Analisis

Bagaimana Demonstrasi di seluruh Timur Tengah Mengancam kekuatan Iran

Bagaimana Demonstrasi di seluruh Timur Tengah Mengancam kekuatan Iran
Anadolu Agency
Upacara pemakaman dua petugas keamanan yang tewas selama protes terhadap kenaikan harga bahan bakar di Teheran, Iran

Oleh:  Martin Chulov

Hidayatullah.com | KEKACAUAN di Baghdad, kelumpuhan di Beirut, dan membaranya kerusuhan di Teheran; sudah menjadi beberapa bulan yang buruk bagi Iran di negaranya dan di manapun di Timur Tengah, di mana lebih dari satu dekade kemajuan yang mereka usahakan melambat, bukan oleh pertempuran atau pemerintah setempat – namun oleh kekuatan gerakan protes atau demonstrasi.

Pada awal minggu lalu, Iran digelapkan oleh empat hari penutupan jaringan internet. Bahkan bagi kepemimpinan otokratis negara tersebut, itu adalah sebuah langkah drastis. Namun seperti itulah taruhan bagi rezim yang semakin banyak menghadapi hambatan di tengah-tengah pengaruh Syiahnya. Dan mereka yang memuja kebangkitan Iran, serta mereka yang menakutinya, merasa kebingungan menanggapi hal itu.

Reaksi terhadap demonstrasi anti-pemerintah tanpa henti di Iraq, serta di Libanon merupakan hal yang penting bagi pengaruh luar negeri Iran, yang sejauh ini mengikuti pedoman using. Beberapa minggu awal dari demonstrasi rakyat ini disambut dengan pidato yang menenangkan dari para pemimpin Iraq, dan sikap pasif dari pasukan keamanan. Tetapi pada akhir Oktober dan, sejak itu, lebih dari 300 orang telah terbunuh dan ribuan lainnya terluka dengan para pemimpin Iraq – diarahkan oleh para jenderal Iran telah merubah taktik.

Baca: Gunakan ‘Pola mengerikan’: Amnesty Sebut 106 Tewas dalam Unjuk Rasa di Iran

Wilayah Kekuasaan Iran

Tidak ada lagi gagasan kompromi. Sebaliknya, hiruk pikuk peluru, granat dan sirene telah menjadi soundtrack bagi demonstrasi-demonstrasi di Baghdad yang menuntut penggulingan seluruh sistem politik. Sementara demonstrasi ditujukan pada isu-isu domestik – korupsi yang tak terpuaskan para pemimpinnya dan kurangnya kesempatan bagi kaum muda semakin meluas – tahun-tahun pasca kepemimpinan Saddam telah menyaksikan Iran menanamkan dirinya di semua aspek pemerintahan Iraq.

Perannya sebagai penguasa juga meningkatkan kemarahan para demonstran – sama seperti di Libanon, di mana tangan paling penting Iran yang menjadi perpanjangan kebijakan luar negerinya, Syiah – Hizbullah, memainkan peran dominan dalam urusan negara.

Sejak invasi AS yang menggulingkan pemimpin Iraq dan terutama sejak ditariknya pasukan AS dari Iraq pada tahun 2011, Iran telah secara metodis menggabungkan dirinya ke dalam kedua negara itu. Perang di Suriah memberikan dorongan lebih besar lagi kepada kekuasaan regionalnya, seperti halnya perang melawan ISIS, yang memungkinkan pasukan proksinya membangun pijakan di dataran Iraq barat dan Suriah timur sementara mereka membantu mengalahkan kelompok teror tersebut.

Ketika ISIS hancur dari akhir 2015, masing-masing daerah menjadi platform untuk proyek regional yang akhirnya akan memungkinkan Iran untuk memenuhi ambisi lama untuk mengkonsolidasikan kehadiran di pantai Mediterania dan perbatasan utara Israel. Iran mengambil bagian di pelabuhan Suriah Latakia, mendirikan pijakan di Dataran Tinggi Golan Suriah, dan jalur pasokan darat dari Teheran melalui reruntuhan Irak dan Suriah dan selanjutnya ke Libanon.

Kawan dan musuh melihat perkembangan itu sebagai sebuah keuntungan strategis yang tak ternilai bagi perpanjangan tangan Iran terhadap Israel dan pengaruh di dunia Arab. Proksi-proksi di Baghdad dan Beirut tidak malu menggembor-gemborkan arti koridor darat bagi ambisi Iran. “Ini telah membentuk kehadiran bersejarah bagi Republik Islam di tanah Arab yang akan mengubah arah wilayah itu,” salah seorang anggota senior milisi Iraq, Asa’ib ahl al-Haq, mengatakan pada Lembaga pengawas pada akhir Agustus. “Zionis mengetahui ini, dan mereka ketakutan.”

Pejabat intelijen regional dan para pemimpin milisi Iraq mengatakan rute darat sendiri merupakan berbagai macam jalur di sepanjang perbatasan Iraq/Suriah, di mana jalanan kokoh belum diukir. Serangan Israel di area itu terbukti mengganggu dengan kacaunya kepergian – kemudian kedatangan kembali – tentara AS, dan kehadiran ISIS yang membara. Di luar wilayah perbatasan, jalur menuju Damaskus dan barat ke Beirut, atau barat laut ke Latakia tidak terlalu bermasalah. “Menjadi lebih sulit untuk memantau apapun mulai dari sana,” kata seorang pejabat di Baghdad.

