Analisis

Wacana ‘Kebangkrutan’ Saudi

Wacana ‘Kebangkrutan’ Saudi

Opini: Hassan Al-Brari

 

SETELAH serangkaian kekalahan yang diderita oleh diplomasi Saudi, beberapa pihak berharap Riyadh akan menggunapan kesempatan di Majelis Umum PBB untuk mendukung kepentingan nasional kerajaan yang sebenarnya dan membuka halaman baru dengan negara Arab lainnya untuk menghindari kekalahan dan meminimalisir kerugian.

Namun, Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir memilih menggunakan panggung PBB untuk lagi-lagi menyerang Qatar, menuduhnya menyembunyikan “teroris”, sebuah tuduhan yang tidak lagi dipercayai orang-orang naif, apalagi orang yang cerdas.

Tanpa disadari, Al-Jubeir menggaungkan pernyataan Presiden AS Donald Trump bahwa negara-negara Teluk tidak akan selamat tanpa dukungan keamanan Amerika, bukannya menyangkal klaim itu dan mengungkapkan karakter Arab Saudi sebagai salah satu dari negara Arab terbesar dan terkuat.

Menteri Saudi itu dapat menantang pernyataan Trump, dan pernyataan semacam itu, namun lebih memilih terus mengekspresikan kemarahannya kepada Qatar, mengklaim bahwa pemerintahan di Doha akan jatuh dalam waktu seminggu jika tidak ada Pangkalan Udara AS Al-Udeid. Dia menghilangkan penjelasan bagaimana Qatar sebenarnya dapat bertahan beberapa dekade sebelum pangkalan itu dibangun.

Baca: Sebuah E-mail Bocoran, Dugaan Saudi Berencana Serang Qatar 

Ketika Saya bekerja di Institute of Peace AS di Washington DC sebagai peneliti senior, Saya berbeda pendapat dengan banyak ahli strategi Amerika terkait masalah terorisme, dan tidak satupun dari mereka pernah menyebutkan apapun tentang Qatar berperan dalam mendanai dan mendukung “teroris”.

Kritik mereka selalu mengarah pada Riyadh. Perlu dicatat bahwa setelah 9/11, citra Arab Saudi di mata AS tidak sama seperti di masa lalu. Meskipun upaya-upaya besar Arab Saudi untuk memperbaiki citra negatifnya – presentasi Inisiatif Perdamaian Arab, berdasarkan saran L Friedman, contohnya – dan mendukung dialog peradaban, Riyadh masih dituduh menciptakan kondisi di mana terorisme berkembang. Undang-undang Justice Against Sponsors of Terrorism Act yang disahkan oleh Kongres AS pada tahun 2016 menunjukkan kegagalan Arab Saudi untuk merubah citranya; didukung 99 dari 100 senator, UU itu berarti ada konsensus untuk mengutuk Kerajaan.

Oleh karena itu, tidak ada yang terkejut oleh desakan Arab Saudi agar Qatar harus disebut sebagai “pendukung terorisme” di AS, seolah-olah orang Amerika tidak tahu apa-apa atau melupakan semua hal tentang serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di bulan September 2001.

Al-Jubeir jelas-jelas berpikir bahwa mengarahkan tuduhan ke Qatar secara sistematis akan menghapus kecaman kolektif AS terhadap ciptaan Arab Saudi dan memelihara kondisi ekstrimisme dan terorisme.

Saya tidak berusaha membela Qatar sebanyak Saya berharap Riyadh akan bangun dari delusinya dan mulai menciptakan landasan bersama dengan negara-negara tetangga untuk memobilisasi negara Arab menghadapi semua ancaman, darimanapun sumbernya.

Ancaman yang dirasakan dari Iran tidak membenarkan aliansi dengan ‘Israel’, yang menjajah tanah Arab dan menyangkal hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib mereka sendiri di tanah air mereka.

Baca: Saudi Lanjutkan Proyek Kanal Kucilkan Qatar

Kita dapat memahami ketakutan Saudi terhadap pengaruh Iran, dan bahkan setuju dengan Riyadh bahwa ada kebutuhan untuk menghadapinya, namun Kerajaan tidak dapat meyakinkan siapapun tentang mengapa negara itu harus berdiri menghadapi Iran di saat ini ketika negara itu juga mengepung rekan negara Teluknya yang tidak menduduki wilayah Arab manapun dan tidak menerima bantuan dari Negara Arab atau asing manapun.

Singkatnya, pidato Saudi (di Majelis Umum PBB) dicacatkan oleh ketidakseimbangan, dan itu cacat karena itu memecah-belah, bukannya menyatukan.

Kebencian yang terus-menerus terhadap Qatar adalah penyebab keprihatinan, karena Riyadh seharusnya mendekati pemerintahan di Doha, yang terakhir dapat membantu Saudi mengurangi kerugian regionalnya di hadapan Iran.

Sama seperti Arab Saudi yang merupakan negara penting – dan kami berharap negara itu dapat pulih dan kembali ke akal sehatnya sebelum terlambat – sama halnya Qatar, yang telah selalu beridiri dalam jajaran negara Arab untuk melayani perkara Arab.*

Penulis Lefer International Fellow di The Washington Institute, yang mengkhususkan konflik Arab-Israel, kebijakan domestik dan luar Negeri Israel, hubungan Israel-Yordania. Artikel dimuat di  middleeastmonitor.com  

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Akbar Arifin Ilham

Gedung PPH