Analisis

Pertemuan Ankara: ‘Kemenangan bagi Moskow dan al Assad’

Pertemuan Ankara: ‘Kemenangan bagi Moskow dan al Assad’
Anadolu Agency
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (tengah), Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri), dan Presiden Iran Hassan Rouhani bertemu di Ankara.

Hidayatullah.com | Para kepala pemerintahan Turki, Rusia, dan Iran telah mengumumkan pembentukan sebuah komite untuk merancang konstitusi Suriah sebagai langkah pertama dalam solusi politik untuk konflik delapan tahun Suriah.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Senin menjadi tuan rumah rekan Rusia dan Irannya, Vladimir Putin dan Hassan Rouhani, untuk pertemuan semacam itu yang kelima sejak trio tersebut meluncurkan perundingan Astana hampir tiga tahun lalu.

Pertemuan di Ankara disebut sebagai kesempatan untuk fokus pada Idlib, benteng terakhir pemberontak di mana serangan oleh pasukan pemerintah Suriah, yang didukung oleh kekuatan udara Rusia, telah menewaskan ratusan warga sipil dan mengancam Turki dengan eksodus pengungsi baru.

Berbicara pada konferensi pers setelah perundingan selama beberapa hari, ketiga pemimpin mengungkapkan pembentukan komite konstitusi yang terdiri dari pemerintah, oposisi dan anggota masyarakat sipil.

Erdogan, yang telah mendukung berbagai kelompok oposisi selama perang sementara Iran dan Rusia telah mendukung Presiden Bashar al-Assad, mengatakan bahwa inisiatif lebih lanjut akan menjadi nyata “di hari-hari berikutnya”.

Sementara itu, Putin mengatakan: “Kami meyakini pekerjaan komite konstitusional itu akan menjadi penentu dalam menormalisasi situasi di Republik Arab Suriah.”

‘Kemenangan bagi Moskow dan Assad’

Ahmet Evin, profesor emeritus di Universitas Sabanci Istanbul, mengatakan komite tersebut akan menguntungkan al-Assad.

“Ini jelas mayoritas dua-ke-satu dan menulis konstitusi pada dasarnya melakukan dua hal – secara internasional mendemokratiskan rezim dan juga melegitimasi itu,” katanya. “Saya pikir Moskow tepat sasaran dan ini merupakan kemenangan bagi Moskow dan [al] Assad.”

Kamal Alam, seorang analis militer yang berbasis di London yang berspesialisasi di Suriah dan Turki, mengatakan pembentukan komite konstitusi “tidak mengubah apa pun di lapangan”.

“Dari ketiga negara ini, Rusia merupakan pemenang yang jelas dan mencolok. Iran adalah negara terbuang saat ini sementara Turki terjebak di tengah-tengah Eropa, Amerika, dan Rusia,” kata Alam.

“Rusia saat ini berada di kursi pengendara dan ini berarti al-Assad dan pemerintah Suriah berada di posisi yang lebih baik.”

Yahya al-Aridi, juru bicara untuk Komisi Negosiasi Suriah – blok oposisi politik utama – mengatakan semua pihak yang terlibat dalam konflik berkepanjangan itu memandang komite tersebut sebagai “gerbang” di mana solusi politik dapat tercapai.

Sementara komite bagi pemerintah al-Assad dan sekutu Rusia dianggap “penobatan upaya militer mereka”, al-Aridi mencatat bahwa untuk oposisi, itu adalah langkah pertama menuju penerapan resolusi Dewan Keamanan PBB yang melindungi hak-hak warga Suriah.

“Ini satu-satunya pertandingan,” katanya tentang panitia. “Itu tidak akan memberikan oposisi atau rakyat Suriah hak penuh Suriah … tetapi setidaknya itu menempatkan Suriah kembali ke jalur pada masalah yang berkaitan dengan kebebasan dan demokrasi,” tambah Aridi.

Pertemuan Ankara itu, bagian dari proses yang bertujuan untuk membuka jalan bagi pemilu di Suriah, mendengar Erdogan mengecam korban sipil di Idlib, di mana, menurut PBB, lebih dari 1.000 penduduk sipil telah terbunuh sejak pasukan Assad mulai menyerang provinsi barat laut itu pada akhir April.

Putin dan Rouhani menyoroti kehadiran “teroris” seperti Hayat Tahrir al-Sham (HTS), yang sebelumnya berafiliasi dengan al-Qaeda, sebagai alasan untuk melancarkan operasi militer semacam itu.

Meskipun gencatan senjata disepakati pada akhir Agustus, ada laporan serangan artileri dan serangan udara oleh pasukan rezim pemerintah dalam beberapa hari terakhir.

Terperangkap dalam kekerasan tersebut adalah sekitar tiga juta warga sipil yang tinggal di wilayah tersebut. Puluhan ribu kini berkumpul di dekat perbatasan Turki ketika mereka mencoba menyelamatkan diri dari pertempuran ke selatan.

Turki, yang telah menampung 3,6 juta warga Suriah, khawatir pertempuran lebih lanjut dapat menciptakan gelombang baru pengungsi serta masuknya petempur.* Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Umroh Keluarga

Iklan Bazar