Analisis

Nasib Yahudi ‘Kulit Hitam’ di Tanah Jajahan

Nasib Yahudi ‘Kulit Hitam’ di Tanah Jajahan
AP
Anggota komunitas Yahudi Ethiopia memegang foto kerabat di Israel selama acara solidaritas di Addis Ababa, 28 Februari 2018

Oleh: Dr Adnan Abu Amer

 

Hidayatullah.com | ‘Israel’ telah berada dalam kekacauan sejak bulan lalu, ketika seorang perwira polisi ‘Israel’ membunuh seorang pemuda Yahudi keturunan Ethiopia di Haifa, mencurigai bahwa pemuda itu dan rekan-rekannya telah melempari dia dengan batu.

Insiden itu memicu kemarahan dalam komunitas Ethiopia, yang bersikeras bahwa polisi menembak anggotanya terlalu mudah karena alasan rasis; ini bukan insiden pertama. Peristiwa serupa menunjukkan motif rasis, yang mengarah kekerasan.

Hari-hari setelah pembunuhan pemuda itu, ratusan orang Yahudi Ethiopia mulai berdemonstrasi di ‘Israel’, khususnya Tel Aviv, dan menutup beberapa persimpangan jalan utama. Protes meluas sampai ribuan orang memblokir jalan-jalan lain. Demonstran bertopeng membakar tempat sampah dan ban; puluhan dari mereka ditangkap, dan beberapa lainnya terluka.

Polisi ‘Israel’ mencoba berbicara dengan para pemimpin Yahudi Ethiopia tetapi diberitahu bahwa para sesepuh memiliki krisis kepercayaan diri yang besar dengan polisi – para pengunjuk rasa melempari kantor-kantor polisi dengan batu – dan kurang bisa mengendalikan para pemuda di komunitas mereka. Politisi menyerukan agar tenang ketika protes menyebar ke jalan-jalan utama di ‘Israel’ utara dan selatan, menyebabkan kemacetan lalu lintas dan penundaan bagi puluhan ribu kendaraan.

Orang-orang Yahudi Ethiopia dijanjikan bahwa mereka akan memasuki tanah kemakmuran dan kebahagiaan ketika mereka diundang imigrasi ke tanah jajahan, tetapi bagi mereka faktanya kini telah menjadi tanah penganiayaan, kematian dan pemakaman. Masyarakat ‘Israel’ tidak memberi mereka legitimasi sebagai orang Yahudi; tapi menganggap mereka sebagai penjahat dan individu yang kejam.

“Masalahnya adalah bahwa sisa orang Yahudi di ‘Israel’ tidak menganggap kita sebagai manusia,” kata seorang pemrotes asal Ethiopia. “Ini dimulai dengan warga kulit putih yang tidak ingin anak-anak mereka bermain dengan anak-anak berkulit hitam di taman umum, dan berlanjut dengan polisi, yang berurusan dengan kita berdasarkan warna. Kami tidak bisa menyembunyikan warna kami,” kutip Middle East Monitor (MEMO).

Seorang pengunjuk rasa setuju. “Sulit menjadi orang kulit hitam dan merasa aman di ‘Israel’.”

Yang ketiga merasa bahwa kehidupan Ethiopia “tidak berharga” di ‘Israel’. “Kaum muda takut bertemu dengan polisi di jalanan. Kami menghadapi rasisme setiap hari. Mereka tidak mempekerjakan kami, mereka tidak menyewakan rumah dan kami tidak diizinkan masuk bar selama akhir pekan.”

Seorang perwira polisi ‘Israel’ menegaskan, “Orang Yahudi Ethiopia masih berpikir bahwa mereka ada di Afrika, dan mereka lebih baik kembali ke sana.” Sikap seperti itu tercermin di media sosial. Setelah satu pemrotes ditabrak mobil, posting media sosial penuh dengan komentar seperti, “Hancurkan mereka, mereka hanya akan mengerti dengan cara ini.”

Hebatnya, para ahli dan pejabat ‘Israel’ telah mengklaim bahwa pihak asing terlibat dalam hasutan, memicu protes Ethiopia di media sosial. Di beberapa situs jejaring sosial mereka menuduh, digunakan untuk berbagi informasi tentang rasisme terhadap Ethiopia oleh pihak berwenang untuk memperluas celah-celah dalam masyarakat ‘Israel’.

Peristiwa baru-baru ini menjelaskan 140.000 “Falashas” atau orang Yahudi Ethiopia yang tiba di ‘Israel’ antara tahun 1984 dan 1991 dan merupakan 2 persen dari populasi. Status mereka menunjukkan keterisolasian mereka yang relatif, dengan 88 persen menikahi Falasha lainnya, dan 43 persen warga ‘Israel’ lainnya menolak menikahi orang Ethiopia. Hanya 55 persen siswa komunitas Ethiopia yang menerima ijazah sekolah menengah, dan hanya 39 persen dari mereka yang memenuhi tingkat akademis yang diperlukan untuk mendaftar di universitas. Sembilan puluh persen dari komunitas itu buta huruf.

Pendapatan bulanan rata-rata orang Yahudi Ethiopia adalah 35 persen lebih rendah daripada orang Yahudi lainnya di ‘Israel’. Sebagian besar dari mereka memiliki pekerjaan bergaji rendah yang tidak memerlukan kualifikasi akademik. Faktanya, 65 persen orang muda Yahudi Ethiopia adalah pengangguran dan tingkat kenakalan di antara anak-anak mereka tiga kali lebih tinggi daripada anak-anak orang Yahudi lainnya di ‘Israel’. Sejumlah besar tidak berbicara bahasa Ibrani dan tidak dapat mengatasi masyarakat ‘Israel’, meskipun ada program integrasi yang diluncurkan oleh pemerintah. Sebelas telah terbunuh oleh “Yahudi kulit putih” rasis selama dua dekade terakhir. Situasi rasis sedemikian rupa sehingga otoritas negara di ‘Israel’ tidak mengakui para sarjana Yahudi Ethiopia sebagai rabi.

Satu-satunya partai politik yang mewakili Falashas tidak dapat mengumpulkan suara yang cukup untuk menjamin kursi di Knesset dalam Pemilihan Umum tahun ini. Beberapa sekolah ‘Israel’ menolak menerima siswa Yahudi Ethiopia dan hukum ‘Israel’ melarang menerima sumbangan darah dari orang Yahudi kulit hitam. Kementerian Kesehatan ‘Israel’ membuang sekarung darah yang disumbangkan oleh Ethiopia pada tahun 2006 dengan dalih risiko AIDS.

Orang-orang Yahudi Ethiopia umumnya tinggal di daerah kumuh dan kota-kota kumuh di pinggiran kota-kota ‘Israel’, termasuk Afula dan Hadera. Mereka menderita masalah perumahan, pendidikan, buruh, agama dan identitas dan menghadapi pertanyaan tentang asal-usul Yahudi mereka. Mengintegrasikan mereka ke dalam masyarakat ‘Israel’ dengan demikian merupakan masalah besar, masalah yang tercermin dalam militer ‘Israel’. Tidak ada orang Yahudi Ethiopia di antara jajaran perwira senior di tentara ‘Israel’; memang, mereka digolongkan sebagai tentara kelas dua.

Ancaman eskalasi dan ancaman polisi

Mengingat bahwa protes oleh orang-orang Yahudi Ethiopia didahului oleh demonstrasi serupa oleh orang-orang Yahudi Haredi ultra-Ortodoks, dan bahwa serangan polisi ‘Israel’ terhadap warga Palestina sedang berlangsung, masuk akal untuk menyarankan bahwa disintegrasi sosial sedang terjadi di depan mata kita di ‘Israel’. Sungguh ironis bahwa negara yang didirikan berkat solidaritas Yahudi sekarang menghadapi disintegrasi dan perpecahan, dan masyarakat terpecah menjadi kelompok-kelompok yang saling bertentangan.

Ini telah menyebabkan realitas proliferasi kelompok-kelompok yang bertikai di ‘Israel’ di mana anggota satu sama sekali mengabaikan perjuangan oleh anggota yang lain, dan tidak pernah ikut campur. Namun, mereka tidak kehilangan kesempatan untuk melecehkan mereka, menggosok garam ke luka mereka dan mendorong mayoritas orang Yahudi untuk tidak mempercayai negara. Warga ‘Israel’, tampaknya, tidak lagi peduli satu sama lain. Petugas polisi tidak mau memahami perjuangan orang Yahudi Ethiopia, tetapi takut padanya. Ketika dia takut dia mengambil senjatanya dan menembaknya. Pengemudi Yahudi yang tidak mengerti mengapa orang Yahudi Ethiopia memblokir jalan umum mengendarai mobilnya ke arah mereka, dan menewaskan satu orang di hadapan semua orang.

Oleh karena itu, masyarakat ‘Israel’ tampaknya berada di ambang kehancuran, dengan semakin banyak orang yang kurang percaya pada negara. Masyarakat kehilangan solidaritas internal segera larut ke dalam konflik etnis, nasional dan sosial sebelum hancur dari dalam. Inilah yang akan disaksikan ‘Israel’ di tahun-tahun mendatang. Analis dan pemerintah strategisnya menganggap ancaman domestik ini tidak kalah serius daripada ancaman eksistensial eksternal.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Monitor Timur Tengah.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar