Analisis

Benarkah ‘Perang Dagang’ AS – Turki karena Pendeta Tak Dikenal?

Benarkah ‘Perang Dagang’ AS – Turki karena Pendeta Tak Dikenal?
kurdistan24
Demo Anti Amerika di Ankara, Turki

Oleh: Robert Fisk

 

PERLU sebuah gerakan jenius untuk melunakkan hati Recep Tayyip Erdogan yang malang. Seperti yang dilakukan Donald Trump dalam upayanya memiskinkan sekutu militer NATO terbesar kedua.

Erdogan memang menahan 50.000 orang Turki – termasuk seorang pastor Amerika, yang ditahan belakangan – setelah upaya kudeta gagal terhadapnya dua tahun lalu, namun bukankah presiden Mesir Abdul Fattah al-Sisi justru memecahkan rekor itu dengan menghantam 60.000 orang kelompok Islam di penjara-penjara negaranya sendiri? Dan bagaimana dengan penggantungan massal Haider al-Abadi di Iraq? Atau penyiksaan hingga mati Kerajaan Arab Saudi pada minggu ini, belum lagi perang mengerikan di Yaman di mana anak kecil terbunuh setiap saat? Atau kebiasaan zionis Israel menembak mati ribuan warga Palestina tak bersenjata di Gaza? Atau orang bodoh di Korea Utara yang menarik selera humor Donald Trump?

Jika nama keluarga Erdogan mempunyai arti “elang pemberani” dalam bahasa Inggris, Sultan Istanbul itu sudah pasti sayapnya telah terpotong. Atau seperti yang kita percayai. Trump, yang tidak peduli berapapun orang tak bersalah yang dipenjara atau dihancurkan di dunia, tiba-tiba berupaya mengebiri Turki – dan semua karena Pastor Andrew Brunson masih berada di tahanan rumah di sana karena diduga mendukung rencana kudeta yang diatur oleh mantan rekan Erdogan, Mohamad Fethullah Gulen, yang saat ini tinggal di negara Trump sendiri.

Saya tidak mempercayai itu. Trump hanya melakukan sedikit keributan tentang penahanan Brunson selama beberapa bulan. Dibutuhkan baginya hampir setahun setengah untuk marah tentang pria Kristen dan misionaris di Izmir yang karateristik utamanya tidak spesial: Suka barbekyu, piknik, berenang, menonton film dan bermain permainan papan di malam hari, untuk mengutip saudara perempuannya Beth, ”tipikal keluarga Amerika meskipun tinggal sangat jauh.” Umat Kristen Evangelis Amerika marah terhadap penangkapan pria ini – agama Kristen diadili, tentu saja – dan presiden favorit mereka akhirnya mentweet bahwa “laki-laki beriman tak bersalah ini harus dibebaskan secepatnya”.

Baca: Bela Turki Hadapi Amerika, Qatar Investasi Langsung Senilai $15 Miliar

Maka kemudian kemurkaan Trump mengunjungi presiden Muslim ini yang memenjarakan seorang laki-laki yang hanya melakukan pekerjaan Tuhan di kota pesisir yang nyaman, Izmir. Tarif ganda AS pada baja dan alumunium membantu menghancurkan lira Turki, yang telah kehilangan 45 persen dari nilainya tahun ini, meskipun Erdogan mungkin juga disalahkan karena penolakannya untuk menaikkan suku bunga terhadap inflasi. Tapi mari tetap bijaksana. Apakah ini semua karena seorang pendeta Presbiterian?

Tidak. Karena inilah daftar “kejahatan” Erdogan sebenarnya. Dia membeli sistem rudal S-400 Rusia untuk Turki. Dia menolak untuk menerima dukungan AS terhadap sekutu Kurdinya, YPG. Dia memperbolehkan petempur Islam masuk ke Suriah melalui perbatasan Turki dengan banyak senjata, mortar dan rudal – yang Washington tidak keberatan saat itu karena AS juga mencoba menggulingkan Bashar al-Assad dari tahtanya. Kemudian, setelah menembak jatuh sebuah pesawat tempur Rusia di perbatasan Suriah pada November 2015 – yang untuk itu dia segera diboikot oleh Moskow – Erdogan mendekat ke Putin. Dengan demikian orang-orang Rusia dan Iran yang pertama kali memperingatkan Erdogan tentang “kudeta Gulen” terhadapnya pada Juli 2016. Mereka telah mendengarkan lalu lintas radio internal militer Turki – dan memberi tahu sang ‘Sultan Istanbul’ itu.

Dan kini Erdogan membantu Iran menghindari sanksi AS yang diberlakukan setelah Trump secara mencolok menghentikan kesepakatan nuklir 2015, dan telah mengumumkan dia akan terus mengimpor minyak Iran. Dengan ini ancaman lebih lanjut Washington untuk meningkatkan sanksi minyak terhadap Iran akan ditumpulkan.

Baca:  Erdogan akan Boikot Produk Elektronik Buatan Amerika

Sunni Arab Saudi, salah satu sekutu terdekat Donald Trump  sudah mulai berang dengan Erdogan. Belum lama ini, Putra Mahkota Mohammed bin Salman memasukkan Turki sebagai bagian dari “segitiga kejahatan” – bagian lain dari “segitiga” itu ialah Syiah Iran dan kelompok militan Islam.

Jadi Anda dapat melihat bagaimana hal-hal seperti ini hal hal yang terlihat diatur di Timur Tengah saat ini. Erdogan telah berteman baik dengan Putin dan pemimpin tertinggi Iran dan, sebagai lawan dari Arab Saudi, secara alami berada dalam hubungan terbaik dengan Qatar, yang Emirnya – dalam momen ajaib yang mungkin Pastor Brunson akan iri – dimana baru saja  Sheikh Tamim menjanjikan investasi senilai $15 miliar ke Turki. Pengepungan Arab Saudi atas Qatar mulai terlihat menyedihkan karena perangnya melawan Syiah Yaman. Para tentara Turki ditempatkan di Qatar untuk “melindungi” kerajaan kecil dari tetangga yang lebih besar dan mengancam – dan kita tahu semua itu siapa. Dan, sejak hubungan Suriah dan Qatar terus dipanashkan – meskipun dalam skala terkecil – Saya ingin tahu siapa yang paling diuntungkan.

Bashar al-Assad, mungkin saja? Tentara Rusia saat ini berpatroli di perbatasan Suriah-Israel di bawah Daratan Tinggi Golan yang dijajah. Rusia telah menjanjikan Israel bahwa pasukan Iran yang jumlahnya sedikit di Suriah akan tetap berada sejauh 50 mil dari sektor ini. Sekutu Rusia, Suriah, perlu menghancurkan benteng terakhir petempur Islam di Idlib dengan bantuan Rusia dan mendorong pejuang paling keras provinsi itu kembali ke Turki. Qatar memiliki uang untuk membangun kembali Suriah dan dengan demikian memperluas pengaruhnya melintasi Bumi Syam ke Mediterania. Jika Qatar akan mengucurkan lebih banyak lagi miliaran ke Turki, maka kita mungkin melihat semacam aliansi strategis antara Doha dan Ankara. Dan mungkinkah penemuan kembali pertemanan keluarga antara Erdogan dan Assad?

Menanggapi cakrawala ini, Erdogan tidak perlu menjadi “elang pemberani”. Tapi cukup menjadi burung tua yang cerdik.*

Seorang penulis dan jurnalis Inggris. Menjadi koresponden Timur Tengah sejak 1976 untuk berbagai media; sejak 1989 menjadi koresponden untuk The Independent

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH