Fiqh Ramadhan
Dompet Dakwah Media

Mengapa Zakat Menyucikan Harta?

Mengapa Zakat Menyucikan Harta?

Assalamu’alaikum wr.wb.

Ustad, pengasuh rubrik yang saya hormati, saya bekerja sebagai arsitek dan masih belum mengerti secara mendalam tentang zakat maal bisa mensucikan harta. Sebenarnya, apa yang dimaksud zakat maal dan mengapa zakat itu bisa mensucikan harta kalau saya berzakat?

Terimakasih

Dini | Jakarta

Jawab:

Waalaikumsalam wr wb.

Zakat termasuk salah satu rukun Islam. Dengan posisi sebagai salah rukun Islam, maka wajib bagi setiap Muslim untuk memahaminya dan sekaligus –jika memenuhi syarat- harus menunaikannya. Memang dalam banyak perbincangan, zakat sering kali digabung dengan kata tambahan maal yang memang masih merupakan kosa kata Arab.

Maal sendiri berarti harta atau kekayaan. Dengan demikian terjemah dari zakat maal adalah zakat kekayaan. Kekayaan inipun juga tidak semuanya, tetapi dengan kriteria tertentu seperti harta dagangan, peternakan, hasil pertanian, emas/perak dan yang sehukum denganya. Jadi zakat maal ini wajib dilakukan dengan sebab utama berupa memiliki harta yang memenuhi ketentuan syariat.

Sebutan zakat maal ini, juga biasa digunakan untuk membedakan dengan zakat fitrah atau lebih tepatnya adalah zakat fithr. Walaupun sama-sama wajibnya dan sama-sama hartanya, tetapi zakat ini diwajibkan karena fithr yaitu berbuka dari kewajiban berpuasa selama Ramadhan.(al-Mawsu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyah:XXIII/335)

Adapun mengenai fungsi dan keutamaan zakat berupa penyucian, sebenarnya tidak hanya menyucikan harta tetapi justru lebih tegas berfungsi menyucikan pelakunya. Allah sendiri yang memerintahkan sekaligus menunjukkan fungsinya dengan menyatakan:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

“Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mengembangkan mereka dan berdoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. dan Allah Maha mendengar lagi Maha mengetahui.”(QS:  Al-Tawbah:103)

Al-Sa’di menerangkan, yang dimaksud dengan kata “membersihkan” di situ adalah membersihkan penunai zakat dari dosa dan akhlaq yang hina.( al-Sa’di:I/350) Misalnya sifat pelit, rakus, individualis dan sebagainya.

Sedangkan sebutan zakat mensucikan harta, maksudnya adalah ketika seseorang telah menunaikan zakat dari kekayaannya, berarti ia telah membersihkan hartanya dengan cara menghilangkan hak orang lain yang masih bercampur dengan hartanya itu. Sebutan demikian didasarkan pada beberapa sabda Nabi ﷺ.

Pertama, saat beliau bersabda:

إِذَا أَدَّيْتَ زَكَاةَ مَالِكَ ، فَقَدْ أَذْهَبْتَ عَنْكَ شَرَّهُ

“Jika kamu telah menunaikan zakat hartamu, maka engkau telah menghilangkan potensi keburukannya bagimu.” (HR. al-Hakim)

Kedua, jikapun kemudian seseorang tetap enggan menunaikan zakatnya yang merupakan hak orang lain dan kukuh untuk mempertahankannya bercampur dengan hartanya, maka Nabi memperingatkan:

مَا خَالَطَتِ الصَّدَقَةُ أَوْ قَالَ الزَّكَاةُ مَالا إِلا أَفْسَدَتْهُ

“Tidaklah sedekah –atau Nabi berkata- zakat (yang belum ditunaikan) itu bercampur dengan harta yang lain, kecuali ia akan merusakkannya.” (HR: al-Bazzar)

Semoga dengan demikian menjadi jelas tentang maksud zakat maal serta fungsinya dan berlanjut dengan anugerah kekuatan iman untuk melaksanakannya. Amin.*

 

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf