Analisis

Kashmir Bukanlah tentang Wilayah, Tapi Kemenangan Hindu atas Islam

Kashmir Bukanlah tentang Wilayah, Tapi Kemenangan Hindu atas Islam

Oleh: Kapil Komireddi

 

Hidayatullah.com | SELAMA dua minggu, Kashmir, satu-satunya negara bagian yang mayoritas warganya Muslim, telah berada dalam keadaan ‘tidak ada’. Sejak surat keputusan presiden menghapuskan negara itu, mencabut otonominya dan memecahnya menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal, Internet telah dimatikan, jaringan telepon diputus, dan bahkan saluran telepon rumah.

Perkumpulan publik dilarang, dan penduduk berada di bawah jam malam. Satu tentara telah ditempatkan di luar setiap rumah di beberapa desa. Delapan juta orang telah terputus dari dunia – dan dari satu sama lain. Apotek-apotek kehabisan obat, rumah-rumah kehabisan makanan, dan rumah sakit dipenuhi para demonstran yang terluka. Narendra Modi, perdana menteri India, bersikeras bahwa ini semua demi kebaikan rakyat Kashmir. Cengkraman India atas Kashmir terkadang malah lebih keras. Namun cengkraman atas Kashmir, tidak pernah lebih longgar.

Pengambilalihan Modi di Kashmir adalah pemenuhan  hasrat ideologis yang panjang untuk membuat populasi yang didominasi Muslim menyerah di bawah visinya akan negara Hindu yang homogen. Ini juga merupakan sebuah cara untuk menyampaikan pada seluruh India – sebuah persatuan negara bagian yang beragam – bahwa tidak ada satupun yang terbebas dari surga Hindu yang ingin dia bangun di negara besar itu. Kashmir adalah sebuah peringatan dan contoh: Negara bagian manapun yang menyimpang dari visi ini dapat dibawa ke kendali otoriter Delhi atas nama “persatuan.”

Baca: India Mencaplok Kashmir di Bawah Bayang-Bayang Gelap Israel 

Mereka yang percaya bahwa hari seperti itu tidak akan pernah datang – bahwa lembaga demokrasi India dan perlindungan minoritas akan menegaskan diri mereka sendiri – juga tidak pernah berpikir bahwa seseorang seperti Modi suatu hari akan memimpin negara itu. Modi pernah tampak ditakdirkan untuk menghilang ke dalam sejarah sebagai curio (objek ;angka) fanatik. Sebagai kepala menteri yang baru diangkat dari Gujarat, ia memimpin pertumpahan darah komunal terburuk dalam sejarah India baru-baru ini pada tahun 2002, ketika 1.000 Muslim, dengan perkiraan konservatif, dibantai oleh umat Hindu yang bersenjatakan pedang di negaranya selama beberapa minggu. Beberapa menuduh Modi bersekongkol dengan massa; yang lain mengatakan dia menutup mata terhadap mereka. Pembantaian itu membuat Modi paria (kasta terendah): orang India liberal menyamakannya dengan Hitler, Amerika Serikat menolaknya mendapat visa, dan Inggris dan Uni Eropa memboikotnya.

Tetapi Modi memperluas dan memperkuat daya tariknya di antara umat Hindu India, agama mayoritas yang kebenciannya karena pernah diinvasi dan diperintah selama berabad-abad oleh umat Islam telah didekati selama beberapa dekade dengan kata-kata kosong dari para elit sekuler India. Dia menggunakan tiga alat yang ampuh untuk mendorong daya tariknya.

Yang pertama adalah sadisme, petunjuknya ialah, di bawah pemerintahannya, radikal Hindu dapat memuaskan haus darah yang tidak aktif: Setelah pembunuhan seorang pria Muslim dalam tahanan polisi, misalnya, Modi mengatakan di sebuah kampanye 2007, “Jika senapan AK-57 [sic] ditemukan di kediaman seseorang … haruskah saya tidak membunuh mereka? “(Kerumunan menjawab:” Bunuh mereka! Bunuh mereka! “)

Yang kedua adalah schadenfreude, kegembiraan dalam menyiksa minoritas yang tak berdaya: Pada kampanye sebelumnya di 2002, Modi telah membicarakan nasib kaum Muslim yang terlantar akibat kerusuhan Gujarat baru-baru ini, ia bertanya pada kerumunan yang hadir: “Apa yang harus kita lakukan? Menjalankan kamp bantuan untuk mereka? Apakah kita ingin membuka pusat penghasil bayi? ”Audiensnya meledak dengan tawa. “Kita harus memberi pelajaran kepada mereka yang meningkatkan populasi pada tingkat yang mengkhawatirkan,” katanya.

Pengaruh terakhir adalah mengasihani diri sendiri, penyalahgunaan kebebasan oleh umat Hindu untuk menganggap diri mereka sebagai korban sebenarnya. Dia mengatakan kepada Parlemen bahwa India telah menjadi negara budak selama lebih dari 1.000 tahun dan mengklaim bahwa ada pasukan untuk membunuhnya.

Sejak terpilihnya ia pada pemilu 2014 sebagai perdana menteri, bigotri atau fanatisme telah dinobatkan sebagai bentuk pembenaran tindakan mengemukakan pendapat sendiri dengan cara yang agresif.

Baca:  Lebih 4000 Orang Ditangkap Aparat India Sejak Pencaplokan Kashmir

Pengeroyokan hingga mati Muslim – digambarkan buruk sebagai para jihadis yang membaktikan diri merayu dan mengajak para wanita Hindu masuk Islam – oleh massa Hindu telah menjadi olahraga yang lazim memunculkan puluhan video pembunuhan mengerikan beredar di grup-grup WhatsApp yang dijalankan oleh para nasionalis Hindu.

Musim panas lalu, seorang menteri di kabinet Modi menghukum mati delapan orang yang terbukti mengeroyok hingga mati seorang pria Muslim. Di bumi ini, Kashmir tidak akan pernah bisa tetap otonomi, sebuah tempat yang tahan dari keinginan mayoritas yang senang melihat kehendaknya dilakukan dengan kekerasan.

Terpilihnya kembali Modi pada tahun ini memberi semangat para pendukung yang telah ia hasut kemarahannya dengan mahir. Perdana menteri itu jarang mengakui pembunuhan minoritas. Yang lebih jarang lagi ketika dia mengecam pembunuhan-pembunuhan itu. Kenyataannya, dia tidak sekalipun mengenang, dengan nama, para Muslim yang dibunuh oleh para fundamentalis Hindu. Ini bukanlah hal yang tidak disengaja. Ini merupakan sebuah langkah kecil dari membiarkan para pelaku main hakim sendiri menaklukan tetangga Muslim mereka untuk menaklukkan mereka sendiri, menggunakan kekuatan negara, seperti yang dia telah lakukan di Kashmir.

Kebangkitan politik Modi terjadi di kamp-kamp pelatihan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), sebuah kelompok paramiliter sayap kanan yang menginkubasi politik modern nasionalisme Hindu.

RSS memperkenalkan “para sukarelawan” kepada jajaran luas penjahat yang menjarah dan mengebiri India selama berabad-abad – para penakluk Islam abad pertengahan, para akomodasionis seperti Gandhi dan partai Kongres yang dia pimpin, para nasionalis Muslim yang memutilasi India untuk mendirikan Pakistan dan berupaya melarikan diri dengan membawa Kashmir – dan mendorong mereka untuk melepaskan impotensi Hindu mereka. Efek pemikiran Modi muda sangatlah kuat sehingga dia menganggap RSS sebagai keluarganya, meninggalkan istri dan ibunya, dan berkeliaran di India sebagai katekis penyebab nasionalis Hindu.

Dengan merebut Kashmir, Modi telah menenangkan pemilih nasionalisme Hindu dan memantapkan dirinya sebagai bapak dari apa yang dengan bangga mereka sebut sebagai “India Baru.” Kashmir selalu berada di urutan teratas dalam daftar keinginan mereka, yang juga mencakup pembangunan sebuah kuil di Ayodhya, di mana sebuah masjid berdiri selama setengah milenium sebelum nasionalis Hindu merobohkannya pada tahun 1992; penghapusan hak-hak kecil yang diberikan kepada kaum minoritas (seperti subsidi Muslim untuk ibadah ke Makkah); akhir hukum untuk konversi agama oleh umat Hindu; penindasan hukum dari romansa dan pernikahan antaragama, terutama ketika mempelai wanita beragama Hindu dan pengantin pria Muslim; dan, pada akhirnya, penulisan ulang konstitusi untuk menyatakan India sebagai negara resmi umat Hindu.

Tapi bisakah India, masyarakat paling heterogen di Bumi, selamat dari peningkatan mayoritas seperti ini?

Dalam pidatonya yang menggetarkan pada majelis terpilih pertama Kashmir pada tahun 1951, Syeikh Abdullah, sosialis yang sangat populer yang memperjuangkan aksesi Kashmir ke India, mengemukakan pilihan di hadapan orang-orang Kashmir.

Baca: Jam Malam di Kashmir Diperlonggar, Belum Jelas Nasib Muslim

Komitmen India untuk “demokrasi sekuler berdasarkan keadilan, kebebasan dan kesetaraan,” jelasnya, meniadakan argumen “bahwa Muslim Kashmir tidak dapat memiliki keamanan di India.” Konstitusi India, kata Abdullah, “telah cukup dan akhirnya menolak konsep sebuah negara religius, yang merupakan kemunduran menuju abad pertengahan.”

Abdullah mengecam Pakistan, sebagai semi-teokrasi yang melancarkan perang pada tahun 1948 untuk merebut Kashmir, sebagai “negara feodal “di mana “seruan kepada agama merupakan pendekatan sentimental dan salah.” Tetapi penolakannya terhadap Pakistan juga merupakan pengingat bagi India bahwa sekularisme adalah kondisi kesetiaan Kashmir yang tidak bisa dinegosiasikan. Kashmir, katanya, “tidak akan pernah menerima prinsip yang berupaya memihak kepentingan satu agama atau kelompok sosial terhadap yang lain.” Kalimat itu ditujukan kepada Pakistan. Sekarang berlaku untuk India.

Kelompok separatis Kashmir yang pernah menyebut India sebagai “negara Hindu” dapat diberhentikan pada saat itu sebagai sauvinistik (penganut ajaran atau paham mengenai cinta tanah air dan bangsa (patriotisme) yang berlebihan), dan India dapat memperdebatkan secara meyakinkan tempat Kashmir dalam lipatan poliglotnya: Agama rakyat Kashmir tidak relevan dengan kewarganegaraan penuh India mereka. Tapi sekarang klaim separatis terhadap India memiliki substansi dan bobot sebesar Abdullah melawan Pakistan.

Argumen “nasionalisme inklusif” yang digunakan oleh para pendahulu Modi untuk membujuk separatis Kashmir untuk berpartisipasi dalam pemilihan tidak tersedia baginya, seorang nasionalis religius. India yang tidak lagi sekuler akan selamanya kehilangan argumennya untuk Kashmir. Ketenangan yang saat ini ditimpakan pada wilayah tersebut menyembunyikan kemarahan yang dalam yang menunggu untuk meletus. Penyalahgunaan Kashmir yang dibenarkan oleh Modi sebagai “integrasi” dapat, jika tidak dikonfrontasi dan dibalik, menjadi awal dari akhir persatuan India. *

Penulis adalah wartawan dan penulis buku  Malevolent Republic: A Short History of New India (2019). Opini dimuat di Washingtonpost.com, diterjemahkan Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar