditandai dengan serentetan insiden kekerasan – atas penindasan politik dan agama oleh Beijing.

Siaran NBA yang menguntungkan dan penjualan merchandisenya di China – pasar liga basket paling berharga di luar AS – mengalami kemunduran setelah tweet manajer umum Rockets Daryl Morey tentang pengunjuk rasa Hong Kong Oktober lalu.

Komentar itu membuat marah pemerintah China dan penggemar bola basket dan menyebabkan perusahaan penyiaran negara China Central Television (CCTV) berhenti menampilkan pertandingan basket.

“Dampak keuangan dari permainan NBA yang tidak ditayangkan di televisi di Cina telah signifikan,” tulis Tatum. “Kami memperkirakan hilangnya pendapatan mencapai ratusan juta dolar,” tambahnya.

China berada di bawah tekanan yang meningkat dari AS dan mitra dagang lainnya atas berbagai masalah termasuk Xinjiang dan undang-undang keamanan baru yang diberlakukan Beijing di Hong Kong, memicu kekhawatiran bahwa kebebasan sipil di wilayah semi-otonom China akan dihancurkan.

NBA telah ditutup sejak Maret ketika pandemi virus coronameletus di seluruh Amerika Utara.

Liga ini meluncurkan kembali musimnya dengan tim yang berbasis di Orlando untuk sisa musim reguler dan playoff.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf