Analisis
Dompet Dakwah Media

Hubungan Tersembunyi Israel – Indonesia

Hubungan Tersembunyi Israel – Indonesia

Sambungan artikel PERTAMA

Dan pertumbuhan yang pemerintah cari adalah bentuk pertumbuhan yang Israel bisa bantu suplai, kata investor itu. “Satu masalah bagi Indonesia ialah bahwa 60% persen ekspor kami merupakan komoditas, seperti batubara dan minyak sawit.” Dia mengatakan bahwa pemerintah takut ketergantungan pada komoditas tersebut dapat membuatnya menjadi seperti Venezuela – “anak kaya miskin” ekonomi internasional, banjir akan minyak namun tidak dapat menghasilkan uang karena rendahnya harga pasar.

“Teknologi tampaknya menjadi cara yang jauh lebih baik, dan pemerintah telah berupaya keras mendorong investasi di perusahaan teknologi dan start-up,” tambahnya.

Di situlah tempat Israel masuk. “Israel penuh dengan perusahaan teknologi, dan kami adalah adapter besar dari teknologi canggih, seperti data besar dan wilayah lain yang Israel mengkhususkan diri. Agritech selalu dibutuhkan, dan Saya tahu jumlah perusahaan yang telah berkerja di bidang itu.”

Baca: ‘Israel’ Melarang Masuknya Wisatawan Indonesia

Teknologi medis, seluler dan finansial semuanya disambut baik, kata investor itu. Mungkin mengherankan, bahkan ada sebuah Dewan Dagang Indonesia-Israel, yang memposting di situsnya kisah-kisah sukses perusahaan Israel yang telah melakukan bisnis di Indonesia.

Namun meskipun adanya kemajuan di bidang ekonomi, masih ada kesenjangan diplomatik yang tidak bisa dijembatani antara kedua negara.

Agustus 2016, contohnya, Indonesia menahan visa yang telah dijanjikan kepada bintang bulu tangkis Israel Misha Zilberman, memaksanya menunggu dua minggu di Singapuran sebelum dia diperbolehkan berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis. Bahkan ketika dia diperbolehkan masuk, otoritas Indonesia tidak memperbolehkan delegasi Israel itu mengibarkan benderanya – dan menurut Zilberman, dia menerima banyak komentar buruk dari orang-orang yang mengklaim sebagai orang Indonesia di halaman Facebook-nya, mengancam membunuh atau melukainya jika dia “berani” menginjakkan kaki di negara itu.

Semua benar, kata investor tersebut – namun headline tidak menceritakan keseluruhan kisahnya. Faktanya, kata dia, “hanya beberapa minggu lalu sebuah RUU yang akan membuat pengunjung dari Israel dan beberapa negara lainnya tidak membutuhkan penyetujuan visa. Israel dikeluarkan dari daftar negara itu pada saat-saat terakhir, namun Saya kira sangat menarik mengetahui Israel sebelumnya berada di tempat pertama.

“Mereka mengatakan bahwa perbedaan antara bisnis dan politik ialah bahwa dalam bisnis mudah mengetahui siapa yang benar dan siapa yang salah, namun dalam politik tidak ada benar dan salah – hanya apa yang cocok untuk pemerintah pada saat itu. Ketika saatnya tiba, Saya yakin “kenyamanan” ini akan membawa pada hubungan yang lebih hanya antara kita.”

Faktanya, dia menambahkan, “Dalam delegasi saya, saya membawa seorang mantan menteri pemerintah dari salah satu kabinet senior di negara saya. Yang itu berarti sesuatu, Saya rasa.” */Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Rumah Wakaf

Rumah Wakaf