Baca: Iran dan Politik Kawasan

Selama delapan tahun terakhir, para diplomat Barat terus bergulat dengan arti pembongkaran Suriah bagi Iran, dan bagi Syiah – Hizbullah, yang telah memainkan peran penting dalam menopang Bashar al-Assad sejak awal 2013. Di bawah arahan Mayor Jenderal Qassem Suleimani, dari Garda Revolusi Iran, Hizbullah dan proksi milisi Syiah dari Iraq, Yaman, Afghanistan, dan Pakistan yang berperang membela Bashar al Assad, memperkuat lengkungan pengaruh Iran. Pada awal tahun ini, Iran menguasai empat ibukota di luar Teheran, dan sedang membangun momentum lebih jauh.

Namun keputusan Donald Trump sebelumnya pada tahun ini yang mundur dari kesepakatan nuklir, kesepakatan luar negeri yang diteken Barack Obama, dan menjatuhkan kembali sanksi yang bahkan lebih berat kepada Teheran menandai momen yang menentukan. Sanksi yang rezim rasakan sebagai sebuah perang ekonomi, yang banyak dicurigai oleh orang-orang di Iran sebagai ketidakadilan yang ditimpakan oleh musuh plin-plan yang pada beberapa tahun sebelumnya ingin melakukan bisnis.

Dengan ekonomi Iran yang saat ini sedang layu, beberapa orang Iran memberontak dikarenakan kenaikan harga BBM. Dan dengan pengaruh Iran di manapun yang mendapat tekanan, para pemimpin Iran sedang menghadapi sebuah pembalasan, mungkin tidak seperti yang lain di periode pasca Saddam. Kemajuannya, untuk saat ini, masih aman.

“Saya akan mengatakan bahwa Iran tidak diragukan lagi menggunakan kekacauan di Suriah untuk memperkuat kontrolnya atas rute strategis menuju Libanon,” kata seorang diplomat Barat. Suriah telah memungkinkan Iran untuk membuat kemajuan besar dalam hal transfer kapasitas militer. Bagi Hizbullah Suriah telah menjadi semacam penyimpanan di belakang panggung untuk peralatan militer yang sensitif.

Sir John Jenkins, salah satu duta regional Inggris terlama, yang memimpin misi diplomatik di Baghdad, Riyadh, Damaskus, dan Jerusalem Timur, mengatakan: “Ada suatu masa ketika Iran berpura-pura membela kaum tertindas dan menghukum orang-orang korup beresonansi lebih luas di wilayah ini. Namun apa yang tersisa hanyalah sebuah gema yang memudar – banyak ahli di Iran peringatkan akan terjadi. Kita melihat konsekuensi-konsekuensi dalam reaksi demonstran Iraq, Libanon dan sekarang demonstran Syiah Iran yang lelah diatur dan menginginkan kehidupan yang lebih baik sekarang bukan beberapa surga Khomeninist.

Iran dapat memaksakan kehendaknya sekarang hanya dengan kekerasan besar-besaran. Itu mungkin masih berfungsi saat ini. Dan rezim itu telah membuktikan diri dengan membangun sistem pengawal praetoria yang saling terkait. Tetapi komunitas pengikut sejati telah menyusut. Lihat saja ketaatan beragama di Iran. Itu runtuh. Dan otoritas moral apa pun yang mungkin pernah dimiliki oleh revolusi telah hilang.

“Suriah adalah titik balik besar. Irak adalah yang lain sekarang. Dan kami mulai melihat pengunjuk rasa berbicara satu sama lain melintasi batas-batas nasional. Ini adalah proses erosi. Para pengikut sejati terakhir mungkin adalah mereka yang berada di sayap kiri Eropa yang berpikir Iran adalah benteng melawan neo-kolonialisme AS orientalis yang berubah neo-liberal. Itu mengatakan semuanya.

“Iran telah menjadi normal – negara Timur Tengah represif lain yang dipimpin oleh para elite serakah yang mementingkan dirinya sendiri yang bahkan tidak dapat membayangkan apalagi memahami seperti apa evolusi politik damai itu nantinya.”

Baca: AS Mendesak Blokir Akun Media Sosial Para Pemimpin Iran

Di Libanon, di mana gerakan lintas-sektarian turun ke jalan ketika ekonomi negara di sekitar mereka ambruk, narasi bahwa pemerintah dan pendukungnya di luar negeri mendukung aspirasi mereka telah hancur. Di bawah tekanan besar juga adalah sistem politik yang telah mempertahankan negara yang lemah, yang sekarang dinyatakan tidak dapat dipertahankan. Di Beirut dan Baghdad, pengunjuk rasa tampaknya telah melewati titik tidak bisa kembali; mereka memiliki lebih banyak kerugian dengan meninggalkan jalanan daripada tinggal di sana.

Diplomat Barat mengatakan: “Ini adalah sesuatu yang belum pernah dihadapi Iran sebelumnya. Bagaimana tanggapannya akan menentukan apakah pencapaiannya bertahan.”*/Nashirul Haq AR, artikel di ambil dari The Guardian

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Update aplikasi Hidcom untuk Android Sekarang juga !

Sebarkan :

Baca Juga

Hidayatullah Depok

Iklan Bazar