Analisis

Apa yang ‘Israel’ Dapatkan dengan Memulai Kembali Pembunuhan yang Ditargetkan?

Apa yang ‘Israel’ Dapatkan dengan Memulai Kembali Pembunuhan yang Ditargetkan?
Ashraf Amraa/Apaimages
Tokoh senior Jihad Islam Bahaa Abu Al-Ata terbunuh setelah Israel melakukan serangan udara di Gaza (12/11/2019)

Oleh: Dr Adnan Abu Amer

Hidayatullah.com | DALAM serangan mendadak hari ini, angkatan udara ‘Israel’ membunuh Bahaa Abu Al-Ata, seorang pejabat militer Jihad Islam di Gaza utara. ‘Israel’ menuduhnya menembakkan roket. Istri Al-Ata juga terbunuh dalam serangan itu. Pembunuhan itu telah mendorong faksi-faksi perlawanan Palestina untuk melakukan respons cepat.

Pasukan Pertahanan ‘Israel’ (IDF) mencatat bahwa pembunuhan itu disetujui oleh “Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan” Benjamin Netanyahu. Serangan ini berarti telah disetujui sebelum Menteri Pertahanan baru Naftali Bennett menjabat.

Dalam beberapa hari terakhir, kalangan politik, militer dan keamanan di ‘Israel’ telah jelas-jelas melebihkan peran Abu Al-Ata dalam melancarkan puluhan granat berpeluncur roket ke pemukiman-pemukiman ilegal ‘Israel’, ditambah dengan peringatan bahwa dia dapat dibunuh. Laporan-laporan harian menggambarkan dia sebagai Mohammed Deif lain, merujuk pada komandan militer Brigade Izzuddin al- Qassam, sayap bersenjata Hamas. Yang lainnya mengklaim bahwa dia adalah orang paling berbahaya di samping Hassan Nasrallah dari Hizbullah dan Qasem Soleimani, seorang pejabat senior di Garda Revolusi Iran.

Pejabat keamanan dan militer ‘Israel’ melaporkan bahwa Abu Al-Ata terlibat dalam perencanaan serangan terhadap negara, mengawasi pembuatan senjata dan meningkatkan kemampuan roket jarak jauh. Dia dikatakan sebagai pembuat keputusan dalam menembakkan roket ke permukiman ‘Israel’. AS menjatuhkan sanksi padanya.

Pembunuhan Abu Al-Ata hanyalah puncak gunung es dari serangan intensif ‘Israel’ terhadap Palestina, yang perencanaannya dapat memakan waktu beberapa bulan. Keputusan untuk membunuh para pemimpin perlawanan Palestina berasal dari tingkat paling atas di ‘Israel’, yaitu Perdana Menteri. Mereka tidak dibuat secara spontan, tetapi jauh sebelum serangan. Orang-orang seperti Abu Al-Ata kemungkinan menjadi target operasi multi-lembaga, dengan target diawasi dan dipantau untuk menentukan rutinitas sehari-hari dan dengan demikian lokasi yang paling memungkinkan terjadinya serangan.

Keputusan untuk membunuh Abu Al-Ata mungkin telah dibuat setelah insiden pada bulan September ketika Netanyahu bergegas keluar dari sebuah upacara di Ashdod ketika rudal diluncurkan dari Gaza. Ini sangat memalukan baginya di depan daerah pemilihan Likud selama kampanye pemilihan.

Bahaa Abu Al-Ata terbunuh ketika rudal ditembakkan di rumahnya di lingkungan Shuja’iyya di timur Kota Gaza. Kepala Shin Bet, dinas keamanan domestik ‘Israel’, mengikuti proses pembunuhan dengan cermat, sementara IDF mengumumkan bahwa pihaknya siap untuk serangan itu dan eskalasi berikutnya; bersiap untuk beberapa hari pertempuran.

Layak untuk mengingat kembali pertimbangan Kabinet di Gaza dalam beberapa hari terakhir, di mana posisi para komandan IDF dan Shin Bet didengar. Mereka menawarkan beberapa opsi, termasuk kembali ke pembunuhan, dan Kabinet membuat keputusan operasionalnya; tidak ada keberatan yang diajukan.

Kabinet sebelumnya melaporkan bahwa IDF harus fokus pada garis pertempuran utara, karena lebih berbahaya daripada Gaza. Ini logis dan relevan, tetapi saran itu tidak diambil. Sejak saat itu, orang-orang Palestina di Gaza seharusnya lebih berhati-hati; mereka tahu betapa berbahayanya orang ‘Israel’.

Mengingat bahwa Netanyahu menghadapi beberapa skenario sulit terkait dengan masa depannya, pertimbangan politik dan hukum harus diperhitungkan dalam memerintahkan pembunuhan Bahaa Abu Al-Ata. Perdana Menteri akan memilih Pemilu ketiga dalam waktu kurang dari satu tahun yang mungkin tidak memberinya kesempatan untuk membentuk pemerintahan berikutnya; menghabiskan sisa hidupnya di penjara karena korupsi; atau digulingkan oleh partai Likud karena kehadirannya menghalangi pembentukan pemerintahan persatuan dengan Partai Biru dan Putih. Pembunuhan ini menggambarkan dia, dia berharap, sebagai orang kuat yang harus bertanggung jawab atas ‘Israel’.

Baca: Zionis – ‘Israel’ Membunuh Pemimpin Jihad Islam

Warga ‘Israel’ terbagi dalam respons mereka tentang pembunuhan Abu Al-Ata, meskipun sebagian besar tampaknya telah menyatakan dukungan mereka. Namun, mereka keliru jika mereka percaya bahwa solusi untuk ketegangan keamanan yang sedang berlangsung di perbatasan Gaza adalah pembunuhan para tokoh perlawanan senior. Pembunuhan tidak akan menghentikan perlawanan bersenjata.

Memang, yang paling bisa mereka capai adalah menenangkan orang ‘Israel’ yang ketakutan dengan membuktikan bahwa dinas keamanan mereka masih relatif efektif, sambil meningkatkan tingkat kebencian dan ketakutan orang-orang Palestina yang mencari kebebasan dan kemerdekaan, dan pencabutan blokade Gaza. Pembunuhan itu sebenarnya menghancurkan beberapa peluang keberhasilan yang tersisa untuk “proses perdamaian” yang hampir mati.

Terlepas dari pembenaran yang diberikan oleh ‘Israel’ untuk dimulainya kembali “pembunuhan yang ditargetkan”, mereka ingin menutupi kegagalan penegakan keamanan di semua lini, baik di Jalur Gaza, Tepi Barat, Libanon atau Suriah. Apa yang diharapkannya dari operasi semacam itu? ‘Israel’ lebih sadar daripada siapa pun bahwa membunuh para pemimpin Palestina menimbulkan lebih banyak kebencian dan memberikan lebih banyak motif untuk balas dendam. Hal ini pada gilirannya akan mendorong lebih banyak “respons” ‘Israel’ – mengabaikan fakta bahwa sebab dan akibat menentukan bahwa pendudukan adalah penyebab asli, sehingga orang-orang Palestina yang “merespons” agresi ‘Israel’ – dan dengan demikian ‘Israel’ berimplikasi pada penciptaan atmosfer lebih beracun di Timur Tengah. Palestina, sementara itu, melihat kelompok-kelompok perlawanan mengurangi faktor pencegahan IDF yang banyak dibanggakan. Orang ‘Israel’ yang membela pembunuhan harus mencoba memahami hal ini.

Pengamat Palestina dan ‘Israel’ sepakat bahwa kita sedang menghadapi eskalasi yang lebih intens di lapangan mengingat ‘Israel’ telah meningkatkan tingkat agresi kali ini dan melewati garis merah berbahaya dengan pembunuhan terbuka pertama sejak pembunuhan mantan komandan Brigade Al-Qassam , Ahmed Al-Jabari, pada 2012. Kekerasan meningkat setidaknya satu minggu setelah serangan itu.

Sekarang kemungkinan akan menjadi lebih serius, karena kelompok-kelompok perlawanan Palestina telah mengembangkan kemampuan rudal kualitatif dan kuantitatif mereka dalam beberapa tahun terakhir. Kota-kota ‘Israel’ mungkin akan melihat akibatnya dalam beberapa jam dan hari mendatang.*/Artikel diambil dari Middle East Monitor, diterjemahkan Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar