Analisis

Operasi Militer Turki Lebih Besar Dari yang Diperkirakan

Operasi Militer Turki Lebih Besar Dari yang Diperkirakan

Oleh: Tesa Fox

Hidayatullah.com | OPERASI yang ditunggu-tunggu diluncurkan oleh Turki ke timur laut Suriah jauh melampaui apa yang pada awalnya diharapkan oleh pengamat militer yang memperkirakan Ankara kemungkinan akan memulai tindakan terbatas.

Pada jam-jam pertama Operation Spring Peace, serangan udara Turki melintasi perbatasan hingga Qamishli di timur dan lebih jauh ke barat Kobane.

Mutlu Civiroglu, seorang analis Timur Tengah yang berbasis di Washington, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa skala serangan itu mengejutkan banyak analis.

“Mereka (serangan) telah mencapai radius 300 km dan kedalaman 50 km, hampir semua kota besar terkena,” kata Civiroglu.

Soner Cagaptay, Direktur Program Riset Institut Kebijakan Timur Dekat Washington, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan Turki pada titik ini difokuskan pada kota-kota mayoritas Arab.

“Saya pikir itu adalah pilihan yang cukup cerdas untuk Ankara karena fakta bahwa pasukan Turki akan lebih disambut di daerah-daerah mayoritas Arab, mengingat betapa bersahabatnya Turki terhadap penduduk Arab,” kata Cagaptay.

Dia mengatakan Turki akan terus mendorong gejolak antara wilayah yang dikuasai Kurdi sebagai strategi untuk melemahkan Pasukan Demokrat Suriah (SDF) dan melemahkan otoritas politik yang mengontrol wilayah perbatasan dengan Turki.

SDF dipelopori oleh Unit Perlindungan Rakyat (YPG), yang dianggap Ankara terkait dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) terlarang yang telah beroperasi di Turki selama beberapa dekade. PKK telah dicap sebagai organisasi “teroris” oleh Turki dan beberapa negara lain.

Operasi lintas-batas hari Rabu itu bukanlah yang pertama. Tahun lalu, Turki meluncurkan serangan serupa yang dijuluki Operation Olive Branch ke Kota Afrin Suriah untuk “membersihkan wilayah dari para teroris”.

SDF, meskipun tidak ingin mengomentari secara spesifik, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pihaknya sedang meninjau strategi militer Turki selama operasi Olive Branch untuk merencanakan respons terhadap operasi saat ini.

Menurut aktivis setempat di lapangan, target nomor satu Turki adalah kota mayoritas Arab Tal Abyad, tempat Ankara berharap untuk segera membangun kehadiran darat.

Analis keamanan Turki dan mantan prajurit pasukan khusus Necdet Ozcelik mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia memperkirakan tahap pertama operasi Turki hanya akan berlangsung sekitar 10 hari, atau maksimum dua minggu, dengan tujuan untuk mengendalikan wilayah antara Tal Abyad dan Ras al -Ain.

Serangan itu juga akan melibatkan ribuan pemberontak Tentara Pembebasan Suriah (FSA) yang memberikan dukungan darat untuk pasukan komando Turki dan tentara regulernya.

‘Di bawah Tekanan’

Civiroglu mengatakan dua skenario kemungkinan akan terungkap: Turki mengintensifkan operasi darat, atau operasi dihentikan karena kecaman dari komunitas internasional.

“Trump berada di bawah tekanan, pemerintah Turki di bawah tekanan, Dewan Keamanan PBB akan bertemu hari ini … Dunia tidak mempercayai argumen pemerintah Turki,” katanya.

“SDF selalu menginginkan hubungan baik [dengan Turki] … Simpati Kurdi sangat kuat, itu sebabnya ada upaya diplomatik yang kuat untuk mengakhiri ini.”

Kemungkinan sisanya ialah bahwa pasukan pemerintah Suriah Presiden Bashar al-Assad dapat mencoba untuk merebut kota utama Manbij, jika Amerika Serikat memutuskan untuk menarik pasukannya dari sana tanpa memberikan peringatan dini kepada Turki.

“Dalam hal ini, tentara rezim Suriah dapat mencoba untuk merebut Manbij sebelum pasukan Turki atau FSA,” kata Ozcelik.

“Kami mungkin melihat semacam ketegangan, atau mungkin konfrontasi terbatas, antara unsur-unsur FSA dan pasukan rezim Assad di daerah Manbij, tetapi tidak di bagian timur.”

Militer Turki

Pasukan SDF menanggapi aksi militer Turki dengan serangan artileri dan roket yang ditembakkan ke wilayah Turki.

Juru bicara SDF Mustafa Bali mengatakan di Twitter bahwa para petempur Kurdi tidak akan membiarkan pasukan Turki maju lebih jauh. “Kami akan menggunakan semua kemungkinan kami melawan agresi Turki,” katanya.

Pertempuran sengit terjadi di desa-desa perbatasan Suriah antara pasukan Turki yang maju dan tentara SDF pada hari Kamis.

Ozcelik mengatakan orang Kurdi bukan tandingan pasukan Turki yang menyerang maju.

“Elemen-elemen YPG terdiri dari banyak orang ideologi PKK, dan mereka secara paksa merekrut banyak orang yang tidak memiliki pengalaman militer yang serius,” katanya. “Saya memperkirakan banyak pembelotan dari pihak YPG, jadi militer Turki akan mengambil keuntungan dari itu.”

Robert Wesley dari Terrorism Research Initiative mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Turki juga akan mengalami kemunduran mengingat seberapa luas wilayah yang ingin dikontrolnya.

“Itu akan membutuhkan sejumlah besar keterlibatan militer langsung dari pihak Turki,” kata Wesley.

“Penggunaan FSA, itu juga akan terbatas [karena] kelompok-kelompok ini tidak benar-benar terlatih. Mereka tidak memiliki rekam jejak yang kuat dengan pertahanan yang lebih canggih.”

Turki mungkin tidak memiliki keinginan untuk mempertahankan korban yang signifikan, kata Wesley, yang mengharuskan pertemuan militer serius dengan SDF.

“Saya tidak berpikir kedua belah pihak sangat siap untuk pertempuran,” katanya.

Tantangan terbesar bagi SDF adalah tidak memiliki sistem senjata yang dapat melawan serangan udara Turki, kata Civiroglu.

“[Meski begitu] mereka mengatakan mereka akan membela diri sampai akhir,” katanya.

Reaksi Rusia

Presiden Rusia Vladimir Putin menelepon Ankara setelah operasi Turki dimulai, menekankan bahwa kedaulatan Suriah dan integritas wilayah dihormati.

Kremlin mengatakan tidak akan ikut campur lebih jauh di Suriah setelah bertahun-tahun mendukung pasukan Assad terhadap kelompok pemberontak, tetapi memperingatkan Turki untuk tidak mengambil langkah apa pun yang akan mengganggu kestabilan kawasan itu.

Cagaptay mengatakan Moskow tidak punya pilihan selain mendukung langkah Turki. “Yang paling Rusia akan lakukan adalah menyuarakan dukungan di balik pintu tertutup, meskipun mereka mungkin secara terbuka mengkritik operasi itu,” katanya.

Dia mengatakan Kremlin bahkan mungkin menyambut aksi militer Ankara.

“Rezim [Suriah] dan Rusia menganggap Turki sebagai ancaman, jadi dengan memprovokasi Turki untuk menyerang Kurdi benar-benar Rusia memukul dua burung dengan satu,” kata Cagaptay. “Memukul orang Kurdi, berusaha membuat orang Kurdi tergantung pada Rusia, pada saat yang sama memungkinkan Turki untuk menekan orang Kurdi, tidak membiarkan mereka mendapat keuntungan.”

Bahkan jika Turki berhasil mengamankan apa yang disebut “zona aman” untuk mengembalikan sekitar dua juta pengungsi Suriah, akan ada tantangan besar ke depan, kata pengamat.

Masalah kompleks termasuk Negara Islam Irak dan pejuang Levant (ISIL atau ISIS) yang masih aktif di wilayah tersebut harus ditangani oleh Turki.

Seperti yang terlihat oleh serangan bunuh diri yang diklaim oleh kelompok bersenjata di Raqqa pada markas intelijen SDF, menewaskan 13 orang, ISIL mungkin dikalahkan secara militer tetapi sel-sel yang tidur masih lazim.

“Ini wilayah asing bagi Turki,” kata Civiroglu. “Orang-orang Arab, Kurdi, Asyria, Kristen, dan Yazidi di wilayah ini [yang] memerangi orang-orang itu.”

Artikel dimuat di laman www.aljazeera.com

Rep: Admin Hidcom

Editor: Thoriq

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar