Analisis

Normalisasi Arab Saudi dengan ‘Israel’

Normalisasi Arab Saudi dengan ‘Israel’
ist.
[Ilustrasi]

Oleh: Yasser Abu Hilalah

 

NORMALISASI Arab Saudi merupakan hal yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Dua negara yang menjalin hubungan resmi dan hubungan publik dengan ‘Israel’, Mesir dan Jordania, serta negara-negara lain yang menjalin hubungan yang dinormalisasi, tetap berpegang pada narasi Palestina terkait konflik tersebut. Mereka tidak mengadopsi narasi musuh terkait sejarah dan kesuciannya. Mereka tidak membenci orang Palestina. Hubungan itu tetap terbatas pada tingkat resmi dan rahasia, sebagian besar dibenarkan oleh keuntungan ekonomi di luar tingkat publik.

Kita tidak melihat Grand Sheikh Al-Azhar melakukan apa yang telah dilakukan Sekretaris Jenderal Liga Muslim Dunia, Muhammad Issa, yang mengundang Direktur Museum Peringatan Holocaust AS untuk mengunjungi kerajaan (dikarenakan ketidakpedulian dan kesukaannya terhadap Zionis, dia kira direktur tersebut merupakan seorang laki-laki). Tidak satupun di Jordania yang berani menghina dan merendahkan status Masjid Al-Aqsha seperti blogger Saudi, Kassab Al-Otaibi, dikenal karena hubungannya yang dekat dengan badan keamanan Saudi. Adapun tindakan blogger Mohammad Saud, mereka seperti misi bunuh diri demi normalisasi. Dia menerima lebih banyak kutukan, penghinaan dan cemoohan dari siapa pun sebelumnya.

Benang yang menghubungkan ketiganya adalah badan resmi yang menerapkan strategi yang jelas di dalam dan luar negeri. Menurut Wall Street Journal, Saud Al-Qahtani, yang digambarkan sebagai “tangan kanan Pangeran Mohammed”, dituduh berhubungan dengan ‘Israel’ dalam hal kerja sama teknis dan spionase, mempromosikan hubungan dengan ‘Israel’ dan memfitnah Palestina melalui tentara elektronik yang dia pimpin.

Ada 3.000 karyawan penuh waktu, dan jumlah ini berlipat ganda jika paruh waktu diperhitungkan, di Pusat Global untuk Memerangi Ideologi Ekstremis (Etidal), yang berbasis di Riyadh, yang tugas utamanya adalah mempromosikan normalisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Di masa lalu, normalisasi berarti menciptakan perdamaian antara Palestina dan ‘Israel’, tetapi hari ini, itu berarti menjadikan Palestina sebagai musuh, mencuri uang Saudi, dan mengalihkan mereka dari pengembangan negara mereka. Mereka sekarang merebut masa depan Saudi dengan berkonspirasi dengan Iran.

Menurut sumber-sumber informasi Saudi, jajak pendapat yang dilakukan oleh pusat penelitian di Riyadh untuk putra mahkota, menunjukkan kegagalan strateginya. Mayoritas partisipan masih melihat ‘Israel’ sebagai musuh. Namun, ini tidak mempengaruhi tekadnya, karena yang penting Zionis menerima pesan bahwa ia berkorban dan melakukan upaya besar untuk menghadapi opini publik yang dibentuk melalui mobilisasi dan hasutan selama beberapa dekade.

Pengorbanan ini tidak gratis. Dia menyadari bahwa Netanyahu adalah satu-satunya yang secara terbuka berdiri di sisinya pada hari ketika bumi bergetar di bawah kakinya setelah pembunuhan brutal Jamal Khashoggi. Putra mahkota juga tahu bahwa ia memiliki sekutu yang kuat di Washington dalam bentuk Zionis Kushner. Ini, setidaknya secara psikologis, cukup untuk menjelaskan keinginan ini. Selain itu, normalisasi memalukan ini, yang tampaknya seperti trik papan gantung yang berbahaya, disertai dengan jaring pengaman, karena mudah untuk menyangkal semua ini dan menganggapnya sebagai upaya individu, dan menyatakan bahwa posisi resmi Saudi adalah apa yang dikatakan raja di beberapa pidato resmi, di mana ia menegaskan kembali komitmennya terhadap hak-hak Arab di Palestina.

Baca: [Viral] Blogger Saudi Pro ‘Israel’ Diludahi Warga Palestina Saat Ikut Tur ke Baitul Maqdis

Sebenarnya, tidak ada jaring pengaman, terutama mengingat perang terbuka di Arab Saudi melawan orang Palestina yang mendukung perlawanan. Hamas tidak dapat melepaskan mantan wakilnya di Arab Saudi, Dr Muhammad Al-Khudari, yang merupakan konsultan yang bekerja di Arab Saudi selama beberapa dekade. Dia menderita kanker dan bertindak sebagai duta besar yang bertemu dengan pejabat tingkat atas dan menerima bantuan keuangan resmi dan umum. Bukan rahasia lagi bahwa Hamas didirikan di Jeddah, dan kepala biro politik pertamanya, almarhum Khairy Al-Agha adalah warga Palestina dari Gaza yang memegang kewarganegaraan Saudi. Ini dengan sepengetahuan pemerintah Saudi dan mendukung kelompok itu secara diam-diam dan di depan umum. Itu tidak menutup mata untuk pengumpulan sumbangan, tetapi perwakilan Hamas telah menerima sumbangan bulanan sekitar $ 1,3 juta dari Raja Abdullah Bin Abdulaziz.

Baik Palestina maupun Saudi tidak dapat menulis tweet terhadap kejahatan yang dilakukan oleh penjajahan ‘Israel’. Sekarang yang terendah di negara itu bisa menyerang Palestina. Juga ada penurunan dalam dukungan kerajaan untuk perjuangan Palestina, bahkan pada tingkat donasi sekolah, yang mendorong seorang peneliti Saudi, Sultan Al-Amer, untuk meluncurkan kampanye satir untuk membayar kembali mereka yang menyesal mendukung warga Palestina dengan sekolah mereka tunjangan.

Saya akan mengakhiri dengan mengatakan normalisasi mengerikan yang disaksikan di Arab Saudi saat ini dan penindasan dan pencemaran nama baik orang-orang Palestina hanya akan berkontribusi untuk memperdalam komitmen pemuda Saudi terhadap perjuangan Palestina dan penolakan mereka terhadap Zionisme. Trik sirkus berbahaya dapat menarik tepuk tangan publik Zionis, tetapi hanya akan membahayakan pemain pemberani yang mungkin tidak menemukan jaring pengaman di bawahnya.* Nashirul Haq AR/Artikel ini pertama kali dimuat di Al-Araby Al-Jadeed dalam bahasa Arab pada 1 Agustus 2019.

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar