Analisis

Di Tengah Kebuntuan, Rakyat Sudan Berjuang Menghadapi Krisis Ekonomi

Di Tengah Kebuntuan, Rakyat Sudan Berjuang Menghadapi Krisis Ekonomi
muh. abdus syakur/hidayatullah.com
[Ilustrasi] Kegiatan ekonomi rakyat Sudan di Khartoum.

Hidayatullah.com–Dari hari Ahad hingga Kamis setiap minggu, Hamid Mohamed meninggalkan rumahnya di Alhaja Yousef di Khartoum timur untuk pergi ke pusat ibukota Sudan untuk memulai shift delapan jamnya sebagai juru masak hotel. Dan pada akhir pekan, Jumat dan Sabtu, dia kembali ke tempat yang sama – kali ini bekerja sebagai tukang kebun.

“Saya merawat keluarga, orangtua, dan saudara kandung saya sendirian,” kata Mohamed, yang berusia 40-an.

“Ayahku tidak bisa bekerja karena kakinya bermasalah … dan aku harus bekerja sekarang setiap hari – meskipun hotel menaikkan gaji kami, itu tidak cukup.”

Dia hanyalah salah satu dari banyak orang Sudan yang berjuang hidup setelah negara itu dihantam oleh krisis ekonomi akut yang menjadi alasan utama dalam memicu demonstrasi berbulan-bulan yang mengarah pada kudeta militer terhadap Presiden Omar al-Bashir pada April.

Mohamed mengatakan dia tidak merasa situasi keuangan telah membaik sejak penggulingan al-Bashir. Sebaliknya, katanya, “semakin memburuk, dan hidup sekarang lebih sulit.”

Antrean panjang – mulai dari mesin ATM, pompa bensin hingga toko roti – terus menjadi pemandangan umum di seluruh Khartoum, seperti sebelum penggulingan al-Bashir ketika nilai pound Sudan anjlok dan inflasi meroket.

Ini terlepas dari suntikan dana yang diberikan oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab kepada Dewan Militer Transisi (TMC) yang berkuasa yang merebut kekuasaan dari al-Bashir pada 11 April.

Lebih dari 100 orang terbunuh

Atif Alsamani, pemilik toko reparasi mobil berusia 29 tahun, mengatakan dia harus memecat empat karyawannya dalam beberapa pekan terakhir karena ketidakmampuannya untuk membayar gaji mereka. Menunjuk ke toko setengah kosongnya, dia mengatakan dia “kekurangan” karena “perubahan nilai pound Sudan”.

“Pada Idul Fitri terakhir, misalnya, saya tidak bisa membeli apa pun untuk diri saya sendiri kecuali deodoran,” katanya. “Biasanya, aku membeli baju baru, tapi kali ini aku tidak bisa melakukannya.”

Di balik masalah ekonomi yang sedang berlangsung, TMC dan para pemimpin oposisi yang berupaya melakukan transisi ke pemerintahan sipil telah gagal menyelesaikan detail dari kesepakatan pembagian kekuasaan yang telah ditandatangani minggu lalu dalam upaya untuk menyelesaikan kebuntuan politik.

Kesepakatan yang dimediasi oleh Uni Afrika, yang penandatanganannya ditunda untuk ketiga kalinya pada Kamis malam, terjadi setelah dua hari perundingan menyusul gagalnya perundingan sebelumnya setelah insiden mematikan di sebuah kamp demonstrasi di luar markas militer.

Penyelenggara demonstrasi mengatakan lebih dari 100 orang tewas dalam pembubaran berdarah demonstrasi duduk pada 3 Juni, dengan 40 mayat dibuang ke sungai Nil. Ratusan lainnya terluka dan puluhan diperkosa, menurut oposisi. TMC mengakui ada 61 kematian.

Ketidaksepakatan mengenai kesepakatan berkisar pada tanggung jawab dewan menteri yang akan dibentuk oleh Pasukan untuk Kebebasan dan Perubahan (FFC), aliansi dari kelompok-kelompok oposisi.

TMC menginginkan dewan kedaulatan sipil-militer bersama yang akan dibentuk untuk mendukung semua keputusan mereka, dan mereka juga ingin memiliki suara dalam pengangkatan menteri oleh FCC, menurut Profesor Mohamed Yousef al-Mustafa, yang merupakan pemimpin FFC.

Dia menyalahkan keterlambatan “misterius” pada para jenderal.

“TMC berada di bawah tekanan besar dari dua pihak; kekuatan kontra-revolusi di Sudan, di antara mereka adalah kelompok Islamis, dan poros regional Arab Saudi, UEA dan Mesir yang semuanya memiliki kepentingan mereka sendiri di Sudan,” katanya dikutip Al Jazeera.

“Pasukan kontra-revolusi ingin mempertahankan rezim sebelumnya sehingga mereka dapat melanjutkan kepentingan korup mereka; juga poros regional ingin menjaga pasukan Sudan dalam perang di Yaman dan juga mereka memiliki kepentingan geo-politik di Sudan,” katanya. menambahkan.

Kurangnya Kepercayaan

Menurut seorang diplomat Barat yang bermarkas di Khartoum dan dekat dengan perundingan, kurangnya kepercayaan antara kedua belah pihak dapat semakin memperumit masalah.

“Mereka harus saling mempercayai dahulu dan berbicara tentang prioritas-prioritas periode sementara,” katanya, berbicara dalam kondisi anonim.

Di tengah kebuntuan, tingkat inflasi naik menjadi 47,78 persen pada Juni dibandingkan dengan 44 persen pada bulan sebelumnya, menurut angka resmi yang dirilis pada hari Kamis.

Para pemimpin demo bulan lalu menyerukan demonstrasi massa pada 13 Juli tetapi setelah penandatanganan perjanjian, sikap mereka berubah dan mendesak orang untuk turun ke jalan untuk merayakannya. Tetapi sekarang, penundaan negosiasi telah menyebabkan aktivis dan komite lingkungan – kekuatan utama pemberontakan – untuk menyerukan protes anti-TMC lagi.

Aktivis Mohanad Eldiridi mengkritik kesepakatan itu, yang menurutnya tidak mewakili rakyat Sudan.

“Orang-orang yang sedang bernegosiasi ini membuat perjanjian yang bertentangan dengan deklarasi FFC dengan menyetujui pemberian militer jangka panjang untuk berkuasa,” katanya.

“Di Sudan, untuk dapat mencapai posisi terdepan di partai politik mana pun, Anda harus berasal dari kelas tertentu dan menawarkannya. Mayoritas orang tidak dapat melakukan itu setelah lulus dari universitas; mereka perlu bekerja untuk mencari nafkah sehingga mereka tidak bisa menjadi politisi.” */Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar